Awal Masuk SMA Bagian III : Extra Ending

Setelah kepergiannya dian gue mulai kembali lagi jadi anak yang bisa dibilang nakal , bandel , liar , demen tawuran , dll , Dalam sebulan bisa dihitung jari gue masuk sekolah mungkin Cuma lima atau enam hari setelah itu gue cabut cabutan .

Gue mulai kenal yang namanya dunia malam , diskotik , kehidupan gay dan lesbian tapi gue gak ikutin gaya mereka gue Cuma seneng seneng aja karna beban pikiran gue lepas semua kalo gue berada di lokasi seperti itu .

Temen temen gue , temen temen dian , sodara kembarnya dian si dina , bahkan sampai guru sekolah gue udah gak mampu buat nasehatin gue lagi dengan berat hati akhirnya kepala sekolah ngeluarin gue dari sekolah , gue di DO ? gak masalah , masih banyak sekolah lain yang mau nampung gue dan gue sebenernya udah lama pengen pindah dari sekolah itu , karna disitu terlalu banyak kenangan gue sama dian .

Masih inget sama dina ? iya , dina sodara kembarnya dian . Dina nyamperin gue di café favorit gue dan dian katanya dia pengen ngasiin sesuatu buat gue , dia pengen nagsiin barang peninggalan dian ke gue dan katanya ada sesuatu yang dititipin dian buat gue . Gue buka box yang diberi dina ke gue , gue liatin isinya kaset , foto gue sama dian , boneka stich yang gue kasih ke dian , baju couple kita berdua , dan surat ? surat apa ini ? apa yang ditulis dian ?

“Buat Arga , pacarku tersayang .

Pagi sayang , mungkin sekarang saatnya aku ceritain semua apa yang aku alami dan apa yang aku hadapi sekarang , aku sekarang lagi di rumah sakit ***** ****** udah hampir dua minggu aku dirawat disini , aku pernah bilang kalo aku sakit tifus sama kamu kan beib ? sebenernya aku bohong , aku udah lama kena penyakit brain cancer ga , aku sengaja gak mau kasi tau kamu karena aku gak mau buat kamu kepikiran , aku gak mau nambah beban pikiran kamu , apapun yang kamu lakuin sekarang dan apapun yang kamu kerjain sekarang aku harap nggak mengganggu pikiran kamu setelah kamu mengetahui semua ini . Aku mau kamu jalanin hidup kamu seperti biasanya , aku mau kamu bisa nerima apapun yang terjadi sama aku , kalaupun nanti operasi aku berhasil aku bakal kehilangan semua ingatan aku dan kalau nanti operasi aku gagal aku mau kamu tabah , aku mau kamu ikhlasin kepergian aku . Oh iya , aku juga punya sodara kembar namanya Dina Mutya Anggita kamu bisa ngejalanin hubungan ini sama dina , aku lebih rela kamu sama dina dari pada kamu sama cewe lain :) . Jaga diri kamu baik baik ya sayang , aku mau kalau aku udah gak ada lagi kamu tetap jadi diri kamu dan aku gak mau liat kamu macem macem , aku sayang sama kamu . I love you so much ga :*”

“Gue pergi dulu ga, gue ada janji sama temen temen gue”

“Tunggu din , maafin gue … gue gak bisa jagain dian , gue gak bisa bahagiain dian”

“Ga , elo gak salah .. ini semua udah takdir ga , dian udah tenang di sana dan dian Cuma pengen elo ikhlasin kepergian dia udah itu aja yang dia minta, masalah dia nyuruh gue gantiin posisi dia gue gak tau ga , gue tau elo gak mungkin bisa nerima gue , gue tau dihati elo Cuma ada dian .. dian dan dian :) gue hargain cinta elo ke dian , dian pasti seneng banget punya pacar kayak elo”

“Iya din gue ngerti , sebelumnya gue ucapin terima kasih karena lo udah jujur sama gue tentang kepergiannya dian . Kalau bukan karena lo , mungkin sampai sekarang gue taunya elo itu Dian , yaudah din gue pengen sendiri dulu dan gue masih belum bisa nerima kenyataan din”

“elo jangan bilang terima kasih sama gue , tapi dian yang nyuruh gue ngelakuin ini buat elo , yaudah ga gue cabut dulu”

Gue masih disini , di café favorit gue dan dian , di café ini gue dan dian sering becanda bareng , gila gilaan bareng bahkan yang punya café sampai hafal dengan wajah kita berdua . Hari hari selanjutnya gue jalanin seperti air yang mengalir , gue Cuma berharap ini hanya mimpi , gue berharap dian masih ada disini di dunia ini . Gue gak akan bisa nerima semua kenyataan ini meskipun gue coba untuk bisa nerima , gue tertawa didepan temen temen bukan berarti gue bahagia , gue Cuma gak mau temen temen gue kasian sama gue , gue gak perlu dikasihanin sama orang sama seperti dian dia juga pernah bilang “gue gak mau orang kasihan sama gue”.

Well , gue cabut dari café langsung nuju ke EL**** Billiard . Disana anak anak udah nungguin gue , udah lama gue gak main billiard semenjak gue pacaran sama dian gue jauhin tempat tempat yang menurut dian gak bagus buat gue .

“Mau pesan apa mas ?”

“Chivas aja mbak satu”

“Baik , silahkan ditunggu mas”

Gue mulai nyentuh minuman keras , karna menurut gue kalau gue lagi minum semua pikiran gue tentang dian ilang semuanya . Tapi tanpa gue sadari rupanya si dina ngikutin gue dari awal gue di café sampe gue di EL**** Billiard ini .

“Plakkk” gue ditampar si dina , sama seperti pertama kali dian ngegampar gue

“Apa apaan sih lo din dateng dateng main nampar aja”

“Elo yang apa apaan jing , ngapain lo minum minum ? gue gak suka lo kayak gini Cuma gara gara masalah ini” “Eh din , lo gak ngerti apa yang gue rasain sekarang . Coba kalo lo ada diposisi gue ? apa yang lo rasain ? apa yang bakal lo lakuin din ?”

“Tapi gak gini juga ga caranya , dian gak bakal suka ngelihat lu kayak gini dan gue gak mau lo jadi ancur ga . Tolong lo dengerin omongan gue ga :(”

“Din , lo bukan siapa siapa gue dan lo gak berhak ngatur hidup gue yang berhak ngatur hidup gue Cuma bokap nyokap gue dan ‘DIAN’ . Gue tau lo gak pengen gue ancur , tapi ini pilihan gue din , gue bisa lupain semua kenangan gue sama dian kalo gue minum minum seperti ini”

“Gue emang bukan siapa siapa lo , dan gue juga gak berhak ngatur ngatur lo . Tapi satu hal yang perlu elo tau , gue DINA sodara kembarnya DIAN . Gue bisa jadi dian , gue mau jadi dian buat lo ga . Karna selama lo pertama kali jadian sama dian gue udah suka sama lo ga , walaupun gue tau kalo lo gak bakalan bisa nerima gue” “Din sadar din , lo tega khianatin sodara kembar lo sendiri ? walaupun sodara kembar lo udah gak ada……”

“Tapi dian ikhlas kalo gue pacaran sama lo ga , dian nyuruh gue gantiin posisi dia…” “Din mending lo pergi dari sini , gue muak liat muka lo !! jauh jauh dari hidup gue , dan satu yang perlu lo inget ‘GAK BAKALAN ADA YANG BISA GANTIIN POSISI DIAN DI HATI GUE’ inget itu baik baik”

Dina pergi ninggalin gue , gue merasa bersalah karena udah ngebentak bentak dina , tapi gue gak suka dia ngatur ngatur gue apalagi sampai suka sama gue . Udah puas gue main billiard , gue pergi ke makamnya dian . Gue kayak orang bego , ngomong sendiri sama batu nisan .

Malemnya gue dimimpiin sama dian , dian nangis liat gue kayak gini , dian bilang gue berubah , gue udah gak kayak dulu lagi , gue jadi suka marah marah , gue jadi suka mabok mabokan , pokoknya gue yang sekarang udah bukan kayak gue yang dulu lagi . Setelah gue sadar gue pikirin baik baik apa yang gue lakuin , gue udah nyakitin hatinya dina , bukan Cuma dina tapi juga temen temen gue , guru guru gue , bahkan gue udah nyakitin dian gue udah buat dian nangis . Gue nyesel , gue bener bener nyesel udah ngelakuin hal seperti itu .

Next post gue bakal ceritain awal mulanya gue jadi deket sama Dina :)) Oke guys , nanti gue bakal lanjutin lagi cerita ini . Berhubung udah malem , gue mau istirahat dulu karena besok pagi gue udah harus stay di kantor .

Oh iya guys , jangan lupa follow twitter gue dan instagram gue . Banyak banget postingan postingan buat elo elo yang lagi </3 . Oke langsung aja

Twitter : @ArgamuliaaaR

Instagram : Argamuliar

Terima kasih buat kalian , kalau tulisan gue kurang bagus mohon dimaklumin karna gue juga pemula . skill gue gak sehebat bang Raditya Dika atau mbak Merry Riana :D


Originally published at argamuliar.blogspot.com on August 9, 2015.

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.