Sahur pagi tadi saya dibangunkan oleh panggilan dari ibunda tercinta, bukan sekedar panggilan seperti biasanya, kali ini beliau memanggil dengan sedikit menggerutu. Menggerutunya mamah kurang lebih seperti ini “de bangun sahur sana, kamu tuh ya pulang tengah malem terus, bangun udah ada makanan, enak bener kayak tinggal di hotel !”

Lantas saya pun bangun sambil menahan kantuk, saya pun menyuruput teh hangat buatan mamah. Ibu saya pun lanjut menggerutu “ ini tuh ya si dede pulang kerumah main terus kerjaannya terus, abis saur langsung tidur, nanti pagi kamu anterin mamah ya ke pasar, mamah mau belanja buat bukaaan hari ini.” Selesai sahur saya pun melanjutkan ritual harian saya tapi dengan waktu yang cukup singkat yaitu tidur sampe jam 7 pagi.

Tepat jam 7 pagi ibu saya pun membangunkan saya untuk siap siap pergi ke pasar terdekat. Setelah cuci muka saya pun bergegas menyalakan motor untuk mengantar mamah pergi ke pasar.

Sesampainya disana ibu saya pun langsung bergegas mencari kebutuhan untuk buka puasa hari ini, saya sendiri lebih memilih duduk dibawah pohon sembari menunggu ibu saya selesai mencari bahan makanan. Ibu saya sendiri adalah seorang penganut garis keras pasar tradisional karna bisa menawar harga barang, padahal ada niat terselebung beliau yaitu ada diskon khusus bagi para pelanggan tetap apalagi kalo sudah ketemu teman pengajian sekaligus teman arisannya maka yakin dan percaya ibu saya akan pulang dengan wajah lebih sumringah.

Tapi kali ini ada yang berbeda dari raut wajah ibu saya, beliau pulang dengan wajah datar seakan-akan ada sesuatu yang salah dari ritual belanjanya beliau. Saya pun langsung mengecek jam tangan saya seraya berfikir padahal sudah hampir sejam pastikan mamah udah ketemu teman-temanya kenapa kok cemberut gitu, diperjalanan pulang pun beliau hanya diam tanpa bercerita kabar terbaru yang dia terima dari temannya yang bertemu hari ini dipasar. Saya pun memberanikan diri bertanya ke ibu saya, “ mamah ko diem diem doang, kenapa mah?” Ibu menjawab “gila sekarang de harga-harga dipasar, mamah sampe kaget!” Saya pun langsung bertanya kembali “gila kenapa mah?” Ibu saya pun kembali menjawa tapi dengan semangat yang berubah “gimana gak kaget mamah, ini ayam harganya udah 40 ribu aja, sayur harganya naik semua, bumbu udah gak karuan harganya, padahal puasa kan belum ada 10 hari tapi harga udah gila-gilaan naiknya” saya pun menjawabnya hanya dengan ketawa sedikit, yah lagi pula itu sudah menjadi hal yang normal ketika bulan puasa pasti bahan-bahan dapur akan naik entah itu dimulai dari harga daging atau sayur-sayuran.

Tapi dari itu semua saya sempat bertanya-tanya bukankah pak jokowi pernah berjanji akan menjungkar balikan harga bahan-bahan makanan, saya pun tidak langsung ber-suudzon dan menghakimi pak jokowi ingkar janji, sesampainya dirumah saya pun langsung mencari-cari berita tenatng jokow tersebut dan hasil yang saya temukan memang pemerintah kali ini mencoba menurunkan harga pangan di pasar dengan menjual sendiri juga yang diwakili oleh BULOG, saya pun kebingungan lantas kenapa harga di pasar tedekat masih juga naik.

Ternyata dari hasil penulusaran saya cara pemerintah menjugkirbalikan harga dengan membuka pasar didepan kantor BULOG itu sendiri. Saya pun cukup mengapresisasi langkah tersebut tetapi siapa sih sekarang orang yang tau atau sekedar mencari tahu keberedaan kantor BULOG itu sendiri.

Saya juga terheran heran masalah menurukan beban pikiran masyarkat atas kebutuhan primer tidak hanya diselesaikan dengan membuat pasar didepan BULOG, masalahnya sekarang adalah masyarakat tidak hanya dibebani oleh harga kebutuhan dapur yang terus meningkat tetapi juga masalah tarif dasar listrik yang juga naik dan “harga” pendidikan yang terus naik semenjak jasa menjadi barang jualan Belum lagi masalah kesehatan yang makin ruwet dan menjelimet, mungkin bagi sebagian orang yang bisa membayar itu semua tidak menjadi masalah tetapi bagiamana dengan sebagian orang yang bisa menyekolahkan anak sampai tingkat menegah saja sudah syukur bukan main?.

Lalu setelah mengetahui informasih pasar dadakan BULOG tersebut saya pun menginformasikan ibu saya agar berbelanjan disitu saja dengan harapan beban rumah tangga bisa berkurang apalagi ibu ibu rumah tangga dengar sedikit ada yang lebih murah biar beda kota pasti akan dikejar, tapi dengan polosnya ibu saya menjawab “ah gak usah berharap sama pemerintah dek, orang presidennya bukan dari PKS makanya begini sekarang negara”.

Yah sudah lah saya sih dengar kata ibu saya seharusnya presidennya dari yang didukung PKS saja biar cepet revolusinya hehehe

Ya sudah cukup sampai disini aja dulu tulisa tidak jelas ini, selamat berpuasa semuanya semoga berkah puasanya :)

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.