Bersyukur

Pernah nggaksih ngebandingin hidup sama orang lain, terus ngerasa hidup kamu yang paling ketinggalan? hidup kamu yang paling “ah udahlah apaan sih ini”. Aku pernah, sering. Apalagi kalo lagi rendah self-esteemnya, yang ada hidup ya cuman banding-bandingin. “Ih si mbak itu hidupnya lebih oke ya”, “enak bener doi jalan-jalan mulu dibayarin”, “hm… ngepost aja udah dapet duit. enak bener”, “duh mau jalan-jalan lagi :(“ etc.etc. Terus yang biasa dilakukan manusia cuman ada dua hal dengan keadaan ini.

  1. Merasa harus berkompetisi dengan “orang-orang tersebut” tapi semu. Contoh sederhana langsung suka nongkrong-nongkrong di kafe terhits cuman buat foto-foto hits dan dikomen “wah hits banget”. Padahal cuman beli es teh. Atau pas temen-temennya pada keranjingan healthy lifestyle, ikutan healthy lifestyle post padahal dimakan aja enggak atau olahraga cuman lari 1km udah pulang lagi terus makan bebek goreng. Tapi waktu olahraga di post dimana-mana for the sake of “Look at me!”. Udah sering dipake sih orang kaya gini tuh dipanggil social climber/panjat sosial. Frasa yang menjadi sangat gaul belakangan ini di Indonesia.
  2. Merasa sedih dan desperasi terhadap kehidupan. Isinya tiap hari cuman scrolling, menatap nanar langit-langit dan tidur biar mimpi jadi milyuner. Atau bahkan biasanya numbing pake nonton drama-drama yang “glorifying materials”. Tapi tetep hidupnya stagnan gak maju dan gak mundur. Tapi tiap liat hal yang bikin iri sedih,sedih mulu. Meratap, mengeluh tapi tetep gak berubah-berubah.

Padahal ada satu kebiasaan yang sangat sederhana dan bisa dipraktekkan setiap hari tanpa harus nunggu orang lain lho. Which is, to be grateful. Bersyukur. (ah apaan sih tik, bosen) Ih serius. Bersyukur. Ini itu tentang mindset dan mental, hidup itu tentang ketenangan jiwa. Salah satu cara mencari ketenangan jiwa yang menurut aku paling enak dan gak merugikan adalah dengan bersyukur. Banyak kok hal yang bisa disyukurin seperti: kebangun sebelum alarm bunyi, dosen nggak masuk kelas, hari ini libur, masuk jam 11, bensin motor full, ada yang ngucapin selamat pagi (yheu), tugas udah pada beres, laundryan udah diambil, jalanan nggak macet, mbak-mbak alfamart gak kepo, etc. Dengan menumpuk syukur dari hal kecil gini bakalan ngebantu mindset dan menimbulkan rasa bahagia. Tapi kalo syukur dari hal kecil gini belum membantu, coba naik gojek deh terus tanyain pak gojeknya “Pak, gojek udah jadi kerjaan utama pak? dulu sebelum ngojek kerjanya apa?”. Dengerin pak gojeknya cerita, DENGERIN. Dengerin baik-baik, bandingin cerita pak gojekmu sama hidup orang tua kamu atau bahkan kamu. kalian udah tau sendiri ya jawabannya apa. atau kalo belum coba besok dicoba.

Kalo masih belum bisa menimbulkan rasa syukur dan masih bikin kamu sedih dan banding-bandingin idup kamu sama mbak-mbak sosialita, coba beli makanan di pasar, tapi jalan kaki atau kalo perlu naik becak. Kalo kata sahabat aku ini namanya menjadi “prihatin” (ps. aku belum baca lebih jauh lagi tapi ya gitu deh). Waktu prihatin perhatiin orang sekitar, jangan perhatiin diri sendiri.

Nanti, lama-lama kamu bakal tau bahwa bersyukur itu bikin kamu tenang di dalam hati.

Next on lessthan4minutes — Merubah keterpurukan menjadi sumber motivasi. (yeay).