Sang Edelweiss di Tengah Gurun Pasir

Nida…siapa nida? Say ga kenal nida tuh, mau kenalan beberapa kali juga saya ga akan inget sama dia, karena memang saya ga pernah mengingat orang yang saya anggap biasa-biasa, apalagi kerudungan, tapi itu dulu, dan akhirnya orang ini juga yang suka nyindir masa lalu saya yang hanya melirik wanita putih berambut panjang

Dia itu enong, itulah yang saya kenal, wanita yang saya anggap biasa aja normal,tapi ternyata banyak hal-hal yang janggal, dan lucunya saya tau kamu janggal pasca proses longser, pas kamu jadi bendahara PRS tepatnya, nekad banget yah si yais ngangkat kamu wkwkwk

Enong itu perasa banget

Saya gatau masa lalu kamu gimana, tapi kamu telah tumbuh menjadi pribadi yang sangat mengerti hati, perasaan saya sama ela yang saya sembunyiin aja bisa kamu baca,

Sang apoteker yang jago psikologi Enong S.Farm Apt S.Psi

Enong itu orang yang paling sering bahas sanguinis koleris melankolis pregmatis dan entis2 yang lainnya, kalo di ajak curhat selalu punya solusi yang ngena banget, sayang…mulut nya bocor banget…gatau kenapa…saya kira ini salah satu minus terbesar kamu yang bisa bikin orang susah jatuh cinta sama kamu…

Perjuangan hijrah sang edelweiss

Masalah hati apa sih yang ga diketahui enong, hati yang peka dibalut ilmu agama yang…ga kuat sih…tapi modalnya baik banget, untuk background enong yang nakal saya sangat salut sama jalan hijrahnya, dan ketekunan mendalami agamanya, tentu saja setan dalam diri kamu gaakan rela ngelepasin kamu pasti bakal ada aja yang dibikin minus…

Hati enong bagai pedang bermata dua

Hati yang peka perasaan, juga akan peka tersakiti

Orang yang sangat menyayangi, akan mudah kesal saat tidak disayangi

Enong tuh gampang banget bete, kalo ada yang ga sesuai harapan dia pasti langsung bete, padahal kan orang lain juga gatau kalau bakal ada kendala

Sifat enong yang minim mentolerir kesalahan telah membuatnya menjadi sosok yang menyeramkan, andai enong kalo ada hal yang mengecewakan dia, dia ga gampang bete, tetep bisa tersenyum, dan mengatakan “gapapa ko, ayo kita beresin bareng2 ☺" saya kira gaakan ada lelaki yang ragu buat khitbah dia

Dia juga suka posesif, gatau kenapa dia suka bete kalo orang lain seneng2 tapi dia ga diajak, saya juga sih nong, mari kita kaji ini kenapa, saya mah ngerasa karena kita suka mengajak orang lain berbahagia, sehingga pas orang lain berbahagia kita ga diajak kita bete, berarti masih ada masalah nih sama niat membahagiakan kita…

Suatu hari saat saya dibonceng kamu kamu pernah nyeleneh “siapa sih yang mau sama aku”

Jangan gitulah Enong sahabatku

Iya emang kamu mulutnya suka bocor…

Iya emang kamu suka bete pundungan..

Iya emang kamu suka posesif…

Tapi siapa sih yang kuat tekun belajar agama padahal dulunya bangor? Kamu..

Siapa sih yang paling ngerti masalah hati?

Kamu…

Siapa sih yang walopun banyak masalah tetep bisa ngerjain amanahnnya dengan baik?

Kamu

Siapa sih yang paling peduli sama saya saat saya menderita ngelatih longser?

Kamu

Enong itu bagai Edelweiss di tengah gurun pasir, Edelweiss, sebuah bunga indah yang cuma tumbuh di puncak Gunung, perhatian kamu itu sangat luas bagai melihat dari puncak gunung, asal jangan disalah gunakan jadi kepo aja…

Perjuangan kamu istiqamah di lingkungan ekstrim mengingatkan saya akan perjuangan Rasulullah di Padang pasir jazirah arab

Dan kamu itu berani terjun ke lingkungan yang ekstrim, puncak gunung yang gitu dan padang pasir yang gersang pun kamu berani terjun buat bantuin temen kamu, dan temen cewe saya yang berani gitu cuma kamu nong..

Pantes aja susah dapet cowo, toh dapetin kamu susah harus ke puncak Gunung…

Namun Edelweiss itu rapuh dan gampang dipetik

Jadilah berlian nong, yang sangat berharga, kuat,dan hanya bisa diraih dengan usaha yang sangat keras

Semoga istiqamah kamu menjadi seperti Khadijah selalu diberkahi Allah, saya gaakan jadi sosok yang nyaman buat kamu biar kamu ga nyaman kaya sekarang aja tapi akan terus muhasabah diri, berlian pun butuh panas dan tekanan

Saya akan bantu kamu jadi berlian dengan cara Adam

-Sincerely, orang yang menganggap kamu sahabatnya tapi tetap membatasi hijab

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.