BABY COUGHING 😷

Dari awal saya bukan orang yg suka ke dokter klo sakit. Apalagi kalo cuma demam, batuk, pilek, diare, dll penyakit2 yg nggak terlalu urgent ditangani medis. Selama masih bisa diatasi sendiri, di rumah aja deh. Makan yg bergizi, minum yg banyak, istirahat cukup. Begitupun setelah punya anak. Treatment buat anak jg sebisa mungkin nggak pake obat lah. Masih bayi juga, kesian pencernaannya belum sempurna udah disuruh ngolah "benda asing". Itulah logika yg masih dipake sampe sekarang dan didukung sama teori2 yg dibaca. Lalu tibalah saat hani kena batuk pas umur 2 bulan. Kok bisaaaa? Ndak tauuu. Pdhl nggak ada yg sakit batuk disekitar dia. Apa gara2 mamanya maem es tung2 kebanyakan? Entahlah. Karena mahmud (asik πŸ™ˆ) ini punya prinsip no obat dan dapet referensi2 bahwa batuk pada bayi bisa di treatment tanpa pake obat, yaudin hani di treatment d rumah. Minum asi yg banyak, tiap hari dijemur, diolesin transpulmin (bahasa saya sih ini tuh balsemnya bayi 😬 yg akhirnya nggak dipake jg soalnya kulit hani sensitif jadi keluar bintik2 merah setelah dioles ini) di dada sama punggung, dan karena nggak punya purifier ataupun humidifier di rumah akhirnya tiap malem di deket hani tidur dikasih baskom air panas yg udah ditetesin minyak kayu putih. Biar udara d kamar lembab, anget, bikin nafas lega aja ceritanya. Mamanya juga makan makanan yg bener. Nggak es, nggak pengawet, nggak msg, banyak sayur, tinggi protein, biar kualitas asinya bagus. Saya pun mencoba tetep tenang anak sakit begini. Secara baru 2 bulan cyiin. Di kanan kiri udah nyuruh2in ke dokter aja bla bla bla bla nggak digubris (sok taunyaaaa 😣).
.
Rutinitas itu terus berlanjut sampe seminggu kemudian. Dan hani belum keliatan membaik sama sekali. Tapi dia masih aktif2 aja. Nenen kenceng, nggak lemes, nggak demam juga.
.
Karena nggak sembuh2, kesian juga ngeliat hani batuknya berdahak sampe kalo nafas ngorok grok grok gitu, dibawalah hani ke dokter. Pengen tau aja sebenernya hani kenapa sih. Eeeeeehh pas diperiksa dokter A trus disuruh 2x nebulizer, malah disuruh inap buat diobservasi soalnya dikhawatirkan lendir batuknya udah masuk sampe dalem paru2nya. Soalnya hani ada RIWAYAT ALERGI di keluarga. Mamaku asma, suamiku alergi debu.Β 
.
Panik dong. Saya yg masih baby blues, ditinggal suami jauh kerjanya, liat anaknya masih seupil gt dirawat inap langsung logika nggak jalan, emosi kemana-mana. Langsung mikir yg aneh2, gimana to kok jd ibu nggak becus banget ngurusin anak batuk aja, nggak berguna, bla bla bla. Sambil nangis di pojokan (nggak ding).
.
Mana dokter ini maksa inap padahal udah nanyain kemungkinan kalo diobservasi di rumah aja. Jadi iyain aja dulu. Keluarlah mahmud ini dr ruang dokter sambil diurusin kamar sama susternya dan saya minta waktu sm mereka buat diskusi sama suami. Paaaaas bgt waktu itu istirahat siang kalo nggak kan nggak diangkat telpon hamba. Sambil nangis sesenggukan (drama abis) saya cerita sesingkat2nya dulu biar diputusi dulu nih maunya gimana. Dan abis diskusi itu, diputuskan buat cari second opinion ke dokter lainnya, dg berbagai pertimbangan. Hani nggak lemes, masih aktif ceria, nggak demam, bb nya naik, lingkar kepala bagus, tinggi badan jg nambah. Dan fix g bakal ke dokter A lagi πŸ˜‚
.
Sorenya kita ganti ke dr. Retno Susanto sp.A(K). Karena di gelarnya udh pake K dan tau kalo dokter ini lulusan jepang, saya jadi tenang (sugesti abis πŸ™ˆ). Ditanya2in kondisi hani, riwayat alergi keluarga, dan dicek badan hani, lalu dokter akhirnya mendiagnosa hani batuk krn alergi.
.
Dokter bilang batuk krn alergi biasanya memang nggak pake demam. Apalagi kondisi hani yang normal2 aja kecuali batuk. Gitu aja. Klo demam berarti ada virus yg masuk ke dalam tubuh, dan tubuh bereaksi. Dan klo sudah batuk,HARUS segera diobati~~~ Dikhawatirkan nanti timbul masalah baru. Untuk bayi alergi, kena batuk pilek sebulan sekali itu masih WAJAR. Tapi sebaiknya dihindarkan dari pemicu alerginya kayak benda2 berbulu (boneka, selimut, jaket, dll), debu, makanan (which is ini makanan emaknya secara masih full asi pada saat itu). "Nggak perlu dirawat inap kok bu. Anaknya masih aktif2 aja gitu kok". Beeeuuhhh. Langsung meleleh jiwa raga ini dengernya. Pengen langsung peluk dokternya sambil nangis2 tp itu lebay 😐. Akhirnya sama dokter dikasih obat batuk aja.
.
Dan 5-7 hr kemudian hani sembuh. Lalalaaaaa~~~
Semua barang2 di rumah yg ada kaitannya sama bulu, debu, dan teman2nya langsung dipisahin kasih orang.
.
Tambah gede, mulai dikenalin lagi sama boneka yg berbulu, selimut, karena makin gede daya tahan tubuh juga berkembang. Kalo udah ada yg batuk pilek di sekitar rumah atau ibunya ini mulai kena flu, langsung diisolir ini anak biar nggak kena πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
.
Alhamdulillaaaah..
Hani baru kena batuk lagi setaun kemudian (minggu kemaren tepatnya). Ada yang batuk, eyang2nya dateng jadi sussssaaaah banget ngerem makanan apa2 yg nggak boleh buat hani padahal mereka tau banyak bahan additivenya (knp hampir semua eyang begitu sih 😀). Saya tau ini batuk karena virus soalnya malemnya dia panas tinggi sampe 39,9C. Tapi ngeliat hani langsung batuk ndegil banget gitu juga kasian. Trauma telat ngobatin jg masih ada, eyangnya juga komentar2 nyuruh ke dokter (semoga besok kalo dikasih kesempatan jadi eyang, nggak jadi eyang yg "mengganggu"). Akhirnya kita ke dokter. Dikasih obat tp nggak semuanya saya kasih ke hani 😁. Bukan sok tau tapi saya memang paham alasan saya nggak ngasih obat itu ke hani. Dan ini bukan batuk karena alergi.
.
Jadi ibu nggak bisa saklek sesuai dg pikiran idealis kita. Mungkin ajaran orang dulu nggak sama dengan ilmu yg didapet tp nggak semua ilmu mereka salah. Cuma reasonnya aja yg kadang nyeleneh. Jadi ibu bukan berarti menjadikan kita tebal telinga, tapi menjadikan kita bisa memilih dan memilah mana yang sesuai dg anak kita atau nggak.
.
Kata suami, nggak salah kok anak kita ke dokter. Toh mereka memang lebih pintar dr kita. Kita aja yg bisa lebih kritis nanya biar tau apa yg harus dilakukan untuk menghadapi anak kita. Pada akhirnya kita juga yg memutuskan apakah anak ini perlu obat yg diberikan dokter atau tidak. Pada akhirnya juga, kita yg akan ditanyai tanggung jawabnya atas anak kita.Β 
.

Satu lagi sih. Dokter nggak bisa maksain tindakannya ke anak kita. Kalo ada dokter kayak gitu, tinggalin aja πŸ˜‚