[Cerita Pendek] Waktu Mengalir

Kenapa kamu gak jadi dokter?

Takut lihat darah, Ma.

Eh, akhir-akhir ini banyak perusahaan baru, pasti butuh akuntan.

Males kerja kantoran, Pa.

Kamu kan jago ngitung, ambil MIPA gih…

Ujung-ujungnya nanti jadi dosen doang, males ah…

Trus cita — cita kamu apa?

Ya jadi orang bahagia.

Itu mah bukan cita-cita…

Jadi cita-cita itu apa?

Ya pas nanti besar, pengen jadi apa?

Ya jadi bahagia…

Maksudnya kayak kerjaan gitu, karier, jadi dokter, guru, politisi, bisnismen, apa gitu kek

Memang cita-cita sebatas karier doang?

Ya emangnya mau apa lagi?

Ya katanya pas besar pengen apa, ya pengen bahagia

Ya tapi caranya itu lho, gimana, kan harus kerja

Ya kalau bisa jadi pengangguran, tapi hidup dan bahagia, kenapa nggak?

Cetek banget sih. Emangnya itu realistis?

Cita-cita memangnya realistis?

Ya iyalah, kalau gak gitu mana bisa dicapai?

Kalau gampang dicapai, artinya cita-cita realistis itu cetek dong?

Ya gak gitu juga, maksudnya realistis itu, bisa keliatan step-step nya harus ngapain, gak brojol langsung jadi

Ya mana gua tau, gua gak bisa liat masa depan, siapa tau emang bisa jadi pengangguran sukses

Yah pengangguran lagi, napa gak nyoba dari hobi lu, terus jadi kerjaan?

Nari termasuk?

Lah mau jadi penari? Dancer gitu? Realistis?

Lah katanya yang bisa dicapai kan? Gua nari di tengah jalan juga bisa jadi penari.

Gak ambil MIPA aja?

Trus gua koprol ke belakang, salto belakang, ambil langkah seribu kaki menghindari mantan, stealth ke kamar, high diving ke atas kasur.

What

The

Hell

With the people?

Gua 18 tahun, doang… masa-masa akil balik ini (udah lewat sih)… dihajar pertanyaan mau jadi apa. Emangnya gua mau jadi apa? Emang gua tau?

Tiga bulan lagi dah Ujian Nasional, trus lulus (kalo bisa, amin). Trus harus milih universitas. Eh sebelum itu milih jurusan, universitas mah urusan kedua. Gua harus memilih jurusan yang mengarahkan hidup gua ke kehidupan yang lebih berfaedah. Apalah itu hidup berfaedah. Gua cuman ampas kopi di dasar gelas. Sepet.

Gua ngapain aja sih ini 18 tahun? Hampir gak ngapa-ngapain. Tahun 0–1 tahun, gak ngapa-ngapain, cuman kentang rebus yang masih gak jelas bentuknya, tapi dibilang lucu. Tahun 2–4, cuman belajar ngomong Papa Mama doang. Teriak Papa kalau mau dilempar-lempar, teriak Mama kalau laper, atau ngompol, atau kepanasan, atau tau deh apalagi yang gua rasain waktu itu, emangnya inget. Trus belajar dari kesalahan, jatuh bangun belajar bagaimana memindahkan tubuh mungil ini ke tempat lain menggunakan cara yang sangat tidak stabil. Pake dua kaki. Ada alasan dong kenapa majoritas kaum makhluk hidup yang bernapas dan melahirkan itu punya empat kaki buat jalan? Lebih stabil! Napa kita dipaksa jalan dua kaki? Oh iya, tangan, kita musti pake tangan buat hal-hal yang lain selain jalan. Contohnya nyebok. Nyebok pake kaki kan susah. Terkadang gua mimpi gua dilahirin sebagai Centaur aja, enak punya empat kaki, dua tangan, plus-plus pasti perut sixpack (lu pasti gak pernah liat gambar Centaur perutnya buncit, kayak gua).

Tahun 5, playgroup, mencoba berbagai aktifitas baru, seperti main tanah liat, nyoba bagaimana rasanya tanah, dan menyadari kenikmatan dari sebuah upil. Tahun 6, TeKa, disuruh stop makan upil, tapi masih nyolong-nyolong makan upil, abis… enak. Tahun 7–12, SD, mempelajari hal-hal untuk menjadi manusia, pribadi yang seharusnya. Sedih harus berpisah dengan upil gua dan bertemu dengan tabel perkalian. Masih polos banget, disuruh ngitung apa yang harus dihitung, disuruh hafal apa yang harus dihafal. Blom mengerti apa faedahnya. Apalagi mikirin mau jadi apaan. Eh ada sih ditanya mau jadi apaan, taulah jawabannya apa, dokter, ilmuan, presiden, astronot. Aku mah astronot dulu mah, keren kayaknya.

Tahun 13–15, SMP, masa tergalau dan gak jelas. Masa dimana kebohongan bertebaran kemana-mana, termasuk buku porno dan video 3gp. Suara berubah, jerawat menjamur, bulu berserakan, titit menggugah. Sekolah dah kayak sinetron, komik serial cantik. Drama, drama, drama. Disuruh mikir nanti mau jadi apa? Ini hormon sama titit mau dikemanain dulu baru ngomong cita-cita. Dewasa apanya, adanya mah ngalor ngidul gak jelas. Orang tua gimana? Wuihhh… shitstorm dude… it's hell out there.

Tahun 16–18, SMA, mencoba untuk dewasa. Dan terlalu telat. Test pertama menjadi dewasa yang harus dilewati: IPA atau IPS. Sebenernya gak terlalu susah milih sih, karena pilihan sekarang itu ada kastanya. Dimana-mana juga tau IPA > IPS. Milih berdasarkan nilai dibanding minat, dan jangan tanya sama gua lagi soal cita-cita berdasarkan hobi. Nilai gua? Lima besar, boleh lah, masuk kastanya IPA.

Trus sekarang, 18 tahun, diatas kasur, memikirkan masa depan. Mau jadi apa gua? Penari? Iya gitu? Gua emang hobi nari? Emang keitung ya nari-nari gak jelas depan kaca itu? Nyanyi aja gak bisa, ritme ancur. Emang keitung? Well, emang realistis? Makan apa gua nanti? Idup masih diketek ortu yang tiap hari khawatir gua kerja apa nanti.

Jadi artis enak kali ya? Ngafal skenario doang dapet duit. Gua ganteng gak sih? (liat kaca). Ok next deh, gelap banget prospeknya, belum lagi ini perut mau dikemanain.

Emang gua jago ngitung? (liat rapor). Bagus sih nilai matematika gua, bolehlah, bangga gua sama gua. Gua pinter? Mayan sih, harusnya, lima besar oke kan? Gua rajin ga sih? Lumayan sih.

Jadi MIPA beneran?

Gak tau, gak gitu minat… Tapi gak kepikiran yang lain. Ada sih, jadi pengangguran bahagia.

Tapi nenek-nenek jungkir balik juga tau pengangguran gak ada duit, gak makan, laper, trus mati. Mati itu gak bahagia. Atau jangan-jangan iya? Kenapa sih semuanya harus pake duit. Mau bahagia pake duit gitu? Katanya duit gak bisa membeli kebahagiaan. Trus napa kalau gak ada duit jadi gak bahagia?

Gak bisa gitu cita-cita langsung lompat ke bagian bahagia doang? Gak usah pake perantara duit-duitan. Ribet banget. Dari waktu dikonversi ke uang dulu baru ke kebahagiaan. Napa gak memaksimalkan waktu yang dikonversi ke kebahagiaan.

Oh iya… karena itu… karena Apa Kata Orang Nanti.

Apa Kata Orang Nanti kalau kamu gak kerja. Apa Kata Orang Nanti kalau kamu gak bisa buat duit. Apa Kata Orang Nanti kalau kamu gak bisa kasih makan diri sendiri, gimana mau ngidupin keluarga.

Ah bodo ah… Ya udah ambil MIPA aja. Gak ada salahnya kan. Ribet banget milih jurusan doang. Nanti walaupun kerja gak ada hubungannya sama MIPA juga gak papa, banyak yang kayak gitu kok. Gak gitu penting pilihannya apa buat sekarang. Nanti pas kuliah mikir lagi nanti mau jadi apa. Gitu aja, gak usah ribet-ribet.

Capek mikir, gua ambil hape, setel lagu. Di depan cermin, gua yang telanjang dada sekarang, gerak-gerak gak jelas. Mengikuti beat, berputar, meniru gerakan group boyband sambil melihat bayangan gua di cermin, calon anak MIPA yang bakal jadi dosen nanti.

Show your support

Clapping shows how much you appreciated Ali Jaya Meilio’s story.