Menghadapi Bos Dan Kantor Yang Ternyata Nggak Sempurna

Karena membaca artikel oleh Edward Suhadi ini, gue jadi pengen menuliskan versi atau pendapat gue sendiri soal topik serupa. Bukan menanggapi, menyalahi atau menyetujui, tapi ikut urun suara di sebuah topik yang pasti jadi sesuatu yang dipikirkan banyak orang dalam situasi ini, apalagi biasanya kan orang pada resign abis dapet THR. Hayo, ngaku aja :))

Sebelum berkecimpung di pura-pura wiraswasta pura-pura startup ini (sesungguhnya lebih layak disebut UKM aja sih), semejak lulus kuliah gue memilih bekerja dan belajar di perusahaan orang lain dulu. Niatannya emang belajar, cari pengalaman dulu. Wong nggak tau apa-apa, ya nggak tau juga akan dapet apa; makin maju karirnya ya baru jelas apa yang gue bisa pelajari dan apa yang tidak. Jadi kalau dihitung dari lulus, gue bekerja dari entry level S1 sampai terakhir level direktur itu ya… 12 tahun. (Iya, gue tua).

12 tahun udah cukup belum untuk mengambil kesimpulan sementara soal hidup sebagai pegawai, dan hubungan pegawai-bos? Anggap aja cukup untuk artikel ini ya, karena gue malas menunggu 10 tahun lagi hanya untuk menulis ini.

Jangan loyal ke kantor, loyal ke temen atau tim lu di kantor. Kantor itu sebuah wadah. Wadah itu biasanya benda mati. Bisa tau-tau nggak dipake lagi sama orang. Kantor baru bermunculan dan kantor tutup itu kejadian tiap hari, dinamika pasar menuntut itu. Tapi temen kantor — dan bos — yang baik itu yang patut mendapat kesetiaan lu.

Ga usahlah kepikiran “ntar kantor ini gimana kalo gue cabut”… well, jangan kegeeran. Kantor berjalan atau nggak tidak mungkin bergantung ke satu pegawai. Tergantung si bos, mungkin ya. Itu pun masih banyak faktor lain. Gue pernah kok, karena gue keluar, akhirnya cabang Indonesia ditutup. Bukan karena gue lah, tapi ya itu salah satu faktor mungkin. Urusan bos lah itu, ngapain lu pikirin.

Nah, hubungan antara pegawai dan kantor itu kan hubungan simbiosis mutualisme. Pegawai bekerja, kantor memberi gaji. Bos adalah fasilitator yang paling minimal kerjaannya adalah supervisi kerjaan lu, dan memastikan lu dapet gaji. Tapi masa kerja cuma dapet gaji. Gue selalu berprinsip, gue harus bisa belajar, berkreasi atau bereksperimen di tempat gue bekerja. Kontribusi gue harus lebih dari absen pagi dan pulang. Gue harus bisa dapet sesuatu lebih dari gaji dari kantor. Mutual benefits. Apa yang gue dapet dari kantor (gaji dan lain-lain, termasuk hal-hal yang tidak terhitung seperti ilmu) itu perlu seimbang dengan apa yang gue berikan (baca: apa yang diminta) kantor/bos. Kalo keseimbagan itu terganggu, ya perlu dicek, apa yang timpang. Bisa aja kan dibenerin, tapi bisa juga solusinya adalah cari tempat lain. Cuma satu cara untuk tau: ngobrol sama bos lu.

All bosses are not created equal. Yang naik jadi bos itu belum tentu pinter. :P Percayalah, gue tau, karena gue ga pinter. Gue pernah jadi anak buah, gue pernah jadi bos. Gue masih belajar juga, yang penting yang kerja ama gue juga tau kita sama-sama belajar bareng, dan pembagian peran jelas. Enak kalau timnya kecil, tapi kalau timnya udah besar, emang lebih sulit punya semangat seperti ini. Manage orang banyak itu ga gampang, liat aja perempatan. Nah kalo dapet bos yang menurut lu ga pinter, balik ke prinsip keseimbangan tadi. Masih seimbang nggak? Atau lu butuh lebih? Akhirnya gini sih, pas gue bekerja dengan bos yang ujung-ujungnya gue berantem melulu, mendingan gue pergi. Bisa jadi gue yang bikin dia jadi buruk, bisa aja dia yang membuat gue jadi buruk… kalau nggak ketemu solusinya, ya sudahi saja. Harus punya backup plan tapi ya.

Ya kerja sebaik-baiknya demi kemajuan karir lu. Setuju. Bener. Tapi jangan naif juga, kemajuan karir lu itu tidak hanya dilihat dari pekerjaan baik lu; makin tinggi jenjangnya, makin rumit persyaratannya untuk naik. Misalnya: hubungan baik dengan bos. Atau malah sampai, lu harus ngerti politik di kantor (jangan kayak gue ya, merasa bisa dan mampu untuk naik promosi ke kantor regional, tapi tawaran itu nggak pernah datang karena gue ga ngerti/ga mau ngerti politik kantor).

You have to be a team player. You have to be coachable. Kalo dikasih tugas A buat latihan, ya dikerjain aja dulu, karena terkadang pelajarannya dapet dari *terpaksa* mengerjakan hal sesuai kemauan orang lain dulu. Dan lagi. Dan lagi. Tapi ya kalo menurut lu cara bos lu salah, ya bahas aja gih ama dia. Kalo ga ketemu kompromi, ya sudah. Balik lagi ngerjain, atau pergi.

Gue sering ketemu orang yang pegawai kantor endesway endesbre multinesyenel belagu dan merasa pintar, terus memperlakukan orang lain seperti sampah. Kenapa sih harus gini? Emang karena kerja di satu tempat itu, kekerenannya itu langsung otomatis nempel di lu? You are one pink slip away from losing your cool factor. Orang akan segan dan menghargai kerjaan lu, bukan kantor lu. Ya oke who am I kidding, nyatanya orang berkartu nama multinesionel lebih banyak groupiesnya, orang-orang yang cari manfaat. Berasa banget pas gue keluar dari kantor gue yang multinesionel itu, mendadak jumlah teman yang sering menyapa berkurang drastis. Something to think about.

Nah terakhir gini nih. Kantor lu mungkin bermasalah, menurut lu. Bos lu nyebelin. Emang elunya ga ada masalah? Coba evaluasi diri, introspeksi. Ngobrol sama orang yang lu percaya. Perbaiki. Mungkin ya, bisa jadi, yang racun itu lu sendiri, jadi lu yang harus memisahkan diri dari kantor dan bos yang tadi, demi kebaikan bersama. Biar lu juga punya tempat dan waktu untuk memperbaiki diri. Tapi tenang, we all fuck up. WE ALL DO. Jangan denial. Jangan cari-cari alasan bahwa kesalahan sebenernya ada di orang lain. Elu aja dulu yang dibenerin, kesalahan orang lain lu tegor aja, dan biar jadi urusan dia mau benerin atau nggak. Suck it up, handle it and move on.

Like what you read? Give Ario Tamat a round of applause.

From a quick cheer to a standing ovation, clap to show how much you enjoyed this story.