Titik dan Lapisan

Ada hal yang menyulitkan saat kita mencari cari, berputar, terlentang, berlari berharap dikejar, berlari tetapi sambil mengejar. Ternyata… Berbaliknya hanya setitik tidak lebih tidak kurang.

Yang banyak. Bulat bulat sampai satu bumi itu cuma Bapak sama Mamah. Tahu Bapakku ngga? Bapak itu ga akan pernah bikin aku patah hati. Bapak sering banget beli koran kompas… Meskipun hanya tamatan SMA. Bapak juga suka nontonnya berita. Jadi kesamaan aku sama Bapak adalah sama sama suka baca dan nonton berita di tv. Bedanya. Dari kecil… Bapak gamau putrinya sampai digigit nyamuk. Bapak romantis yah… Tapi Bapak bisa jadi galak. Saat aku ga ngabarin untuk kapan pulang ke rumah. Bapak seperti itulah. Yang ga pernah ngeluh kalau capek. Meski mungkin ada beberapa kelemahan dari Bapak. Tapi Bapakku… tetap ayah no satu dan satu satunya di dunia.

Kalau Mamah, Mamah suka sekali bawain aku bekel. Umurku akan genap 24 tahun, 30 Januari nanti. Tapi, Mamah tetep aja bawain bekel. Pas kelupaan bawa. Mamah sampe lari larian ke depan gang buat ngejar anaknya. Pertama, bekal buatan Mamah ngejamin kalau aku jadi ga banyak pengeluaran dan males jajan. Karena moodyan… nasi sama telor ceplok aja di bawain. Mamah juga sering banget… Nunggu depan rumah dan nungguin sampai anak anaknya pulang. Kalau ga gitu… Belum bisa tidur katanya.

Kadang kita mencari.. Yang cuma sedikit kasih sayangnya tercurah buat kita.. Yang cuma sedikit porsinya dari Bapak sama Mamah.

Berlapis lapis kasih sayang yang Tuhan curahkan buat kita melalui orangtua. Ga pamrih. Ga minta apa apa….

Kadang… Aku suka nyesel aja… Ngegalauin orang yang hatinya mungkin cuma setitik. Sedikit. A half of sedikit. A quarter half of sedikit mungkin.

Cuma setitik… engga lebih…

Terus… tadi aku nangis di kereta selain karena surat Annuh. Selain baca soal Ayah sama Ibu ala kurniawan Gunadi yang di tag sama Oknum S.

Akhirnya… aku di sadarin kalau ternyata ada Bapak sama Mamah yang cinta berlapis lapis. Selapis selimut bumi. Selapis langit langit di angkasa.

Kalau aku mau mengalaukan.. Hal hal yang hanya setitik itu. Aku harus inget. Ada cinta yang berlapis lapis tanpa pamrih. Saat keduanya jadi orangtua.

Kita punya kuasa. Punya segala. Jangan khawatir. Jangan gundah. Ada Kuasa. Kuasa ada.

Saat kita engga tahu takdir kita mau kemana. Tetapi takdir kita tahu mau kemana. (prawita)

Depok.

11 Januari gigi. 2016. #00.31 am

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.