A 36 Hours Journey to Geneva

4 Hours Delay + Overweight Baggage + Last Minute Check-In + 70% are pictures taken from 7 different countries

This is gonna be a long long long story.. Let the pictures tell my story!

I am not sure to use English because this story was mainly happen in Indonesia. Bismillah..

“Every great story was started with a great problem!”
Boneka menggemaskan di kamar :3

Hari itu adalah hari Jumat, 30 Juni 2017. Aku masih bisa bangun pagi dengan santainya tanpa terpikirkan bahwa hari itu akan menjadi hari terpanjang dalam sejarah penerbanganku ke luar negeri. Satu hal yang sejak jauh-jauh hari aku yakinkan pada diri ini hanyalah, “Allah pasti menakdirkan yang terbaik untuk setiap hamba-Nya. Should be no doubt about it!”

Banyaaak banget cerita sebelum hari Jumat ini yang sebenarnya cukup melelahkan. Hmm.. tapi sebenernya seru-seruan aja sih. Misalnya ketika aku sama mbak istri membeli tiket dalam semalem habis 20 an juta. Well, itu ga sesimpel nulisinnya karena kamu harus perhitungkan mau lewat airport mana aja dan maskapainya apa aja trus tiba jam berapanya harus sesuai dengan hotel check in nya. Dan yang paling penting, visanya berlaku sampai kapan coba? wait emang saat itu udah punya visa??

Nope! Not yet… kita belum punya visa. Apply aja belum. :D

Kita beli tiket itu karena ngejar harga murahnya. Kalau belinya setelah dapet visa, tiket itu naik 70–80 % dari harga di hari itu. Kalau dulunya aku beli 4.5 juta, sekarang harga untuk tiket sebulan mendatang berkisar antara 6–7 juta. Itu untuk tiket yang sama lho ya..

Habis beres deg-deg an beli tiket, ternyata Allah ngasih ujian lain yang ga aku perhitungkan. Coba tebak apaan.. heuheuheu

Ternyata Papa bilang kalau itu sangat risky dan sebaiknya belinya itu pas visa udah jadi. Beliau emang udah puluhan kali ke Europe dan pas dinasehatin cuma bisa tertunduk pasrah. haha.. mau gimana lagi, orang tiketnya gabisa direfund. Tapi syukurlah aku ga se lemah itu untuk hopeless. Aku mencoba mencari alasan untuk memotivasi diri sendiri. Kalau mbak istri sih keknya udah ketar-ketir gara-gara biasanya nurut sama orang tua dan ternyata malah ga sesuai.

Jadilah aku mulai menghitung-hitung kemungkinan rugi kalau misalnya gagal visanya. Aku juga nanya-nanya ke anak yang udah pernah ngurus visa Schengen, banyak banget orang yang aku tanyain. Yah intinya ini ribet banget deh.. ga kebanyang kalo sampe rugi 20 juta. Dan aku harus tetep optimis dengan alasan yang logis. Apapun caranya pokoknya harus nemu alasan logis!!

Sebenernya perhitungan tentang harga tiket yang naik itu cukup melegakan sih. At least kalau emg visa diterima berarti kita untung sangat banyak. Tapiiii… kalau visa ditolak? Ada tiga kemungkinan:
a. Visa ku ditolak -> survei membuktikan klo hampir ga mungkin
b. Visa Ilma yang ditolak -> 50% possible
c. Dua-duanya ditolak -> at least aku harusnya tetep diterima

Akhirnya kita fokus buat ngehubungin kedubes Swiss di jakarta. Totalnya mungkin ada >10 email dan >20 panggilan telepon. Kita mentok pada satu kondisi, yaitu visa nya tetep harus diurus lewat pihak ketiga yang bernama TLScontact. TLS bilang kalau rata-rata visa bisa selesai 10 hari. Padahal jika dihitung dari waktu appointment sampai departure, kita cuma punya waktu 4 hari kerja. Hmm ribet banget pokoknya mau memastikan bisa jadi atau enggaknya. Tentang TLScontact dan bikin appointment sok weh baca tulisannya mbak istri di sini.

Singkat cerita, visa ku jadi dalam waktu sehari kerja dan ternyata visa Ilma ditolak. But it’s fine.. we have thousands ways to get the visa. :D Tunggu saja update selanjutnya!!! And again, ini detail cerita ditolaknya visa Ilma.


Okay.. let’s get in to the main story about my journey!

Runaway Bandara Udara Husein Sastranegara, Bandung

Pada penerbangan ke Jenewa ini, saya menggunakan 2 connecting flight yang berbeda. Yang pertama adalah Malindo Air, dan satunya adalah Etihad Airways. Malindo Air bakal bawa aku dari Bandung -> Kuala Lumpur -> Singapura , sedangkan Etihad dimulai dari Singapura -> New Delhi -> Abu Dhabi -> Geneva.

Kata Papa, reputasi Malindo Air itu lumayan buruk. Saat itu sih ga percaya karena aku udah coba cek history penerbangan mereka. Berdasarkan https://flightaware.com/ , penerbangan yang akan aku pakai cuma pernah delay sekitar 4 kali dlm kurun waktu 4 bulan. Hmm so I thought it was fine..

Tapi ternyata AKU SALAH >.<

Baru masuk buat check in baggage di Bandung aja udah dibilang kalau pesawatnya bakal delay sejam an. Dalam hatiku, “WHATTTT…..???? Ga lucu woy mbak!”

Tapi, beneran tetep pasang muka senyum sambil nanya, “Oh iya? jadi kira-kira berangkat jam berapa Mbak?”

Mbaknya memprediksi sekitar 1 jam setengah lagi baru boarding, dan ternyata memang benar. Kata mbaknya, Malindo hampir selalu delay. hmmm.. ternyata yaa… Malindo so super professional :)

Minta doa ke temen-temen. Sempet-sempetnya ngasih sticker cengengesan -_-

Nah, sebenernya aku masih di bandung tapi aku curhat kalau kena delay di KL. Emang bener sih di KL itu delay. Setelah diperhitungkan si mbak malindo, mungkin baru 2:55 pesawat baru akan boarding.

Cuma butuh doa dan keajaiban.. Chat yang terakhir dari kak bagus pun ga berani aku bales :D

Pada hari itu sebenernya ada deadline tugas dari suatu company. Tugasnya belum sempat aku kerjain gara-gara hari sebelumnya lagi sibuk-sibuknya ngurus visa dan memastikan segala hal sebelum nyampe Geneva. Akhirnya satu jam setengah waktu delay aku gunakan buat ngerjain tugasnya. Sebenernya ga bisa fokus sih, tapi yasudahlah daripada ga ngerjain sama sekali.

Setelah penantian yang sangat panjang dan memusingkan (gara-gara ngerjain soal Machine Learning dan Data Scientist), pesawat pun lepas landas. Alhamdulillah…. Tetep saja dalam hati khawatir dan terngiang-ngiang perkataan si mbaknya, “Nanti begitu Bapak nyampe KL langsung hubungi CS Malindo ya Pak.. Bapak harusnya ikut boarding jam 2:55 tapi perkiraan saya pesawat baru nyampe KL itu jam 3 an.”

Pokoknya selama di bandara banyak banget plan B yang terpikirkan, diantaranya: 
- ga usah berangkat, mending di Bandung aja
- batalin tiket Malindo trus naik maskapai lain
- ngomelin Malindo biar mau mindahin ke maskapai lain
- nunggu dengan sabar dan mencoba ikhlas dengan keadaan

At the very moment, alhamdulillah sudah menuju KL :D

Makanan yang diberikan kepada penumpang Malindo dalam perjalanan Bandung-KL

Di dalem pesawat masih struggling sama tugas-tugas yang harus dikirim email sebelum jam 12 malem WIB. Tugasnya itu 50% essay, jadinya ngerjain di mushaf terus difoto aja deh. Oh iya, itu makanan yang cukup aneh buat orang ndeso seperti aku. Keknya sih pizza tapi banyak banget kejunya. Trus masih anget itu, kejunya meleleh-meleleh gimanaaa gitu. Berhubung dari pagi belum makan dan minum, akupun melahap semuanya.

Makan cheesy pizza sambil ngeliat awan-awan dan langit biru muda bener-bener bikin tenang. Kalau melihat gambar di atas, harusnya kita sadar kalau kita ini bukan apa-apa di muka bumi ini. Sangat kecil bahkan mungkin tak terlihat. Buat apa kita kerja mati-matian untuk dunia kalau meninggalkan urusan akhirat. Liat deh, itu ada rumah dan gedung megah tapi dari atas cuma kek titik doang. Dan sudah pasti kalau mati kita ga akan bawa harta dunia.

Sampai detik ini masih bersyukur si mbak istri ga ikut karena dia sangat-sangat ga tenang anaknya (maklum kita masih anak-anak). Yang ada mungkin kita bakal batalin Malindo dan pesen maskapai lain buat ke Singapura.

Nyampe KL wooooyyyyy…. Saat nya berlari mengejar pesawat yang udah boarding!

Disini bakal hectic banget. Pikiran tertekan banget dan masih laper. haha…

Saat itu pesawat pukul 2:30 an alhamdulillah sudah mendarat dengan selamat di KLIA2. Tapi masih muter-muter gatau kenapa -_- Saat itu yang ada di otakku pokoknya cuma pengen lari mengejar pesawat ke Singapura yang boarding jam 2:55 sore. Kalau kamu bingung kenapa harus lari, well karena gatenya pasti beda dan aku gatau sejauh apa jaraknya dari gate kedatanganku.

Akupun meminta izin ke penumpang di depanku biar aku di depan mereka karena 15 menit lagi pesawat selanjutnya boarding. Ga lucu kalau aku ketinggalan pesawatnya. -___- Alhamdulillah mereka mengizinkan. Kenapa harus di depan? karena setelah turun dari pesawat bakal antri di bagian pengecekan barang dsb, jadi aku berusaha melakukan yang terbaik agar ga buang-buang waktu.

Begitu keluar dari pesawat, aku langsung lari keluar dan berharap ada kantor Malindo (a desk with a bunch of Malindo officers). Ternyata ga ada -_- akhirnya lariiii aja terus.. belok lurus belok lurus cuma pake perasaan kapan belok dan lurusnya. FYI, KLIA2 itu bandaranya luas bangeeet… dan customer service desknya lagi sibuk semua. Antrian di CSnya lebih dari 20 orang. hmmm ga mungkin aku ikut ngantri..

Akhirnya aku bisa berpikir agak tenang setelah 5 menitan berlari full speed hingga cukup kelelahan karena bawa koper dan tas. Aku pun bertemu dengan petugas kebersihan, nanyain dimana kantor Malindo. Ternyata aku salah arah, malah disuruh balik arah hingga melewati gate kedatanganku tadi. Jadi kalo aku nurutin kata dia, aku butuh > 5 menit buat nyampe ke tempat yang dia maksud.

Udah deh, pikiranku saat itu kacau karena jam sudah menunjukkan pukul 3:00. Akhirnya aku mulai pasrah dan iseng-iseng menengadah ke atas. Saat itu tak sengaja aku melihat monitor yang menampilkan jadwal boarding tiap penerbangan. Aku pun melihat kembali connecting ticket ku dan mencari penerbangan yang akan mengantarkanku ke Singapura. Alhamdulillah ketemuu… iya, ketemu di monitor doang dan ketika aku lihat gate keberangkatannya, disitu tertulis gate G11.

Wooyy… dimana lagi itu G11 -____- ???? aku liat di papan petunjuk disekitar monitor dan 100% aku yakin ga ada itu yang mengarahkan ke gate G11. Aku bener-bener merasa kalap (gatau apa bahasa indonya) saat itu. Seakan-akan banyaaak banget yang menghalangi ku buat nyampe Singapura, bahkan nyari gate keberangkatan aja ga ketemu -_-

Akhirnya setelah beberapa menit mencoba memperhatikan petunjuk, tetep saja ga nemu arah ke gate G. heuheuehuehue..

Yeah maybe this is the end of my journey! good bye CERN! Allah knows the best :)

Wait.. didepanku ada mbak CS yang didepannya ada tulisan closed dan dia lagi sibuk. Cuma ada dua pilihan dibenakku. Should I ask her or not??? YOLO (You Only Live Once) laaaah.. akupun memberanikan diri buat gangguin si mbaknya dan nanyain dimana Gate G. Kata dia, “Bapak harus naik kereta, gate G ada di gedung lain. Peron keretanya ada di blablablablablablabla…”

Dalam hatiku, “What??? di gedung lain?? How is it possible to get there on time?? Ini udah jam berapaaa coba -__- “

Beneran deh, kalau aku ga pernah marah atau kesel banget. Saat ini tuh lagi puncak-puncak nya kekeselanku. Tapiiii… stay calm… tetep senyum ke mbaknya walaupun mbaknya tau kalau aku lagi pusing seteleh dia liat jam boarding di tiketku. :D

Ujung-ujungnya,”bismillah……. Allah knows the best for me!”

Akupun mencari peron keretanya dan ga sesimpel itu -___- aku harus nanya beberapa kali mondar-mandir mastiin kalau keretanya itu bisa bawa aku ke gate G. peronnya ada banyak -__- ga lucu kalau aku salah naik kereta dan malah ada di gate lainnya kan..

Aku ga berani nanya berapa lama kereta nya bisa nyampe gate G karena emang udah pasrah. I do my best ya Allah..

Alhamdulillah…. Nyampe gate G!!!!

Setelah sekitar 5 menitan nunggu kereta + di kereta, akupun nyampe gate G pukul 3:10 an. Aku lari lagi, nyari dimana G11. Itu bener-bener pas lemes tapi aku paksain sekuat tenaga buat tetep lari. Saat itu lagi-lagi aku ga kebayang kalau sama mbak istri bakal gimana. Dia pasti kecapean kalau lari terus. Alhamdulillah dia ga ikut Ya Allah..

Dan jeng-jeng.. ketemu arah menuju gate G11. Itu jauh banget.. Maaf ini ga melebih-lebihkan, tapi G11 itu hampir diujung lain sebuah gedung. Aku nyampe gate G11 10 menit kemudian setelah lari full speed sambil nabrak-nabrak orang di depanku. Teruuus…. Gatenya kosong -____- cuma ada security duduk di dalem.

Ya Allah ya Rabb… ini cobaan apa lagi??

Kenapa seru gini deh.. -_- saat itu pikiranku sudah sampai di kesimpulan bahwa aku memang harus balik ke bandung. Btw, saat itu tugas Machine Learning belum aku beresin semua. Jadi masih menyisakan pikiran tentang cara menyelesaikan tugas-tugas itu.

I just don’t wanna loose everything. It’s better if my tasks are well done even though my trip is completely failed.

YOLO lagii.. aku terobos saja scanner badan yang ada di pintu masuk G11 untuk menemui si satpam (security). Alarm pun bunyi karena aku emang bawa bebesian di koper dan tasku. Tapi si security nampak santai.. hmm.. trus aku nanya tentang keberangkatan malindo. Dan ternyataa…

“Pesawat ke Singapuranya di delay mas”, kata satpamnya.

Seketika aku langsung nyalamin si mas satpam sambil mengucap syukur sejadi jadinya. Alhamdulillah Ya Allah…!!!!

ALHAMDULILLAH!!!!! berarti pesawat ke Singapura belum berangkat!! ga jadi ngejar-ngejar pesawat di landasan kek difim-film dong.. hehe
Suasana ruang tunggu G11

It’s not over yet!!!!

Jam 7 malem aku harus sudah di pesawat Etihad dari Singapura tujuan New Delhi! Dan ini yang ke Singapuranya aja masih delay.. Ya Allah Ya Rabb!!!! Apalagi setelah mengetahui kalau pesawat belum jelas mau berangkat jam berapa -_- ga ada satupun kru Malindo yang bisa memberi kepastian.

Akupun ga mau pusing dengan sesuatu yang ga pasti dan akhirnya sempet-sempetin buat ngerjain tugas lagi. Aku upload jawabanku dan bilang kalau mungkin semua tugasnya ga akan selesai karena saya sedang ada masalah di bandara. Meskipun aku tau si company itu ga peduli aku ada dimana. Yasudahlah.. bismillah aja…..

Jam 4 pun berlalu dalam penantian yang tidak pasti. Aku mencoba nanya lagi ke mbaknya, terus katanya bakal berangkat jam 5 an. hmm.. jadi kapan itu nyampe Singapuranya??

“Sekitar jam 6 an Pak”, mbak Malindo berkata.

Dalam hati cuma bisa sabar dan ikhlas. Banyaaak banget yang mungkin go wrong, diantaranya:
- Ngambil bagasinya lama karena biasanya aku menghabiskan > 30 menit untuk nunggu bagasi muncul di conveyor belt.
- Bagasinya hilang, karena banyak diinternet yang curhat kalau malindo suka ga beres ngurus bagasinya
- Aku bermasalah di imigrasi dan akhirnya di pulangkan
- Aku kelamaan nunggu antrian imigrasi dan akhirnya pesawat ke New Delhi terlewat.
- Pesawatnya jatuh, aku meninggal dunia
- Bandara di Singapur bermasalah dan pesawat gagal landing jam 6 an

Kalau kita pake math, berarti aku cuma punya waktu 30 menit an buat ngambil bagasi -> keluar dari imigrasi -> check in bagasi Etihad -> masuk ke imigrasi -> boarding di pesawat.

Is that possible???? bismillah weh.. seperti yang selalu aku katakan ke orang-orang-orang terdekatku.
Keren.. Hukuman mati buat org yang menyelundupkan narkoba di singapura !

Akhirnya pesawat yang ke Singapura pun berangkatt!!! Semoga aja masih keburu buat naik pesawat yang ke New Delhi. :D

Kabin pesawat Malindo dengan rute Malaysia — Singapura
Orang-orang yang naik mobil mewah semewah apapun juga ga keliatan kok dari atas.
Ini di atas Malaysia. Banyak banget kebun sawitnya!
Foto awan yang keliatan empuk :D
Perkebunan sawit yang terlihat lebih jelas.
Makanan kompensasi setelah di delay sejam an di KL. Hmm.. itu cuma roti coklat!
Baguus… Ini sudah mau nyampe Singapura. Lagi muter diatas suatu pantai
Subhanallah.. Indahnya bumi Allah ini :)
Beberapa detik sebelum landing di bandara Singapura

Akhirnyaa… mendarat sekitar pukul 6 an. Akupun langsung ngacir kebarisan paling depan biar ga kelamaan nunggu antrian imigrasi. Saat ini udah ga mikir tentang ketinggalan pesawat atau ga. Ini tinggal jalani doang. Semoga aja proses imigrasinya lancar dan barangnya cepet keluar di conveyor belt.

Yoyoyooy…. Gerbang keberangkatan Etihad :)

Alhamdulillah ternyata tempat check in belum tutup. Mbaknya bilang kalau bentar lagi bakal tutup. Sebenernya meja yang lain udah tutup, aku langsung dilayani di red carpetnya. Syukurlah masih sempet :)

Nah, sebenernya baggage ku overweight, tpi mbaknya buru-buru dan biarin aja. heheheheheee.. alhamdulillah

Mbaknya langsung nyuruh aku lari ke bagian imigrasi dan ke gerbang B9.

Sesaat sebelum boarding naik Etihad.

BTW, Etihad di Singapura ternyata ga ada, tapi yang ada Jet Airways (Partnernya si Etihad). BTW lagi, langitnya cantikk.. :D

Ruang tunggu boarding di Singapura
Kabin pesawat Jet Airways dari Singapura menuju New Delhi

Pesawat ini yang paling besar yang pernah aku naikin. Bahkan aku harus naik turun tangga buat ke kursinya. :D

Bandara Changi di malam hari ketika lepas landas
Cantiknya lampu-lampu di sekitar bandara Changi, Singapura
Gemerlap lampu malam :)
wayahe mangan!! padahal rasane aneh :D
Yoyoyooyy.. nyampe Bandara di New Delhi :)
Bagian international transfer
Interior bandaranya lucu :D
Itu ada nama bandaranya biar ga hoax :D
Itu niat bikin lampu di tembok pembatas antar lantainya
Katanya sih ini ice cream legendaris yang mahal dan enak. Aku ga beli tapi
Ada pa tung, tpi bu tung nya da ada -_-
Klo di bandara enakan jalan diatas ini biar lebih cepet. BTW itu keknya bapaknya punya istri 3 deh :D
Kabin pesawat Jet Airways dari New Dhelhi menuju Abu Dhabi
Langit pagi New Delhi yang cantuik :D
Yoyoyooy. sarapan!!
Ini penampakan diatas daratan Abu Dhabi, banyak gurun pasirnya..
Ini strukturnya keren banget!!! dulu cuma bisa nonton di youtube, sekarang bisa terbang di atasnya. Alhamdulillah.. :)
Jam tangan malah ketinggalan di kabin -_- perlu foto ini buat dikirim ke emailnya Jet Airways.
Nyampe Abu Dhabi!! Alhamdulillah
Di Abu Dhabi pesawatnya ga bisa docking, jadi kita diangkut pake bus. Udara sekitar bandara panas banget btw
Akhirnya akan naik pesawat Etihad!
Melihat jadwal penerbanganku di bandara Abu Dhabi
Kabin Etihad! Kabin paling ga berisik yang pernah aku naiki
Mangan maneh!! (Makan lagi)
Kondisi kabin ketika penumpang mencari tempat duduknya
Yoyoyoooy.. hampir nyampe Geneva. Semoga pesawatnya ga jatuh. aamiin..
Ini pertama kali nyampe daerah deket hotel. Cantiiik…. So quiet!!! :3
Bunganya bisa cerah-cerah gitu ya..
Warna nya ungu, kuning, orange.. subhanallah cantiknya ..
Seperti di surga setelah hampir 40 jam berkutat di bandara dan kabin pesawat :D
Beras yang aku bawa tumpah di koper. Alhasil semua bajuku nyampur sama butiran beras :D
Finally, aku bisa bilang kalau seburuk apa pun masalah yang kita hadapi, yakinlah Allah tahu yang terbaik. Tetap berpikiran positive! Dan lakukan yang terbaik yang bisa kamu lakukan daripada hanya diam.. :)

Sekian… Terimakasih yang sudah baca sampai terakhir!

See you on the next story! Insyaallah aku mau cerita tentang CERN, Geneva, Perancis, Swiss, dsb setelah tinggal disini 2 mingguan. Dan sebenernya pengen berbagi pikiran tentang pilihanku untuk menikah. sesekali berbagi hal selain travelling keknya seru. hehe soalnya banyak yang nanya dan kaget kalau tau aku sudah menikah.

Stay tuned!! Silahkan berkomentar kalau mau nanya sesuatu, insyaallah aku jawab.

Geneva, 9th July 2017
Daniar Heri Kurniawan

Show your support

Clapping shows how much you appreciated Daniar Heri Kurniawan’s story.