sabtu, 22 oktober

minggu ini mungkin bukan apa2

20.42

gue mungkin gamau mengingat atau menulis secara detil apa yang terjadi. ternyata, minggu ini cukup menyakitkan.

hari rabu karena pelajaran yang gabut gue cabut ke kelas dia, ya walau kaya org gakenal. tp kapan lg gue bisa tahan selama itu dikelas dia dan gak ngerasain apa2. dan juga gue bisa berbincang dengan (mungkin ex) doinya.

hahaha

sampe akhirnya hari kamis, tbtb mood gue pas pulang sekolah berubah drastis. sampe kebawa di hari jumat. karena gak tahan lagi gue menangis di masjid. ya. malu2in bgt emg huhhhhhhh yatuhan aku gak mau nangis disekolah lagiiiiiiiiiiiiiiii

sampe setelah menjelang siang keadaan mulai membaik, ips emang sukses menjadi moodbooster gue. tapi sayangnya, tepat sebelum pulang.

perasaan gue tiba2 hancur lagi. ya, gue liat nyokapnya, setelah berwaktu2 lalu tau nyokapnya, skrg gue bisa liat langsung, sayangnya gara2 kebodohan dia gue gak bisa salim, ya dasar bodoh.

dan saat gue liat dia, nyokap dia, kedekatan mereka, entah kenapa gue ngerasa gak bakalan bisa bersama dia. disitu gue hancur. gue coba tahan untuk gak mikirin, tp nyatanya gue gabisa. untungnya udah mau pulang, gue bisa tahan nangis gue kalo dirumah. rumah adalah penetral segalanya untuk gue.

cukup disitu, gue capek banget, bahkan terakhir kali gue sebaper ini adalah pas kelas 10. gue pikir kelas 12 gue bakal udah punya org yg bisa gantiin dia. ternyata sampe sekarang, gue sangat salah besar. malah menjadi2. tapi sayangnya gak ada progres apa2. sedihnya jadi gue.

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.