Bulan Ramadhan 1437 sudah dimulai. Shalat Tarawih ba’da Isya juga sudah dimulai Ahad ini. Tandanya #RamadhanNotes juga sudah dimulai.

Bersamaan itu pula hadir memori menjalani rangkaian kegiatan bulan Ramadhan tahun-tahun sebelumnya.

Ketika shalat tarawih di malam pertama bulan Ramadhan hari ini, kembali hadir memori Shalat Tarawih bertahun-tahun yang lalu.

Suasana Shalat Tarawih ketika sekolah di Madrasah Ibtidaiyah. Begitu asik bersama teman-teman bersenda gurau ketika ceramah Shalat Tarawih disampaikan. Bahkan, ketika shalat pun suka khilaf becanda juga saling sikut-sikutan. Masa kecil agak sedikit bahagia.

Karena lebih suka asik sendiri daripada mendengar ceramah, jadinya suka lupa tugas mencatat. Tugas mencatat isi ceramah Shalat Tarawih. Tugas dari Madrasah dengan tujuan “menertibkan” siswa-siswa begundal.

Mencatat atau meresume isi ceramah juga berlaku untuk Shalat Jum’at. Kelas dua, hanya karena tidak pernah membuat resume ceramah, dikira wali kelas, saya tidak pernah shalata Jum’at.

Meresume ceramah shalat jum’at sih lebih ringan karena sepekan sekali. Lhaa kalo shalat tarawih kan setiap hari. Ini butuh energi yang luar biasa untuk anak kecil. dasar pemalas

Jadi untuk mensiasati biar tugas resume ceramah kelar, saya meniru apa yang dilakukan teman saya. Hanya menuliskan pengantar ceramah.

Pengantar ceramah kan standar. Mengucap rasa syukur, shalawat dan tema cermah. Selebihnya bisa disambi main di serambi masjid.

Kalo ga shalat tarawih di masjid, maka shalat tarawih berjamaah di rumah bareng Ayah, Mamak, Apip dan Uuh. Apip ini kakak saya, Uuh adik saya. Saya anak nomer antrian lahir kedua.

Urusan ceramahnya sih yaa urusan nanti. Solusinya dengan melihat ceramah di TV atau mendengar ceramah di radio. Nah kalo liat ceramah di TV atau mendengar di Radio baru deh serius. Ajakan untuk bermain tereliminasi tanpa kehadiran kawan.

Seandainya tugas meresume ceramah ini kelak terjadi juga pada Raffii ketika sekolah, insyaa Allah aman. Karena saya punya stok rekaman tausiyah. Lebih baik bermain daripada mendengarkan ceramah yang membosankan hehe.

Hari pertama tarawih tadi malam bareng istri dan ibu mertua di mushalla. Sengaja tidak tarawih di masjid.

Sahur dengan nasi lauk udang, martabak dan perkedel. Alhamdulillah. Seperti tahun-tahun yang lalu, masih belum kuat menahan kantuk selepas shalat shubuh. Bagian ini harus diperbaiki.

Buka puasa nanti insyaa Allah di dalam kereta Matarmaja. Buka puasa kedua di kereta pada awal Ramadhan. Buka puasa pertama di kereta pada awal Ramadhan terjadi tahun 2010 setelah interview kerja.

Sekian dulu deh #RamadhanNotes di hari pertama. Mau beli oleh-oleh dulu. Ditulis dengan perjuangan dengan 3,3 inch Sony Ericsson codename Urushi.

Salam..

The post Resume Ceramah appeared first on diptra.

Originally published on Wordpress

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.