Mushola Chalmers — Muara, tempat kembali.

Yes, Chalmers has a prayer room!

Mushola di Chalmers, ukurannya ga terlalu gede sih tapi tempat ini adalah salah satu tempat paling penting di Chalmers buat umat muslim yang lagi kuliah di chalmers.

Buat saya pribadi, mushola ini sungguh spesial. Pertama, karena saya sudah merasakan susahnya mencari ruangan buat sholat di beberapa kampus lain yang ga punya mushola. Jadi mushola ini, menghilangkan ketakutan ga menemukan tempat solat yang nyaman, yang dulu pernah saya rasakan waktu ikut summer dan winter school.

Untuk solat Dzuhur Ashar dan Magrib, biasanya selalu ada solat berjamaah. Tapi tentunya kita harus dateng tepat waktu, jadi kalau aplikasi muslim pro di hp sudah menunjukkan jam solat, harus buru-buru ke mushola kalau mau dapat solat beramaah. Memasuki musim winter sekarang, jadwal solat dzuhur adalah sekitar jam 12, ashar jam 13.30 dan magrib jam 15.50. Jadi kalau misalnya ada jadwal kuliah di jam 13.15, biasanya baru bisa solat ashar jam 14.00 saat break sesi pertama kuliah. Break saat sesi kuliah ini biasanya cuman 15 menit, jadi otomatis saya pasti akan telat masuk sesi kedua.

Telat atau ga ontime adalah hal yang ga biasa disini, jadi kalau saya sudah tau saya punya jadwal kuliah jam 1, saya akan pilih kursi yang paling deket pintu keluar, jadi lebih mudah pas nanti terlambat masuk. Tentunya, pas telat masuk, saya harus pasang muka kalem, lempeng dan ga berdosa, walaupun perhatian seisi kelas tertuju ke saya waktu saya buka pintu. :)))))

Mushola ini juga spesial karna saya bisa ketemu banyak orang disini. Awal-awal dulu, saya ketemu seorang mahasiswa berdarah Turki tapi lahir dan besar di Swedia, ternyata, dia punya temen yang pernah exchange ke UGM. Dan kita jadi pernah lunch bareng dia dan temen-temennya itu sambil cerita cerita soal Indonesia. what a small world, eh?

Selain itu, mushola ini adalah sebuah tempat pengingat paling nyata bahwa semua urusan kita harusnya di dunia ini hanyalah untuk menunggu waktu solat. Waktu minggu ujian kemarin, saya berasa tertampar waktu ikut solat berjamaah. Imamnya (imam yang selalu hampir sama tiap solat jamaah) baca bacaan solat dengan lambattttt sekali, sujudnya lama , tahyatnya lama, sampai saya bergumam dalam hati “lama amat”. Tapi, kemudian ada kesadaran yang timbul, inilah cara Allah menegur untuk kembali dari urusan-urusan dunia yang membuat kita lupa urusan akhirat-

apa banget sih yang di kejar di dunia, sampai kita ga bisa solat dengan lebih khusyuk? Sepenting apa banget urusan dunia kita sampai berani menyepelekan urusan akhirat? :””””

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.