Baaakk, malah edisi curhat lagi

Padahal kusudah berjanji untuk tidak lagi curhat

Okey, jadi semalem itu gue ketemu sahabat dari SMP yang gue udah gak pernah lagi ketemu semenjak kita lulus SMP. Terus cerita banyak sampai dia sampe di titik “gue tuh pacaran kayak gak pacaran, gak pernah chat, paling kalau ada perlu aja ya nelpon. Sisanya cuma nanya lagi di mana?”

Terus tiba-tiba berhentilah jantung gue. Dan gue tiba-tiba keinget manusia super cuek yang sekarang entah di mana dan apa kabar. Kadang kita bisa seharian terus sama satu orang, tapi dia sama sekali gak ngerti apa yang lagi gue rasa. Tapi ada orang yang chatpun aja jarang, tapi entah kenapa dia bisa tau kalau ada sesuatu yang ‘salah’ dari gue. Dan itulah kenapa, terus sama-sama itu bukan jaminan kalau lo yang paling tau soal dirinya. Dia lakuin itu di usia 18 tahun, dan sampe sekarang gue belum lagi ketemu orang yang bisa kayak gitu, yang bisa tau kalau gue lagi ngerasa di titik terbawah emosi.

Ya jelas aja semua orang punya kelebihan dan kekurangan masing-masing, masalahnya adalah mungkin kelebihan beberapa orang yang sekarang deket gue adalah yang sama sekali gak gue inginkan, walaupun kadang gue tau itu adalah yang gue butuhkan wkwkw

Dulu gue selalu mikir, gue ini macem api yang menyala-nyala dan kalau udah ngomong sama dia seakan semua reda. Kayak dia itu elemen air yang sangat-sangat meredakan. Ah iya, kayak aang kalau lagi nyala panahnya terus dipeluk katara. Uuuu so sweet kan. Itulah, yang belum gue temuin lagi. Ya walaupun gue tau, gue sama yang sekarang ini, dia selalu mencoba bikin gue nyaman sama dia, tp ntah kenapa perasaan ini menolak, dan kembali teringat dia yg tadi gue ceritain di atas. Hmm.

Tapi jangan khawatir. Gue ini selalu optimis(gak juga sih) tapi untuk ini gue yakin, kelak gue akan ketemu dengan manusia yang bisa kayak gitu terus akan bisa sama-sama menghadapi dunia yang kejam. Soalnya yang dulu, ketemu aja tapi gak bisa sama-sama(kasihan sumpah) wkwkwk. Tapi sama yang sekarang? Wait, apakah gue tidak bersyukur? Aaaah ku tak tauuu wkwkwk

DAN kalian harus tau, jadi gue ini kan mahasiswi yang lulusnya agak lama terus sekarang sambil ngajar bimbel gitu. Ini cerita beda lagi ya,

Jadi tadi sore, eh gak jam 7an deng. Gue masuk kelas 9 yang biasanya gue ajar. Tapi gue kaget karna tiba-tiba ada anak yang sangat-sangat beraura seperti dirinya masuk kelas paling awal.

“Kak, ini kelas 9 yang malem kan ya?”

“Eh iya, lah kok kamu di sini?” Soalnya setau gue, anak ini kelasnya bukan hari ini dan sore, jadi dulu gue sempet gantiin temen gue untuk ngajar kelasnya dia. Ngajar mtk, terus gue kasih latihan soal di kertas. Dia duduk di paling belakang, pake headset tapi ngerjainnya serius banget. Caranya megang pulpen, ah semuanya deng. Sama. Terus ngerjainnya paling cepet, dia selalu nanya untuk mastiin nomer yang dia kerjain bener dan buset dia cepet banget. Dan pas waktunya selesai, dia selesai sementara temen-temennya baru jawab setengahnya doang.

Oke balik lagi.

“Soalnya smp saya direnov, jadi masuk siang. Terus lesnya jadi pindah malem. Bareng sama gege yang gendut.”

“Oh oke”

“Ngajar apa kak?”

“Ipa”

“Lah saya kira mtk, soalnya waktu itu ngajar mtk”

“Hehe dua duanya.”

Kemudian jam belajarpun berlalu.

Jadi dia itu dari sekolah yang bisa dibilang biasa-biasa aja. Dan di kelas ada anak cowok yang dari sekolah smp paling bagus di Jakpus. Terus pas gue habis jelasin dan kasih soal latihan. Gue tanya dong.

“Ada yang udah dapet jawabannya?”

“Saya kak, tapi takut salah.” Jawab anak cowok yang dari sekolah bagus itu

“Gakpapa, kan belajar namanya juga. Berapa kamu dapatnya?”

“14,4 kak.”

Dalam hati gue-(kok bisa bisanya dia dapet angka segitu ya) terus

“Coba hitung lagi. Ada yang salah gak hitungannya. Yg lain ada yang udah dapet?”

Dari semua anak gue tanyain satu-satu jawabannya menghasilkan angka yang tidak kutau dia dapat dari mana.

Sampai akhirnya dia berkata,

“7,2 newton kak jawabannya.”

Dan gue cuma mengangguk pasti penuh kekaguman.

Aaaah andai gue masih kelas 9. Pasti gue kayak langsung nembak dia detik itu juga. Wkwkwk gila.

Terus – dia selalu bisa dapat jawaban yang bener dari tiap soal yang gue kasih.

Dan jam lespun berakhir, anak-anak yang lain pulang. Dia masih belum pulang, terus dia nyamperin gue yang lagi beberes.

“Kak minta nomor hapenya dong.” Aaaahhh kalau ini terjadi pas umur gue masih 15 tahun, gue langsung pingsan. Tapi gue kan gurunya wkwkw. Gue jadi lupa kalo selama ini ada seseorang yg mencoba untuk bikin gue nyaman ke dia, yes, dia yanh sekarang. Astagaaaa hmm

“Soalnya saya ada pr Ipa yang susah.”

Dalam hati gue, – umh okay cuma untuk nanya pr

Tapi, gue ngerasa dia keren. Dengan kemampuannya, dia merasa dia masih butuh bantuan. Sementara temen-temennya yg lain mungkin gak ada yang kayak gitu.

Dan yang bikin anak itu menarik perhatian gue adalah, karena dari awal ketemu dulu. Gue kayak ngelihat dia di sosok yang lain. Sosok cuek yang make headset, gak terlihat mencolok padahal pinter. Terlihat suka-suka hati padahal dia paling yang merhatiin penjelasan gue. Aura mereka sama. Kalem tapi jauh jauh di dalam sana, ada singa yang sangat buas wkwkwk *lebay jir* tapi serius, sebesar apapun dia berusaha nutupin auranya yang deep dan misterius itu, gue masih bisa merasakannya. Dan keren banget sih. Fisiknya mirip Herjunot Ali waktu main jadi Zainuddin cuma agak lebih gelap dikit kulitnya. Terus gue jadi gak ngerti lagi, kenapa harus ketemu aura yang sama, kenapaaa??? Seakan takdir mau ngeledek, hei Endah kubawakan sesuatu yang sangat kau ingini dalam bentuk yang lebih muda jauh darimu. Apa kau tidak tertarik untuk menemukan yang seperti ini lagi dalam hidupmu? Ya jelas tertariklah. But how. How oh how. Sama yang sekarang?

Btw sebenernya gue lupa nama anak itu siapa. Tapi gue inget, gue bawa kertas latihan soal mereka dan yang gue inget adalah tulisan dia paling rapi dan paling benar caranya. Jadi gue bisa tau namanya lagi dari hal itu.

Btw, udah dulu ya. Malah curhat lagi. Habisnya. Karena anak itu tadi jadi terbuka semua memori aura dan perasaan yang sudah lama kulupakan. Kadang gue merasa bersalah sama yang sekarang sedang sama gue. Dia emang pernah salah, mungkin kejam banget. Tapi dia sadar, dan mencoba berubah, tapi ntah lah kenapa gue selalu teringat sama yang dulu. Gue gak bisa lagi dapatin dia yang dulu, tapi sekarang gue dapat orang yg pernah salah tapi mencoba berubah. Apakah diri ini berdosa tetap memikirkan si-dia-yang-dulu dan tidak menerima perubahan si-dia-yang-sekarang? Hmmm