Gara-Gara Noah Nyanyi Tengah Malem

Kardus Bekas Susu Bubuk, Kardus laptop ditumpuk jadi alas laptop. Hari ini coba workspace baru yang jarang dipake. Ga lupa bawa air jernih dengan gelas dari sponsor rokok, padahal abdi ga merokok.

Monitornya ditambah pake tv di ruang tengah, sensai ngoding di layar besar ternyata sulit, ditambah jarak ngoding 1 meter dari tv karena kata mamah ga boleh deket-deket ke tv, nanti matanya rusak. Makanya abdi engga punya VR Glass.

Mainkan musik via kabel HDMI ke speaker tv, menghangatkan suasana rumah yang dingin karena diluar sedang hujan. Walaupun sedang hujan tetap ada tukang cilok yang lewat, jadi abdi bantu meringankan tanggungannya.

Sudah lama tidak menulis bebas, tanpa ada teori yang mengekang, buat nulis judul ini aja masih bingung. Tiba — tiba bokong keram, karena ngetik sambil lesehan dan ga bergerak bermenit-menit. ya mungkin bokongku bilang : “gantian posisinya, sekarang giliran belahan lain”.

Musik masih berjalan acak, abdi dengarkan pake spotify, tapi ini ko lagunya galau-galau gitu ya, pasaran. ganti lagu dulu ke yang cocok temanin nulis. Ya sekarang ditemanin album NOAH yang baru, cukup lah untuk bikin telinga engga berisik.

Ngomongin nulis, setelah di rasa, di fikir ternyata abdi seorang penulis, bedanya abdi menulis sebuah kode program. Awalnya memang sangat sulit karena harus punya daya nalar diatas anak rata-rata anak Taman Kanak-Kanak. menulis untuk memerintahkan sebuah mesin agar dapat bekerja sesuai permintaan yang bayar.

Memang saat “prak”-nya ga hanya menulis, tapi banyak hal-hal yang harus di pertimbangkan, disitu seninya. Tapi apa jadinya jika seorang yang biasa menulis dengan aturan yang ketat, menulis sesuai perintah orang yang membayar (penulis bayaran) lalu menulis tanpa aturan teori, tanpa dikekang oleh orang lain.

Sekarang sendi-sendi kaki bagian dalam mulai berkeringat, mungkin posisi kerja seperti ini kurang cocok. Males juga sih buat beres-beres lagi, ya biarkan aja, itung-itung olahraga.

“Dalam Malam Gelap Ku duduk sendiri, Tiada Teman Lagi, Tetes Air Mata, tak Terasa sudah membasahi pipi” — Lagi ngetik, eh bang ariel nyanyi lirik itu, ngeri juga, malem-malem duduk sendiri terus nangis. Biasanya apa ya? hmmm… ngeri juga kalo udah gini.