Cerita Pagi

Kemarin ada yang bilang sama saya, sombongnya generasi muda harus dimaklumi, selama kesombongan itu membawa inspirasi untuk orang-orang di sekitarnya. Seketika saya berharap memiliki sesuatu yang bisa disombongkan ke orang-orang, walaupun tidak sepenuhnya siap dengan konsekuensinya.

Pagi ini, saya berangkat berkejaran dengan waktu karena sudah buat janji mau mampir ke sekolah sekitar jam 7. Belum genap 1 km dari rumah, si revo mulai batuk-batuk dan ngga berapa lama, dia menyerah ngga mau digas lagi, berenti di tengah pertigaan. Yeah, bensinnya habis karena sore sebelumnya saya mager ngantri isi bensin. Ketawa dulu, rasanya mending ninggalin revo aja terus jalan kaki daripada harus dorong-dorong dia sambil sentrap-sentrup dan batuk-batuk karena flu.

Alhasil, dengan bawaan ransel penuh sambil nenteng tas laptop, saya dorong si revo, siap dorong sampai pom bensin sagan kalau memang perlu, dari belakang bulaksumur residence. Alhamdulillah, ngga seberapa jauh ada simbah-simbah jualan bensin di pinggir jalan (nyadar karena dikasih tau sama bapak-bapak baik).

Beres tuh urusan bahan bakar, eh ada mbak-mbak nyamperin saya, nanya lokasi saat itu lagi di mana. Setelah saya tanya, ternyata lagi mau ke wisma kagama, cuma ngga tau jalan. Daripada rempong jelasinnya dan mbak nya tersesat juga pada akhirnya, saya ajak aja bareng toh sekalian saya ke Kotabaru bisa lewatin wisma kagama.

Kamu percaya kebetulan, kesialan dan keberuntungan?
Lucu ya, perhitungan waktunya pas sekali. Coba sisa bensin di motor saya kelebihan 0,1 liter aja, motor saya ngga berenti di lokasi itu, saya ngga harus dorong motor sejauh itu, ngga akan ada di depan tempat jual bensin eceran di waktu itu, mungkin saya ngga akan bertemu sama si mbak-mbak yang sedang kebingungan nyari tempat itu. Bahkan, coba kalau saya sore sebelumnya sempat isi bensin dan paginya melenggang dengan tenang sampai sekolah tanpa ada macet-macet segala, pasti ngga bakal saya susah-susah dorong motor, tapi ngga bakal pula saya dapat kesempatan kecil membantu orang lain.

Maka pagi ini saya dibuat merasakan indahnya menyingkap selapis keberkahan dalam sebuah skenario yang sangat sederhana. Selapis keberkahan yang menguji sabar dan usaha manusia ingusan.

Dan malam ini saya ingin menantang kamu-kamu yang entah mengapa membaca tulisan ini sampai akhir, untuk sedikit menyombong dan menginspirasi orang lain (kalau mau aja sih). Dan kalau esok pagi suatu ‘kesialan’ menimpa kamu, itu udah resiko sih kalo kamu udah siap dan setuju jalanin tantangan saya.

Dari saya yang ingin membuktikan bahwa nyelo di bawah atap sekre KMFT tetap bisa produktif bermanfaat,
Selamat malam

Show your support

Clapping shows how much you appreciated Fadhila NLS ⚡’s story.