Saya sempat berfikir bahwa dengan memegang janji, kamu dapat kembali tanpa penjelasan apapun.

Ternyata menepati janji tidak semudah memejamkan mata, alih-alih menepati, janji semakin usang dan kemudian terlewatkan.