I choose Python
Fariz Rizaldy
491

Wkwk¬†, masalah klasik programer yg suka ngulik yaitu suka dilema ūü§£. Saya juga bingung¬†. Dan kalau ada buku yg mengubah mindset ini pasti aku beli dah. Please pengen fokus. Saya juga suka ruby karna ekosistem pada main rails. Dan kayak php juga. Namun seperti saya belum menemukan yang sreg di hati. Ketika belajar design pattern javascript kok fall in love. Rasanya kok nikmat plus seru. Karna simple dan fleksibel gk butuh set up sana sini. Tinggal start aja. Kalau python saya sudah coba django untuk type latest udah bisa gk pakai regex untuk routing. Yang paling males lagi django built in admin nya karna gimana ya mau apa‚ÄĚ harus nurutin pada adminnya jadi kayak nempel gitu dan stuktur folder nya juga rada rumit¬†. Pattern¬†?? MVT¬†?? Wut‚Ķ Jadi manajemen masih loncat‚ÄĚ. Saya prefer flask kalau python karna kebebasannya¬†, gk terlalu ribet juga. Mau apa tinggal ambil. Dan satu lagi python kayak javascript¬†. Paket banyak banget. Serasa kalau prajurit mau ke medan perang bisa milih komponen yg dibutuhkan. Itu sih pendapatku. Tolong solusi nya biar fokus.