So, hello there people!

Saat ini, gw memutuskan untuk menulis kegiatan sehari ini gw ngapain aja.

Dari awal gw bangun kesiangan, karena tidur kemaleman main Freestyle 2. Kemudian gw makan banyak dan ngemil banyak-seperti biasanya. Tapi hari ini gw memutuskan untuk melakukan sesuatu yang out of the box, gw mau benerin hape dan ngasih barang (yang merupakan request temen gw untuk diberi sudah sejak lama sekali)

Gw pagi bangun, leyeh-leyeh kemudian karena males pergi sendirian, gw membuka tawaran mba lint dan mba hen untuk ikut. Kemudian, kita berangkat naik uber jam 2 siang. Bagus banget mobilnya, avanza, supirnya agak memenuhi mobil (beratnya mungkin 100KG lebih, jd nostalgic LOL).

Kita pergi untuk servis hp xiaomi redmi note 3 super canggih gw yang rusak ke roxy. Ketika gw nyalain, itu hape bisa nyala, tapi ga respon sama sekali layarnya. Awalnya gw pikir LCDnya bermasalah, paling 300–400 ribu lah.Ternyata, ketika di cek di toko servis hp semua berubah. Negara api menyerang CPU hape gw, dan harga servis melonjak menjadi 1.1 (yang akhirnya ditawar jadi 900-iya gw gak jago nawar). Kemudian yah gw oke aja deh, biarkan.

Setelah itu kita makan di A&W, ngobrol2 hepi dan santai, dan hepi (gw tekankan hepi krn emg kalo ngobrol sm sodara2 gw pasti hepi). Setelah itu gw beli hard disk eksternal karena baru inget kapasitas laptop gw yang cuma 250 GB. Kemudian naik uber lagi dan belanja (ini keinginan kakak2 gw).

Sebelum kita ke transmart untuk belanja, gw mampir sebentar ke trisakti untuk ngasih barang ke temen gw, ardyand. Pak supir melipir sebentar di depan gerbang trisakti. Gw keluar dan jalan ke sekret Aranyacala sambil merenungi lingkungan yang agak gw rindukan :’. Sampe di sekret, gw ketemu Ardyand dan gw kasih barangnya, komparator sedimen. Kita ngobrol-ngobrol sebentar dan kemudian gw pamit karena gak bisa lama-lama. Di tangga gw ketemu Ridho (DIDAS 34) dan bang Faza.

Curhat dikit, setiap ke sekret gw rasanya kangeeen banget. Tapi setiap di rumah, gw kayanya lebih kangen rumah daripada sekret. Tapi tetep aja gw kangen juga sama sekret, padahal gw gak lama ada di situ. Tapi rasanya tiap gw ke situ kaya gw di terima laiknya keluarga. Makasih ya guys.

Kemudian kita lanjut perjalanan dari grogol ke transmart kalimalang. Sambil bengong-bengong dan ngantuk-ngantuk akhirnya sampai lah ke transmart. Kita belanja kebutuhan yang udah ditulisin sama mbak mi (ART di rumah yang sangat setia bersama mbak jum). Setelah itu kita memutuskan untuk makan di holy cow (HOLY COW! Baru sekali gw makan di sini, superb) sekalian nunggu dijemput langit.

Gw ke holy cow dengan kerdus belanjaan yang akhirnya dititipkan di kasir. Kita makan di lantai dua berempat: gw, Mbak hening, Mbak lintang, Langit. Gw pesen wagyu sirloin pake mashed potato sama buncis + bumbu W (ini popohan + minyak gt, lol? gw punya pengalaman agak pahit sm popohan tp agak manis-manis dikit jg sih). Kita bercanda ria sela menunggu pesanan datang. Rindu banget rasanya bisa bareng-bareng keluarga, ketawa-ketiwi cekikikan kaya orang gila.

Walaupun gitu, kadang beberapa saat gw suka merenungi kegiatan yang kita lakukan, sebagai keluarga, dan sebagai individu. Kebanyakan kegiatan yang kita lakukan itu self-centered. Semuanya hanya demi kepuasan pribadi. Contoh gw dalam sehari, liburan : tidur, bangun, makan, nonton, pergi benerin hp, ngasih barang, belanja, makan di a&w dan di holy cow, kemudian pulang. Hampir 80%nya gw lakuin untuk kepentingan gw. Walaupun ada yang gw lakuin bareng2 sodara2 gw, pasti ada aja kepentingan gw. Dalam hidup bermasyarakat jg gw ngerasain jd kayak gitu. Jadi kaya kehilangan esensi bermasyarakat, bertetangga, bersosial, berteman.. yang secara sebenarnya, karena banyak orang yang salah translate dan banyak jg orang yang ngelakuin cuma sebatas formalitas, kayanya di angkatan 90an emang nilai-nilai kaya gini udah mulai redup dan ilang deh, yah sedih ya hehe. Gw banyak kehilangan apa yang seharusnya gw bisa dapatkan, gw bahkan gatau gw kehilangan apa tp gw sedih, karena gw tahu im missing out.

Oke back to my daily activity. Setelah makan holy cow yang super enak, kita pulang dianter langit naik fortuner, dan kemudian sampe rumah dengan selamat. Ketemu bapak, ibu, dan angin. Bapak malam ini akan pergi ke aljazair untuk besok business meeting. Jam 10 berangkat dari rumah untuk kemudian flight 18 jam, whaw. Sangat sibuk sekali bapak DEN yang satu ini, bikin anak-anaknya rindu.

Ya, kemudian semua berakhir pada rutinitasku yang sama di depan layar laptop ini. Membuka hal-hal yang sama. Memikirkan hal-hal yang sama. Merenungi masalah-masalah yang sama.

Membisu dengan lagu yang sama. 
Aku, belum, tidak, dan tidak mungkin. 
Aku masih, dan aku sedang berusaha.
Ya, Allah, mungkin ini mustahil.
Tapi apabila engkau memberikan izin, berikanlah jalan.

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.