Hi Switzerland!

Switzerland : Rumahnya juga pake atap dan tembok, sama aja seperti di Bandung ternyata :D

Judul awal tulisan ini adalah: A Frustrating Journey to Switzerland. Iya, ini bikin frustrasi. Gimana ngga, pengumuman visa sudah sampai TLScontact (dikirim dari kedubes Perancis) tanggal 10 Juli, udah dipesenin tiket aja sama si Bapak buat terbang tanggal 12 Juli. Iya sih, emang dapet tiket seharga 5.8 juta (total untuk 1 kali perjalanan menuju Swiss) dengan maskapai Garuda-Jet Air dari Bandara Soekarno Hatta ke New Delhi dan maskapai Turkish Airline dari New Delhi ke Geneva. Emang sih, paspornya aku minta kirim pakai JNE YES, tapi kan ini gambling parah tanggal 11 beneran bisa sampai atau ngga. Padahal tanggal 12 udah ada tiket travel ke bandara. Bener-bener kehidupan yang bukan aku banget. Tanggal 11 nya juga jadi rempong, ngurus wisuda, nuker uang, belanja, packing… wehhh… Bener-bener deh, udah kayak orang stress yang bolak-balik ngerefresh halaman situs tracking paket si JNE. Pagi-pagi juga udah bikin pusing si CSnya dengan pertanyaan aku yang pabaliut. Wajar sih, semalam aku cuma tidur 1 jam lebih. Paginya udah sibuk ke sana kemari. Daaaan nanti pas aku berangkat, si Bapak lagi tur ke ETH Zurich di mana ia sulit dapat sinyal wi-fi. Pertama kalinya nih jalan ke luar negeri sendirian. Nambah deh semrawutnya pikiran dengan ketakutan bakal nyasar entah di suatu bandara. Etapiii…. meskipun judul awal tulisannya begitu, aku ingin buktikan kalau perjalanan ini santai dan menyenangkan kok :)

Akhirnya paspor sampai juga di rumah jam 5an sore. Besoknya langsung pergi pakai travel ke Bandara Internasional Soekarno Hatta jam 7. Sampai di bandara kira-kira jam 10.50. Ternyata check in nya rumit. Harus nunjukin semua tiket karena aku ga punya visa India dan harus nunjukin tempat tinggal aku karena visaku Perancis padahal tujuannya Swiss. Itulah apa yang aku lakukan pada akhirnya karena aku kurang ngeh, si bagian check in nya sampai nanya ke orang lain gitu (jadi aku sempet ditinggal lama di counter nya). Tiket pulang pun disuruh nunjukin. Hmm beruntung udah semua di download. Nah, tapi prosesku agak mudah. Bagasiku langsung ditransfer ke Turkish Airline karena aku ga punya visa India. Jadi ntar tinggal check in dan tunjukin bagasinya aja karena dari Garuda Airline di sini ga bisa nge-chek in-in buat yang Turkish Airline. Tapi udah check in sampai ke India meskipun dari Singapura ke India pakai Jet Airways. Kira-kira sampai 30 menit lah proses check in nya. Padahal orang lain kayaknya simple. Nah, pulangnya nanti baru aku rempong harus ngambil baggage di Singapura karena penerbangan dari Singapura ke Bandungnya pakai maskapai budget, Malindo Air. Duh, males kalau harus rumit kayak Daniar pas pergi kemarin wkwk

Btw, ini check in nya kan agak jauh dari waktu keberangkatan, gatenya jadi belum ada. Ntar harus nanya-nanya gitu habis shalat Dhuhur deh sambil ini nunggu ngecharge HP. Maklum, baterai HP hanya bertahan 3 jam.

Anyway, aku sedang menimbang perbedaan antara penerbangan yang langsung atau banyak transit. Menurutku, banyak transit memiliki kelebihan:

  • Lebih murah tiketnya
  • Penerbangan tidak terlalu lama di setiap sesinya (lebih enak ke badan sih, ga duduk terus berjam-jam)
  • Bisa shalat di darat. Soalnya jadi bisa tau waktu shalat yang sebenarnya. Tinggal setiap waktu yang bisa dijamak, sebaiknya dijamak saja. Supaya memudahkan. Apa lagi untuk bandara yang sekedar transit. Khawatir ga ada mushalanya

Nah, biasanya yang ngasih promo tiket murah itu maskapai yang berasal dari negara Islam. Aku lebih nyaman pergi dengan maskapai dari negara Islam sih soalnya makanannya insya Allah halal dan kalaupun transit biasanya di negaranya, jadi gampang kalau mau nyari mushala. Ini berdasarkan pengamatanku aja ya. Ini juga berlaku untuk perjalanan ke Eropa. Kalau ke belahan bumi lainnya, aku juga ga tau.

Harusnya nih ya, berangkat dari Jakarta menuju Singapura naik Garuda itu jam 14.45. Eh… molor dong. Baru berangkat jam 16.10. Padahal perjalanan 1.30 jam dan harusnya udah boarding di penerbangan selanjutnya jam 18.40 waktu Singapura. Hmm semoga ga telat buat penerbangan selanjutnya.

Selama penerbangan di Garuda aku ga tidur. Pasalnya, ada bayi cowok yang ngegodain aku. Senyum-senyum gitu kalau ngeliat aku. Iiiih gemesiiin. Jadi pingin punya anak cowok hahaha. Anaknya lucu lagi, kulitnya putih, rambutnya rancung, matanya agak sipit. Tapi aku emang sering digodain anak cowok gitu sih -__- Ga tau kenapa kalau lagi di tempat umum atau ada saudara yang masih kecil dan cowok suka ngegodain aku atau kalau nggak, nempel banget sama aku. Sampai dulu aku mikir, banyak sih cowok yang suka sama aku. Tapi kebanyakannya balita :’)

Selama penerbangan dikasih makan nasi goreng lauk sate ayam, buah, roti-itu aku lahap semua gara-gara terakhir makan itu sebelum naik travel hahaha

Yes, beneran sampai di bandara internasional Changi di Singapura tepat jam 18.40. Alias, aku sampai tepat saat boarding wkwkwk. Berhubung ini connecting flight, aku sampai ditungguin gitu sama petugas maskapainya. Di deket pintu arrival ada petugas yang bawa tulisan nama aku. Jadi emang penumpang Garuda yang bakal naik Jet Aiways dari Singapura ke New Delhi ditungguin dan naik mobil listrik hohoho. Lumayan jauh sih kalau jalan. Terus serba didahulukan gitu prosesnya. Mulai dari lewat X-Ray sampai masuk ke pesawatnya. Padahal di antrian yang mau X-Ray juga ada penumpang penerbangan yang sama (sampai protes gitu bapaknya karena ngeliat aku dan 2 orang penumpang dengan case sama denganku didahulukan). Btw, si petugas maskapainya ini wajahnya India sih, tapi bisa bahasa Melayu jadi pas ngobrol pakai bahasa Melayu juga. Akhirnya terbang kira-kira jam 19.40 waktu Singapura, tepat sesuai jadwal di tiket.

Disupirin menuju ke gate keberangkatan

Selama di penerbangan ini aku duduk sendirian di barisanku. Tidur aja terus kerjaannya. Disuguhin kari ayam pun aku ogah-ogahan makannya. Pinginnya minum doang wkwk. Akhirnya sampai di New Delhi kira-kira jam 23.00 waktu sini. Lagi-lagi orang yang tepat di bawah tempat aku nyimpen cabin baggage itu orang yang wajahnya India tapi bisa bahasa Indonesia. Soalnya dia nanyain ada lagi yang mau diambil apa ngga. Nah, begitu masuk airport mah mana ada yang pakai bahasa Melayu lagi wkwk. Langsung aku menuju tempat International Transfer, check in buat penerbangan selanjutnya. Nah pas nunggu ada bapak-bapak gitu nanyain aku. Padahal pake bahasa Inggris tapi sumpah deh aku ga ngerti apa yang dia tanyain. Udah kayak lagi pulang ke Jawa deh. Sebenernya dalam kondisi normal aku paham apa yang orang omongin, tapi aku ga bisa percaya telinga dan otakku pada saat itu. Ckckck kemampuan bahasaku untuk komunikasi lisan jelan-jelas perlu diasah.

Aku tunggu bagian check in tapi ga dipanggil-panggil. Ya udah aku tanya aja kapan jadinya. Katanya stafnya baru datang jam 2. Ya elah, mending aku shalat dulu. Terus aku tanya prayer room. Katanya cuma disuruh keluar dari bagian International Transfer terus ke kiri. Aku jalan ke kiri kan, ga ada tanda-tanda apapun. Jalan aja aku terus sampai ga inget deh itu berapa menit jalan, mungkin 15 menitan. Karena ngerasa makin ngga jelas, aku pun nanya sama mba-mba yg bawa mobil. Sama juga katanya deket International Transfer ke kiri. Btw, dia bilang ‘go to the left’ sambil tangannya ngarah ke kanan. Kan aku konfirmasi, ya, bilang kalau the right side, dia tetep kekeuh bilang left. Ya suadahlah, kususuri lagi jalan ini. Tapi aku naik travellator (aku suka bilangnya conveyor sih)-ini kayak escalator tapi datar. Lantai berjalan lah, simplenya. Sampai ke deket International Transfer (ini sebenernya tempat aku ngurus check in), aku mulai curiga sama suatu area kosong di pinggir yang dibatasi tanaman. Akhirnya aku nanya lagi untuk ketiga kalinya. Beuh ternyata adanya di bagian Departure. Tapi dia nanya, kamu nyari kedamaian kan? Silakan ke pojok. Iya, akhirnya aku wudhu di wc dan memutuskan untuk mojok. Bener aja di sana banyak laki-laki yang tidur beralaskan sajadah. Nah, baru aku coba cari kiblatnya, tiba-tiba dipanggil petugas buat check in. Shalatnya pun ditunda dulu.

Arca di bandara Internasional New Delhi

Seperti biasa, kalau check in pasti ditanyain mau ngapain di sana, mana tiket pulangnya sampai Indonesia, nanti ada rencana ke Perancis apa ngga. Akhirnya keluar juga boarding pass nya. Terus aku menuju ke gate. Alhamdulillah, menurut peta mushalanya deket sama gate keberangkatanku. Pas jalan malah baru inget, aku ga lapor soal bagasi. Ya sudahlah, mudah-mudahan ga ada yang aneh-aneh. Aku pun shalat dulu di prayer room. Di sana ada ibu-ibu gitu, lagi berdoa gayanya orang hindu, pakai tasbih gitu sih. Selesai shalat, aku coba jalan ke gate dan liat berapa waktunya. Ternyata 15 menit dong. Nanti subuhnya jam 4, boarding jam 5.30. Selow sih. Ada travellator juga kalau lelah wkwk.

Jadi tadi terbang jam 6.15 waktu India. Aku duduk di tengah gitu antara 2 laki-laki. Kayak waktu naik Garuda juga di sebelah aku 2 laki-laki. Nah, si laki-laki yang di sebelah kiri aku ngajak ngobrol gitu. Nanyain aku dari Malaysia apa bukan, terus dia cerita kalau dia pernah belajar di Malaysia, pernah liburan ke Bali dan Batam juga. Aku ga berani banyak nanya sih. Bapak-bapak juga, lagian bahasa Inggris aku masih payah wkwk. Ditawarin makan aja sampai si pramugaranya nanya berkali-kali aku masih ga ngerti, dia nawarin apa deh. Kedengerannya kayak bukan bahasa Inggris. Tapi setelah dipahami dan dipikir ulang, ternyata dia nawarin non-veggies or veggies. Ah elah, bikin malu aja. Sebenernya, ga lama setelah aku naik pesawat langsung tepar. Sampai ga tau take offnya. Kayaknya juga sempet dibagiin minum dan aku skip haha. Perjalanan 6 jam rasanya menyiksa badan. Lututku pegel sampai duduk pun gelisah. Sampai nonton 2 film lah saking lamanya. Entah kenapa yang aku tonton kok tentang bayi ya? Wkwk. Sampai di Istanbul jam 10.00 waktu setempat. Zona waktunya udah tinggal berbeda 1 jam dari Geneva heu. Karena transitnya lumayan lama jadi bisa leha-leha dulu deh. Oh ya, tadi turun dari pesawat ga pake garbarata. Jadi diantar bis gitu. Aku jarang banget foto ya? Asa riweuh kalau mau foto. Maaf deh, ga serajin Daniar :p

Nah, pas di bandara Istanbul ini aku mulai pusing. Gatenya banyak banget. Suasananya ramai banget. Rujit deh. Awalnya aku memutuskan buat diem deket mushala, kali aja udah masuk waktu dhuhur dan sempet buat shalat. Sempet ketiduran juga sih. Tapi aku mulai gelisah 2 jam sebelum boarding (which is 1 jam sebelum departure). Pasalnya aku ga bisa konek ke wifi sama sekali. Jadi ga bisa ngasih kabar ke Daniar padahal nanti mau janjian ketemu di bandara Geneva. Berulang-ulang aku coba masukin nomor HP supaya bisa dapet kode OTP buat gratis wifi 2 jam. Kalaupun aku perlu nanya soal wifi nih, aku bingung harus nanya ke siapa. Isinya orang di mana-mana dan kebanyakannya emang orang yang mau naik atau baru turun dari pesawat terbang. Ya udah deh, pasrah nungguin muncul gerbang mana buat boarding.

Suasana di bandara Internasional Ataturk di Turki

Berhubung mushala itu tempatnya jauh dari keramaian dan jauh dari monitor informasi penerbangan, aku bolak-balik ke pusat keramaian buat liat boarding gate. Sampai 1 jam persis sebelum boarding baru deh informasi gate nya muncul. Langsung aku beranjak menuju ke tempat tunggu di gate 201. Aku khawatir posisi gate nya jauh banget makanya rada cemas kalau informasinya muncul terlalu mepet dengan jadwal boarding. Eh ternyata waktu sampai di ruang tunggu, sepiiii banget. Cuma ada 1 orang bapak-bapak bule.

Sepi banget ini ruang tunggu gate

Kira-kira jam 14.20 udah mulai boarding. Alhamdulillah kali ini dapet kursi sebelah jendela. Alhamdulillah lagi orang yang duduk di sampingku itu perempuan. Ibu-ibu African gitu. Baik sih dia, nawarin aku permen karet. Terus ngasih tau aku kalau mau nonton film harus pakai earphone yang dikasih sama pramugara nya. Terus nanyain juga aku mau minum apa. Nah, setelah aku selesai nonton film dan makan, kira-kira 1 jam setelah penerbangan, aku tidur tuh. Bangun-bangun si ibu di sebelah aku ga ada lah. Bener-bener ga ada sampai ke tas bawaan yang dia simpen di bawah kaki pun ga ada. Aku sebenernya pingin nanya ke bapak-bapak depan aku yang tadi sempet diajak ngobrol sama ibu-ibu negro ini atau ibu-ibu yang duduk di pojok barisan aku tapi aku males berkesan kepo sih. Walaupun aku jadi serem sendiri, jangan-jangan halusinasi. Hiiy…

Tepat 17.20an akhirnya aku landing di Geneva. Rasanya debar degub jantung semakin keras, tak sabar ingin bertemu suami hihi. Aku pun melewati pos imigrasi dan ga ditanya apapun dong. Padahal tiap aku check in pesawat selalu ada aja pertanyaannya. Aku pun segera menghubungkan HP dengan koneksi Wifi. Ternyata udah ada banyak orang yang ngehubungi mulai dari orang tua, suami, temen wkwk. Aku sampai nutup telpon sama ortu karena lagi nyari tempat nunggunya Daniar yang katanya udah di bandara.

Setelah ambil koper dari conveyor, aku menuju ke tempat ngambil tiket bus gratis dari bandara. Terus menuju gerbang keluar. Kan aku ngiranya bakal kayak drama gitu ya kalau ketemu suami setelah sekian lama ga ketemu. Ini malah ditelpon ga ngangkat-ngangkat. Eh… ternyata lagi ngobrol sama cewe. Temennya sesama summer student di CERN kok. Tapi tetep aja, ga romantis :P

Daniar sebenernya cemas gitu aku ga bales line nya sejak hari sebelumnya. Habis gimana, pas di bandara New Delhi jatah koneksiku habis. Di Istanbul ngga bisa konek. Dia ngira aku ketiduran di bandara India dan ketinggalan pesawat dan ngga minta bantuan supaya bisa konek ke wifi lagi sehingga ga bisa ngehubungin. Dia sendiri sebenernya ga habis pikir, kirain tiketnya palsu. Pasalnya harganya murah sekali. Hanya 5.8 juta dari Jakarta sampai Geneva yang dibeli hanya 2 hari sebelum keberangkatan. Ternyata dia menyimpan rasa syukur yang banyak karena aku bisa sampai di Geneva dengan utuh hahaha.

Pada akhirnya perjalananku menyenangkan kok. Ga serumit waktu Daniar dan ada aja cerita uniknya. Perjalanan ini berkesan sekali buatku karena ini pertama kalinya aku pergi ke luar negri sendirian. Ternyata aku bisa survive, alhamdulillah :D

Dan saatnya aku menyapa, “Hi Switzerland!!!” :)

from Geneve, Switzerland
with love

Like what you read? Give Ilma Hidayati a round of applause.

From a quick cheer to a standing ovation, clap to show how much you enjoyed this story.