Review Jujur Yummy App

Ilma Hidayati
5 min readAug 28, 2021

--

Bikin kaget! Ternyata Yummy App itu…

Sebagai emak-emak yang tiap bangun pagi selalu diresahkan dengan bisikan, “masak apa hari ini?”, buka aplikasi resep menjadi jalan ninjanya. Udah gak jamannya lagi nanya cara masak rawon sama mbah buyut di desa dengan resep turun temurunnya. Sekarang, para cicit yang melek teknologi dengan baik hati membagikan secara gratis resep keluarganya di internet, salah satunya di Yummy App by IDN Media.

Bo’, ini aplikasi apa lagi? Hape mamak dah penuh sama aplikasi. Jan ngabis-ngabisin memori! Ini hape aja udah lemot setengah mati. Eits, bentar dulu, mak, ini aplikasi keren abis! Tak ceritain dari awal sampai akhir. Ntar tak kasih rating menurut Ilma Hidayati. Oke apa sekip?

Review Yummy App resep masakan: download, sign up,

Download App-nya

Sebelum bereksplorasi sama ini aplikasi, tak download dulu. Yang hapenya android monggo cek Playstore-nya, ada di situ. Yang hapenya gambar apel kroak, tanya sama penjual apel, “Bang, punya Yummy App? Minta satu!”

Udah klik tombol install kok jalannya lambat-lambat? Tak liat cuma butuh 50MB, ah tidak berat. Oalah, ternyata hape mamak yang memorinya sekarat! Saatnya beli hape baru nih, Pak Mamat. (Wey, sapa tuh? Kan pak suami namanya Daniar. Lupa alamat...)

Sign up akun Yummy

Udah punya akun Yummy? Tinggal log in aja, Uni. Belun punya akun aplikasi ini? Sok pakai salah satu dari tiga pilihan: login pakai Gmail, Facebook, atau Email apapun asal jangan yang alay ya, Cyiinn.

Nanti nama akun kita ngikutin akun yang buat login. Soalnya nanti di homepage bakalan disambut: “Selamat pagi Chef AkuYangMerinduTapiTakSanggupMemanggilmuWahaiPriaLicin”. Ih udah alay, bucin!

Mari Bereksplorasi!

Di bagian homepage ada resep yang terkenal alias trending. Tampilannya mirip Instagram Story, bikin merinding. Jago banget yang desain aplikasi ini. Komunikatif, interaktif, user friendly, dan juga easy going (?) Emh, maksudnya navigasinya kayak bukan aplikasi masak, malah kayak lagi scrolling. Emejing!

Ada juga Event dan Promosi. Yummy App sering bagi-bagi hadiah yang bikin hepi. Gimana nggak, pas tujuh belasan kemarin, Yummy App bagi-bagi 300 Yummy Point kalau setor resep sebiji. Eh bentar, poin bisa jadi duit? Bisa bo’, 50 poin aja setara Rp 5.000, kalau 300, ya itung sendiri.

Pokoknya di homepage isinya hal-hal yang bikin ketagihan, kayak medsos. Ada kolom akun official yang isinya akun resmi Masako, Chef Gilang, Chef Nunu, bahkan Chef Arnold. Ada juga kolom Jelajah Kuliner Nusantara yang isinya makanan khas Indonesia kayak Mie Aceh, Papeda Ikan, dan Coto. Bawahnya lagi ada kolom Resep Ide Jualan dijamin ludes kejual sampai sisa stok nol. Paling bawah ada rekomendasi resep hari ini. Sekali klik, beuh, isinya resep masakan yang bikin berat badan naik 5 kilo. Uenakk pol!

Buat yang suka berkreasi, jangan lupa share resep andalanmu. Eits, gak sembarang resep bisa tampil di Yummy App, tau! Ada panduan menulis yang wajib dibaca dulu. Terus setelah submit, resep bakal ditinjau. Kalau ada yang kurang, chef Yummy bakal minta revisi cem skripsi yang kelarnya bertahun-tahun. Jadi resep yang tampil di sini pasti resep masakan juara satu!

Kalau pingin nyobain resep, masuk ke tab masak terus masukin bahan makanan di kulkasmu. Fitur memilih bahan ini kece banget tau. Tinggal ketik namanya kayak “tahu” nanti muncul nama dan gambar tahu. Kalau udah di klik, terceklis lah itu. Sok tambahin bahan lainnya yang kamu mau.

Fitur memasak Yummy App: fitur memilih bahan, fitur budget untuk mencari resep m

Kalau hasil pencarian udah keluar, kita bisa kasih filter macem-macem. Buat kamu yang uangnya pas-pasan, cobain filter budget biar masakanmu murah tapi rasanya bikin merem-merem. Filter lain yang bisa dipake ada tipe resep, jumlah porsi, kategori masakan, dan durasi masak, Yem. Awas loh kalau masak lupa waktu, bikin buat makan siang malah jadinya malem!

Ada yang seru lagi dari Yummy App, gak? Ada, Pak. Mau dapet cuan, gak? Undang temanmu pakai kode referral biar kamu sama si dia sama-sama dapet 50 poin Yummy App. Di atas eike udah bilang kan kalau setara goceng, dikumpulin bisa buat beli martabak.

Eh… hampir lupa sama fitur satu ini. Ada fitur komunitas juga loh, Cyiin. Kite bisa gabung di grup Whatsapp terus curhat-curhat, ngegosip masakan sama pengguna lain. Inget, buat berbagi soal masak-memasak bukan gosipin selebritis. Positive vibes only!

Jadi, Yummy App sempurna, nih?

Kagak ada yang sempurna di dunia ini, Pak. Cem tak ada gading yang tak retak. Duh, kasian amat Mas Gading retak apanya, yak?

Bagi eike yang sudah dua tahun malang melintang di dunia perdapuran, membaca resep dan menonton video masak di Yummy App masih bisa paham. Kalau orang yang gak punya pengetahuan masak minimal dan langsung praktek dengan liat resep di Yummy App, pasti menyimpan rasa terpendam. Ada tiga hal penyebabnya: fitur memilih bahan yang kurang pas, penjelasan cara masak yang kurang rinci dan video masak yang terlalu singkat, kayak video Instagram.

Sini, tak kasih contoh penggunaan fitur memilih bahan yang bikin kurang sreg di hati. Misal, orang yang gak punya pengetahuan masak yang memadai masukin bahan 'tahu' dan 'pekak', which is most likely gak bakal bersanding. Yang muncul justru resep soto medan, nasi kuning, bahkan kopi. Kan dia bakal bingung setengah mati.

Satu lagi hal yang harusnya masih bisa diberbaiki dari tim Yummy App. Ada resep yang belum lolos editor, belum sip. Contohnya, di video ini ada telor yang dimasukkan tapi tak terdapat telor di daftar bahan dalam resep. Hayoloh, Mang Eyep. Diperbaiki atuh, biar kasep.

Yowes mas mbak, kesimpulannya ini aplikasi tetep mantap djiwaa. Kite bisa eksplorasi resep cukup di ujung jari aja. Menurut Ilma Hidayati, Yummy App cocok banget dapet rating 4.5/5. See you on the next time, yaa! Jan lupa download Yummy App-nya.

Bikin kaget, ternyata Yummy App bisa bantu kita masak enak plus dapet cuan!

--

--