Pujangga Nunobiki

Bujang to Bunga Sakura — Chapter 3

Setelah fiasco ambil tas di Osaka Station malam sebelumnya — dimana kami lupa posisi loker serta salah ambil gerbang keluar dari subway, paginya kami bangun agak kesiangan. Untungnya saat itu matahari mulai malas terbit juga, sehingga waktu kami bangun jam 6 lewat langit di luar masih gelap.

“Jadi hari ini kita kemana?”, tanya Alfa setelah dia selesai mandi. Untuk mempercepat antrian mandi di pagi hari, gua udah mandi malam harinya, jadi ketika pagi gua tinggal gosok gigi sama dandan.

“Jam 8 kita naik kereta ke Kobe”, jawab gua. “Pulangnya nanti agak malem, kita naik Shinkansen aja”

“Emang Kobe jauh? kok naik Shinkansen segala?”

“15 menit doang sih, tapi kita manfaatin aja JRPass biar engga rugi”

Gua masih memainkan Tablet untuk mencari-cari rute transportasi ke tempat-tempat yang akan kami datangi, lalu menyimpannya dalam format yang bisa diakses Offline untuk jaga-jaga kalau-kalau kami tidak bisa mengakses internet di jalan. Selain gua dan Alfa yang sudah mandi, ada juga Benny yang waktu gua bangun lagi nelponin Syifa, tapi sekarang sedang nyeduh energen pake milo. Ben, gua tau energen enak dan milo juga enak, tapi ada yang pernah bilang ke gua kalo belum tentu semua yang enak dicampur enak hasilnya juga enak, contohnya sambel Bu Rudi dan es krim Haagen Dazs. By the way, tiga orang lagi masih ngantri nungguin kamar mandi a.k.a “Bangunin gua kalo yang di kamar mandi udah keluar”.

Setengah jam kemudian, kami jalan menuju Kobe dengan menggunakan JR Kobe Line. Kami sarapan dengan makan onigiri Sevel di Osaka Station lagi. Kalau kalian bertanya-tanya, kenapa lewat Osaka Station lagi, karena emang ini stasiun pusat banget, biar udah traumapun tetep harus lewat sini lagi. Tapi untungnya, karena kami udah tawaf ngelilingin Osaka Station 7 kali di malam hari kemarin, sekarang kami sudah tau posisi umumnya gerbang masuk tiap-tiap line. Anehnya, harusnya sekarang sedang puncak-puncaknya rush hour, tapi Osaka Station saat ini engga berbeda sama sekali kepadatan manusianya dibanding saat jam 11 malem. Berarti memang nyasar jauh teori gua kemarin. Tengah malem sama pagi, penuh sesaknya sama, jadi jangan ngandelin stasiun ini sepi di itin.

Di kereta, gua sama alfa duduk sebelahan di deket pintu kereta, sementara anak-anak lain duduk agak di dalem gerbong. Mata gua masih agak kriyep-kriyep ngantuk pagi hari, jadinya gua sempet ketiduran sebentar. Mungkin karena gua ketiduran ini Alfa ngerasa aman-aman aja patjaran. Awalnya gua engga sadar kalo waktu gua merem dia sebenernya cetingan sama cewe. Tapi pas gua kebangun dia lagi asik banget cetingan sampe engga sadar kalo layar hapenya gua foto.

Cewe mana lagi nih”, pikir gua. Karena ada bahan gorengan, gua langsung engga ngantuk lagi. Gua googling nama cewenya, dan gua risetin semua akun medsosnya. Engga lupa juga gua coba bacain cetingannya walaupun sulit banget karena gua ambil foto dari sudut yang agak canggung sinar mataharinya, siapa tau aja isinya ternyata puisi gombal.

Sekitar sejam dari naik kereta, kami turun di Kobe Station. Kobe Station ini jauh lebih sepi dibanding Osaka Station. Walaupun begitu, gua engga mau lengah. Udah cukup kemarin aja gua lengah.

“Kita mau ke Harborland kan?”, tanya Alfa.

“Iya fa. Jalan kaki deket kok”, jawab Gua.

“Harborland ada apa aja?” kali ini Benny yang nanya.

“Kayak Dufan tapi di pinggir laut”, gua coba menjelaskan, “Tapi kita dateng liat-liat doang kok, engga perlu naik wahana juga. Disana masih ada bazaar, Shopping District, sama pelabuhan kapal pesiar yang lumayan photogenic”

“Boleh tuh kayaknya. Dulu gua belum ke Kobe sama sekali”, ujar Benny.

“Gua lumayan penasaran sih sama Kobe ini”, kata gua menambahkan, “Soalnya kalo lu googling-googling alam di Jepang yang lumayan bagus, Kobe pasti muncul. Soalnya di kobe itu lu bisa dapet gunung sama laut sekaligus”. Dan selagi gua bilang ini, tiba-tiba gua inget sesuatu. “Belum lagi Kobe juga termasuk yang lolos dari genggaman gitu deh”

“Oh iya, yang waktu Monbu lu itu ya?”, tanya Bayu yang tiba-tiba muncul.

“Iya, waktu gua daftar Monbu, kampus yang gua mau daftar itu disini. Makanya jadi tambah penasaran aja, Kobe itu kayak gimana sih”, jawab gua yang tanpa sadar udah mulai terbiasa lagi dengan Bayu yang muncul dan hilang tiba-tiba. “Terus waktu daftar LPDP tadinya mau lanjutin yang Kobe lagi, tapi sama Bu Ratna disuruh ke Waseda aja, soalnya kan alamamaternya dia. Yaudah gua turutin karena emang gua sebenernya minat juga ke sana”

“Harusnya lu ke Jepang aja, Jun”, komentar Benny. “Biar bisa kita samperin selama dua tahun lu di sini.”

“Pengen, Ben. Tapi gimana lagi emang rejekinya di UK”, dan selagi gua ngomong ini, dalam hati gua sangat bersyukur akhirnya gua pilih kuliah di London. “Lagian lu juga ke London tinggal dateng, malah cuma Bayu doang yang nyamperin” sanggah gua.

“Anjir Jun. Mahal banget ke sono”, kilah Benny.

“Makan sama nginep kan ga keluar ben. Tanya aja Bayu tuh, dia disana makannya kalo ga di flat gua, makan di luar tapi bekel. Terus transport sehari-hari minjem kartu student gua atau Teddy. Paling mahal justru bayar tiket masuk kastil, itu juga cuma sekian belas pon.”

“Tuh Jun, lu tau kan siapa yang Master in PHP”, kata Bayu.

“Benny Launch Kampret Attack” — “Bayu is already Kampret” — “It’s not effective”

Jalan kaki dari Kobe Station ke Harborland ini gua suka banget, trotoarnya lebih lebar dari jalanan kendaraan, dikelilingin gedung-gedung lapis reklame khas jepang, bikin serasa masuk ke dalam dunia Dorama. Karena masih pagi dan jalan kakinya lumayan lama, gua share semua rencana perjalanan hari ini ke Alfa.

“…… abis itu kita ishoma fa, dua jam lah”, kata gua, “gua bikin dua jam soalnya gua mau jajal ke kobe mosque, masjid pertama sejepang, dan itu lokasinya agak jauh dari sini. Tapi enaknya, itu daerah lumayan rame sih. Jadi cari makannya bisa di sekitar sini, atau sekitar masjid.”

“Makannya di sekitar yang ada kobe beef aja”, kata Alfa.

“Sultan amat makanan lu”, kata gua shock, gini-gini kantong gua masih kantong mahasiswa.

“Mumpung di sini Jun”, kilah Alfa.

“Yaudah ntar kita cari, tapi gua engga yakin nemu”

“Abis ishoma itu kita kemana lagi?”

“Prediksi gua sih udah jam tigaan, kita langsung naik aja ke nunobiki herb garden, dia itu taman bunga dan tanaman herbal yang lokasinya di puncak gunung”

“Wah oke tuh kayaknya buat bikin time lapse”

“Emang itu niat gua”, kata gua. Sebenarnya Nunobiki herb garden ini juga termasuk tempat yang nuansanya cocok buat couple, tapi apa mau dikata gua kesana malah sama orang-orang ini. “Oiya, kalo sempet, nanti kita jalan malem lagi aja di Osaka. Kita belum ke Umeda Sky Building yang bisa gratis kalo pake Osaka Pass. Terus ada tempat ramen halal enak juga engga jauh dari airbnb kita”

“Kalo sempet kan?”, kata Alfa dengan nada agak ragu. “Kalo udah kemaleman ya salah satu aja.”

“Kayaknya sih bisa fa”, kata gua coba meyakinkan. “Lu tau sendiri kan kalo bulan-bulan segini matahari udah mulai cepet terbenam, jadi kalo setengah 6 udah gelap, ya kita bisa jam setengah tujuh udah turun. Makanya itu juga gua nyaranin kita balik ke Osaka naik Shinkansen, cuma 15 menit.”

“Kalo kira-kira jam 8 udah sampe Umeda aja deh kita abis itu ke Ramen.”

Oke bisa”, kali ini gua ngerasa yakin karena stasiunnya Umeda Sky Building itu ya Osaka Station.

Sambil ngobrol, engga kerasa kami sampai di teras observasi pelabuhan. Bau khas laut serta pemandangan kontras kota metropolitan berlatar belakang pegunungan langsung menyambut kami.

“Sek…sek…gua motret dulu”, kata Ucok.

Foto A
Preman Medan lagi ngambil Foto A
Penduduk lokal lagi ngambil foto Preman Medan lagi ngambil Foto A

Rupanya setiap hari minggu pertama dan ketiga tiap bulan, di Harborland Area ini selalu ada pasar kaget. Orang-orang bilang area ini jadi lebih rame dari biasanya, tapi menurut gua tingkat ke-rame-an orangnya masih bisa ditolerir dibanding Osaka Station dan Kota Osaka secara umum.

Gua bisa lebih toleran terhadap pasar kaget ini mungkin karena walaupun namanya pasar kaget, atmosfirnya berbeda jauh daripada pasar kaget yang umum ditemukan di Indonesia. Salah satu faktor kemungkinan adalah faktor lokasi yang lebih oke. Tapi dari segi harga, harga barang-barang di pasar kaget di Indo jauh lebih murah dibanding barang-barang di Kobe Harborland. Padahal di sini beberapa stall adalah stall garage sale yang mana barang-barangnya adalah bekas pakai. Tapi asiknya di sini ada stall-stall makanan, atraksi binatang yang sepertinya dipelihara dan dilatih sendiri, serta ada panggung terbukanya juga, jadi atmosfirnya lebih terasa seperti festival dibandingkan terjemahan literal bahasa jepangnya (神戸市フリーマーケット).

Karena perjalanan kami di Harborland berlalu tanpa tragedi yang berarti, gua jadi merasa kalo kami butuh bumbu biar memorable. Hmmm. Apa ya. Nanti deh gua pikirin sekalian jalan kaki sejam menuju Masjid Kobe.


itu apaaaaa yg genduuut di dalemmmm
Gangerti nih toko souvenir
tp lo ga masuk ya?
Iya,td lewat depannya aja

Karena kami kelaperan lebih cepet dari jadwal, kami akhirnya makan kebab di salah satu toko di shopping area-nya Harborland. Harganya tidak terlalu mahal dan porsinya banyak tidak seperti porsi kebanyakan makanan jepang. Walaupun gua ngerasa agak aneh sih, jauh-jauh ke jepang makannya kebab lagi, makanan yang sering gua beli di London.

Seusai makan kami naik JR Kobe Line lagi ke Sannomiya Station, setelah itu jalan kaki ke Masjid Kobe. Engga lama jalan dari stasiun itu, kami tiba di tempat ibadah ini:

Ikuta Shrine

“Kita mau sholat di sini nih?”, tanya Benny.

“Gua sih ikutin ustadz-nya aja”, kata Ucok.

“Silakan sih kalo lu pada mau, gua mah sholatnya di mesjid di belakang kuil ini aja”, sanggah gua.

“Mumpung udah di sini, kita foto-foto dulu lah, lumayan photogenic nih kuilnya”, kata Bayu. “Apalagi nama kuilnya bikin baper”

“Jadi gebetan lu yang namanya Ikuta pernah ditikung orang Bay?”, tanya gua yang udah tau akal bulusnya Bayu, “Kok gua baru tau ya, kita udah temenan 9 taun”

“Elah. Pura-pura pintar lu jun, itu gebetan lu lah”, kata Bayu. Si Bayu kalo udah ngecengin makin menjadi-jadi nih sekarang, mesti dicium kayaknya biar diem.

Setelah liat-liat dan foto-foto di kuil selama sejam, kami jalan lagi menuju masjid kobe, kali ini beneran. Masjid ini punya gaya yang khas banget. Gua engga terlalu bisa sebut karakter-karakter tertentu karena gua memang tidak paham gaya arsitektur, tapi ketika masuk mengingatkan gua pada bagian dalamnya masjid raya Paris, minus tentara yang jaga di depan masjidnya.

Di dalam masjid kami bertemu rombongan dosen dari IPB yang rupanya sedang mengikuti konferensi di daerah Kansai. Kami mengobrol sebentar dengan rombongan dosen tersebut sambil meregangkan kaki (smart watch Benny nunjukin kalau kami sudah jalan lebih dari 10000 langkah hari ini, padahal setengah perjalanan hari ini aja belum), setelah itu kami siap hiking ke atas gunung.

“Jadi gimana jun?”, tanya Ucok ketika kami sudah mulai jalan dari masjid menuju Shin-Kobe Ropeway.

“Apanya cok?”, tanya gua.

“Ikuta Jun”

“Apaan tuh?”

“Udah move-on belum?”

“Nah ini gua ke Jepang, kurang gerak apa lagi?”

“Elah, lu mindahin kampus pilihan dari Jepang ke UK alesannya ngejar cewe kan?”, kata Ucok. Udah mulai dia bikin script.

“Gua dateng dia pulang Cok, percuma dong”, kata gua, “Alfa kali tuh yang mindahin kampusnya dari Swedia ke UK buat ngejar beliau. Taunnya sama pula”

“Gimana bisa”, kilah Alfa, “kan bukan gua yang jadi korban tragedi kantek”

“Ya siapa tau cinlok. Bukannya lu satu angkatan PK?”

“Mana ada!”

“Nah udah engga santai nih jawabnya”, kata gua yang sekarang ngeliat kesempatan. “Lu kok engga rela gitu fa. Emang lu pengennya gua cengin sama siapa?”

“Mana ada!”

“Maunya dicengin sama Fenny Rose?”, kata gua nyebut merek.

“Anjir tau darimana lu?”, kata Alfa setengah geli-setengah panik.

“Wets tau dong, mata-mata gua baru ngasih info”

“Fenny Rose siapa jun?”, Benny nanya ke gua, mulai penasaran dia, very nice.

“Kasih tau engga nih, Fa?”

“Elah! kasih tau aja sih”, kata Benny mulai memaksa. Benny kalo udah penasaran bisa tau-tau landing di Jakarta dari Palembang. Sering kejadian.

“Gua sih tergatung Alfa, Ben”, kata gua yang sekarang udah senang karena topik bumbu mulai berubah haluan. Perjalanan sampai ke Shin-Kobe ropeway akhirnya diramaikan oleh Fenny Rose. Gua berharap topik ini engga berubah sampe pulang ke Indo aja sekalian. Aaamiiin.

Begitu kita naik kereta gantung Shin-Kobe, Gamma sama Ucok langsung pucat pasi. Tiap ada yang gerak dikit mereka ekspresinya melas kasian. Padahal pas sampe pintu kereta gantungnya ketutup, kita masih rame heboh sendiri. Ucok aja masih sempet, “Peje, Fa! Kobe Beef kita buat makan malem elu yang traktor, gua gamau tau”, tapi begitu kereta gantungnya jalan, “pokoknya harus fa, kalo ga Kobe Beef, ya Sushi. Atau ramen…. ram…… Jun, kok kereta gantungnya naik?”

“Iya cok, kan tadi gua bilang kalo garden-nya di atas gunung”, abis itu dia pegangan tepi kursi terus. Tiap ada yang berdiri buat foto, dia selalu bilang, “Eh duduk aja dong, gua takut nih”

Leaving Kobe!!
Ketika udah mulai recover dikit

Kami naik kereta gantung langsung sampai Upper Deck. Walaupun sebenernya ada middle station, kira-kira tepat setengah jalan, tapi kami naik sampai Upper Deck aja supaya nanti jalan kaki keliling Herb Garden-nya menurun, baru nanti pulang lewat middle station. Ucok udah ngarep aja kami turun di middle station, tapi kami berhasil ngunci pintu kereta gantungnya.

Setelah turun di Upper Deck, bahkan Ucok aja akhirnya bersyukur engga jadi turun di middle station, karena pemandangan dari Upper Deck itu indah banget. Walaupun belum di paling puncak — masih harus jalan kaki sedikit lagi — tapi dari sini aja udah keliatan karisma Nunobiki. Bangunan kafe dan toko yang dikelilingi taman bunga, serta hamparan taman bunga di bawah kami yang malu-malu sembunyi di balik pohon-pohon hutan yang tinggi. Belum lagi dilatar belakangi panorama kota Kobe yang berjejer rapi di tepi laut. Kata indah masih kurang ngegambarin. Kalau kami turun di middle station lalu jalan kaki ke atas, maka kami akan membelakangi kota Kobe dan pemandangan yang bisa diliat engga se-spektakuler kalau jalan kakinya menghadap kota Kobe. Walaupun jangan salah sangka, pemandangan Nunobiki Herb Garden ini juga udah cukup menakjubkan. Taman-taman hias yang disusun dari beragam tanaman herbal, serta taman bunga dan hutan lebat yang mengelilingi komplek ini membuat gua pengen nginep aja di sini, kalau perlu tinggal di sini sekalian.

Bangunan bentuk Dome itu adalah rumah kaca yang ada di area middle station

Begitu udah napak tanah, Ucok langsung recover. Dari yang tadinya takut-takut sampe harus pegangan handle pintu kereta gantung, langsung balik ngecengin orang lagi. Padahal dia paling sering naik pesawat diantara kami. Pesan moralnya, don’t judge the book……… Eh jangan yang ini, gua kepikiran yang lebih cocok…… siapa yang menabur angin akan menuai badai.


sedap juga osaka kobe
jepang sedap semuaaa sih jun. di kobe ada apa aja?
Di kobe ada pelabuhan bagus macam liverpool rasa jepang. Sama herb garden diatas gunung

“Sedap, Jun?”, tanya Alfa tiba-tiba.

“Apanya sedap fa?”, tanya gua balik.

“Engga. Gapapa”, kata Alfa sambil nyengir. Nyengirnya kurang asik buat gua.

Kami sekarang jalan kaki menuruni Herb Garden. Setelah dilihat dari dekat, taman bunga terbuka yang ada disekeliling kami ternyata tidak semuanya berbunga sempurna. Ada yang masih hanya kuncup tanggung, ada yang cuma tanaman hijaunya saja, dan ada juga yang tumbuh sempurna dengan bunga-bunganya. Sepertinya tanaman-tanaman herbal ini ada musimnya. Gua jadi ngerasa kalo gua harusnya riset lebih giat untuk tau kapan semua tanaman ini tumbuh sempurna bersama-sama.

“Jun, ini apa namanya, bentuk undak-undak yang ditanamin gini?”, kata Bayu.

“Terasering, Bay?”

“Nah. Iya. Bagus deh ini, terasering tanaman herbal”.

Gua setuju sama Bayu, soalnya tanaman herbal bentuk fisiknya dedaunan atau bebungaan, jadi teraseringnya warna-warni. Selain undakan, ada juga jalan landai untuk akses disabilitas. Satu hal yang gua perhatiin dan suka dari Osaka dan Kobe, akses untuk disabilitas sepertinya mudah sekali. Bisa mengejar London malah.

Setelah 30 menit foto-foto menuruni Herb Garden, kami akhirnya sampai di Rumah kaca. Rumah kaca ini juga isinya herbal-herbal, tapi lebih interaktif. Tanaman-tanamannya dikemas dalam konsep ruang-ruangan, ada ruangan pabrik rokok, ruangan apoteker jaman dulu, dan macam-macam lagi. Belum lagi, rumah kacanya sendiri secara umum didekorasi dengan tema halloween yang memberikan kesan Kawaii (imut — red).

Hantu Halloween

“Kobe mirip liverpool ya, Jun?”, tanya Alfa lagi. kok serasa deja vu ya ini orang.

“Emang kan, Fa”, jawab gua tanpa curiga. “Lu udah ke Liverpool kan? ada kayak pelabuhan-pelabuhan teraturnya gini juga.”

“Iya sih, Jun”, jawab Alfa. “Tapi liverpool sedap ga?”, abis dia ngomong gitu gua langsung tau nih arahnya kemana. Emang sempak dajjal semua.

“Mobox lu ya, Anjir!”, umpat gua. Mobox adalah singkatan dari monster inbox. Istilah yang kami gunakan kalo kami lagi mata-matain orang ngetik sms atau chat. Si lima gerombolan kampret ini langsung pada ketawa puas banget.

“Pantesan aja dari tadi di kuil Ikuta cool-cool aja”, kata Bayu, “udah move-on ternyata bukan Ikuta lagi.”

“Tetep aja, Bay”, kali ini Ucok yang mulai ngocol, “Kobe ga se-asik Liverpool”

“Salah lu cok. Liverpool yang ga se-asik Kobe”, kata Bayu. Dan terus aja mereka bikin script gosip dari beberapa baris cetingan gua. Gua engga ngerti gimana ceritanya dari yang kebaca dikit gitu bisa jadi:

“Liverpool itu indah, tapi tidak seindah dirimu.”

Pada bakat jadi pujangga baru turun gunung kayaknya nih. Siyal. Pada puas banget ngecengin gua. Perlu cari sekutu nih gua. Dan solusinya langsung kebayang di beberapa paragraf di atas.

Ben, lu mau tau ga Fenny Rose siapa?”, tanya gua bisik-bisik mengumpani Benny.

“Siapa emang, Jun?”, tanya Benny balik bisik-bisik juga. Sepertinya dia tertarik dengan umpan gua.

“Ini nih, Ben”, kata gua sambil mengeluarkan Handphone dan membuka galeri kamera, “Kebaca ga”

“Siapa ini, Jun?”, tanya Benny lagi, kali ini ada nada geli di suaranya.

“Ya itu dia si Fenny Rose. Liat aja namanya. Terus kata-kata cetingannya”, jawab gua. “Pasti ada macem-macemnya ini Ben. Engga mungkin temen biasa omongannya kayak gini.”

“Bener juga, Jun”

Setelah gua bersekutu dengan Benny, gantian kami yang bikin skenario gosip. Dari satu jepretan gua, bisa jadi skenario kayak gini:

“Aku biasa aja kok”

“Engga, kamu luar biasa”

“Memang cuma kamu yang mengerti aku”

Ternyata bakat pujangganya engga kalah nih si Benny. Jangan-jangan di Nunobiki ini emang ada bekas perguruan kepujanggaan, tapi udah digusur. Sekarang si gerombolan siberat ini lagi kerasukan murid-murid perguruan yang belum tenang.

What-the-sith! moment

Kami menghabiskan waktu di puncak nunobiki dengan merekam timelapse sambil lomba bikin puisi gombal. Gua engga ngerti deh gimana pendapat warga lokal yang ngeliat 6 orang cowo yang ngomongnya dilagu-laguin ini, udah gitu di tengah taman bunga.

Sambil latian puisi, gua ngecek hasil timelapse. Hasil timelapse kali ini disupport oleh Mi-Yi, karena Gopro-nya Alfa yang lagi pingsan kehausan batre. Timelapse ini ngambilnya lumayan lama, sekitar dua jam. Saking asiknya bikin timelapse nyambi bikin puisi, waktu sadar ternyata kereta gantung udah berenti operasi. Rupanya di hari-hari normal, kereta gantung beroperasi cuma sampai jam 5, tapi kalau sendang peak summer (July 20 — august 31), libur nasional, serta weekend, maka kereta gantung ini akan beroperasi hingga 20:30. Nah masalahnya, dari jam 5 sampai jam 6 kereta gantung ini akan berhenti beroperasi dulu untuk changing shift dan inspeksi. Jadi kalau engga mau jalan kaki, kami harus nunggu kereta gantungnya beroperasi lagi.

“Kok mesem-mesem lu, Jun?”, tanya Bayu sesampainya kami di base station. “lagi Whatsapp mesra lu ya?”

“Kok lu cemburu gitu sih, Bay”, kata gua. “Kalo mau gua cium, bilang aja bay”

“Ah jangan ah, Jun. Udah ada yang cemburu sekarang”

“Lu udah jadian? Sombong lu Bay jadian engga peje-peje”

“Elu tuh. Engga peje ke kita”, kata Bayu. “Masa cuma dapet mesem-mesemnya doang”

Alesannya sih kampret. Tapi mesem-mesemnya bener. Gua sekarang lagi girang karena gua akan naik kereta Shinkansen untuk pertama kalinya — kereta super cepat pertama di dunia, yang terkenal deviasi terlambatnya tidak lebih dari satu detik baik keberangkatan ataupun kedatangan. Belum lagi teknologi-teknologi mutakhir yang terimplementasi, seperti memanfaatkan traksi untuk mencapai kecepatan tinggi (kalau mobil ada istilah 4WD, pada shinkansen berlaku 112WD), desain pantograph, serta anti-vibration yang membuat penumpang di dalam kereta merasa kalau shinkansen tidak memiliki roda sama sekali, belum lagi fitur keselamatan yang membuat Shinkansen selamat dari gempa bumi Sendai 2011 tanpa satu keretapun keluar dari rel walaupun beroperasi 300Km/h. Gua bisa nyerocos satu chapter sendiri kalau ngomongin Shinkansen doang.

“Shinkansen sama TGV bagusan mana, Jun?”, tanya Alfa ke gua.

“Belum tau nih, Fa”, jawab gua, “kenapa lu ngebandinginnya ke TGV?”

“Dari yang gua pernah naik, TGV paling enak soalnya”

“Masa? Gua malah lebih suka ICE Jerman”

“Nah gua ga sempet naik ICE sih”, kata Alfa. “Sebenernya bisa aja naik, udah beli tiket malah. Tapi sialnya pas hari-h, ada hujan badai, kereta-kereta pada di cancel, jadinya gua batal naik ICE, naiknya kereta lain”

“Yah, sayang banget, Fa. Buat gua sih sejauh ini ICE dari segi interiornya paling enak. Kalo TGV dari luar keliatan canggih sih emang, tapi dalem kerasa agak sempit gitu engga sih menurut lu. TGV yang gua naikin yang TGV Duplex soalnya”

“Iya sama gua juga. Tapi buat gua enak TGV deh. Fasilitasnya banyak, sambungan antar gerbongnya lebar-lebar. Asik deh.”

“Nah ICE juga sama. Cuma bedanya dia engga tingkat, jadi kerasa lega”

“Oooh. Kebayang sih”

“Enakan Shinkansen, lah”, kata Benny tiba-tiba nimbrung. “Gua cuma pernah naik Shinkansen soalnya”

“Tenang Ben, gua juga paling nunggu-nunggu naik Shinkansen kok. Dari dulu, gua kira Shinkansen bakal jadi kereta super cepat pertama yang gua naikin.”

Sambil meracau soal kereta, engga kerasa kami udah sampai di stasiun Shin-Kobe. Kami langsung jalan menuju gerbang khusus Shinkansen. Untuk naik shinkansen dari Kobe ke Osaka, gua cuma perlu nunjukin JRPass ke petugas di gerbang non-otomatis, sama seperti kereta-kereta JR lainnya. Cukup praktis karena tidak perlu melakukan apa-apa sebelum naik, tapi efeknya kami jadi tidak bisa duduk di gerbong-gerbong reserved (tiap rangkaian shinkansen dibagi jadi tiga kelas berbeda, green car, reserved car, serta non-reserved car). Non-reserved berarti kami harus rebutan kursi dengan orang-orang yang juga tidak melakukan reservasi terlebih dahulu. Kalau pegang JRPass, kami juga berhak naik di gerbong Reserved, tapi harus datang dulu ke Midori no Madoguchi — secara harfiah berarti Green-colored Office, tapi secara istilah berarti Ticket Office — untuk booking kursi.

“Bay, gua engga sabar nih, bay”, kata gua ke Bayu.

“Yaudah, sabar lah, Jun”, timpal Bayu

“Dibilangin engga bisa. Jangan kayak David Cameron deh. Udah dibilang jangan referendum malah tetep referendum. Liat tuh hasilnya”

“Elah.. Yaudah, curhat ke cewe lu lah”

“Seneng banget lu, Bay, ngecengin gua. Gua rekam nih, gua forward ke ***i. Bayunya nakal”

“Anjir beneran direkam. Siyal”, kata Bayu sambil mencoba ngerebut hape gua. Gua langsung ngindarin. Emang sih sekarang gua lagi ngerekam suara, tapi bukan beneran buat nge-forward ke cewenya Bayu, emang guanya aja jauh lebih suka dokumentasi dalam bentuk suara. Karena sekarang gua akan naik Shinkansen pertama kalinya, yang buat gua itu event penting, pastinya harus direkam.

Dari dulu Google Drive gua isinya rekaman suara semua. Ada rekaman naik tube dari Golders Green ke Mile End, rekaman waktu gua nonton Arsenal di Emirates stadium, rekaman gua leyeh-leyeh di Regent’s Park, rekaman gua nugas di Cafe, pokoknya yang gitu-gitu deh. Tapi jangan bayangin kayak rekaman radio/vlog yang ada narasinya gitu ya, gua cuma nyetel audio recorder dari handphone terus jalan biasa aja. Ketika gua kangen, gua tinggal setel rekamannya, pejamin mata, terus gua langsung bisa kembali ke saat rekaman itu gua ambil. Gua bisa denger ada mas-mas yang janjian sama pacarnya lewat telpon, ada anjing yang lari-larian main kejar-kejaran sama anak manusianya. Gua bisa life the moment engga cuma sekali, tapi berkali-kali. Makanya jumlah foto yang gua ambil tiap jalan-jalan itu dikit, malah sering engga ada fotonya sama sekali.

Engga lama kemudian Shinkansen seri N700 yang gua tunggu-tunggu datang juga. Ketika sudah di dalam kereta, seperti yang sudah diduga, kami tidak bisa duduk berkelompok. Selain karena kami cuma bisa masuk unreserved car, kami juga naiknya dari stop sebelum terakhir, jadi keretanya udah penuh terisi. Tepat 15 menit kemudian, kami turun di Shin-Osaka Station.

“Jadi ngga nih ke Sky Building?”, tanya Alfa.

“Jadiin aja lah, baru jam setengah 8 nih”, ujar gua.

“Yaudah, berarti kemana nih?”

“Ke subway, turun di Nakatsu”

“Kapten Tsubasa?”

“Itu Nankatsu”

“Yang jajanan itu?”

“Nangka Susu”

“Yang buat Martabak?”

“Keju Susu”

“Hitomi Tanaka?”

“Bom Susu”

Gua udah engga merhatiin siapa nyebut apa, tapi yang terakhir udah pasti Benny. Dia yang paling konek ama gua kalo soal genre film yang satu itu.

Dari Nakatsu Station, kami jalan kaki lewat pemukiman warga. Ini salah satu alasan kenapa gua pilih lewat Nakatsu, sebenernya bisa aja lewat Osaka Station lagi, tapi jalannya pasti atmosfir turis. Belum lagi kalo pake nyasar di stasiun.

“Masuknya dari mana nih?”, tanya Ucok sesampainya kami di komplek Umeda Sky Building.

“Kalo kata guidenya, harusnya ada penunjuk jalannya”, jawab gua sambil utak-atik hape ngeliatin website japan-guide.

“Itu bukan?”, sahut Bayu sambil nunjuk papan yang nunjukin arah menuju floating garden observatory. Kebiasaan buruk pengguna smartphone nih, bukannya liat-liat sekeliling malah konsultasi ke hape duluan.

“Itu”

Kami ikutin penunjuk jalan yang ditunjukin, yang rupanya membawa kami naik ke mezzanine. Dari situ, kami naik elevator untuk ke lantai 39, dimana loket jualan tiket masuk berada. Karena kami pegang Osaka Amazing Pass, kami tidak perlu beli tiket masuk, namun kami tetap perlu unjukin kartu pass kami ke petugasnya.

Setelah lewatin gerbang tiket, kami naik eskalator yang langsung bawa kami ke floating garden.

“Fa, lu kan pernah naik menara eiffel, menang mana menurut lu?”, tanya gua.

“Kalo dari segi observation deck-nya, menang ini, Jun”

“Emang selain itu ada segi apa lagi?”

“Ya view skyline-nya lah. Masih menang paris kalo yang itu”

“Oiya yah, tapi kebayang sih, Osaka ini banyak gedung pencakar langitnya, kalo paris gedung-gedungnya unik kayak diukir”

“Mungkin ada yang prefer yang metropolitan kayak Osaka ini sih, jadi ini mah pendapat gua aja”, kata Alfa. Hmmmm. Gua cuma pernah nonton bola di lapangan menara eiffel, jadi engga tau gimana pemandangan dari atas, tapi kalo soal floating garden ini, gua bisa komentarin sedikit. Yang bikin floating garden ini bagus, ada bagian indoor dan outdoor. Bagian indoor-nya isinya kafe dan toko, serta infografi seputar Osaka dan Umeda Sky Building. Untuk ke bagian outdoor, kami cuma perlu naik tangga ke atap. Dari sini spot-nya bagus untuk ambil foto skyline-nya Osaka, tanpa ada penghalang kaca. Dari sejauh yang gua liat gua bikin kesimpulan sendiri, kalo cuma mau nikmatin view, bagusnya dari indoor observatory, apalagi kalo datengnya berdua. Tapi kalo mau ambil foto atau mau nikmatin view langsung yang engga dari balik kaca, maka bisa naik ke outdoor observatory.

Begitu di atas, kami cuma tertarik sama satu hal, yaitu:

“Susah dah ini selfie dair atap gedung”, kata Beni. “Udah atapnya gelap, backlight pula”

“Mesti cari cahaya dari depan berarti”, usul Ucok. Menuruti usul tersebut, kami cari sumber cahaya yang cukup ngalahin cahaya gedung-gedung di belakang kami. Sayangnya kami engga berhasil.

“Ga dapet nih”, kata Beni lagi.

“Kalo ga ada, kita bikin sendiri aja”, kali ini Alfa ngusul. Beberapa saat kemudian, kami berhasil mengambil gambar ini:

“Selfie bikin laper deh”, kata Bayu. Truer words never been spoken.