Persoalan dan Penantian

Menanti jawapan untuk suatu persoalaan betul-betul buat pikiran serba tidak kena. Ada masa tu berharap biarlah soalan tu tiada jawapan supaya tidak rasa kecewa kalau jawapan yang diterima jauh meleset dari yang diinginkan.

Tapi hidup ni mesti berani berhadapan dengan realiti. Ada ketika senyuman terpaksa diukir untuk mengalihkan kedukaan dari pandangan orang lain.

Baca macam bingung kan. Memang pun tengah bingung sebab tengah pikir "dapat ka tidak? Dapat ka tidak?".

Kalau ada baca yang post awal- awal dulu tu mesti tau pasal keputusan temuduga yang ditangguhkan tu. Sepatutnya keputusan sudah keluar tapi tidak dapat check sama ada dapat ka tidak sebab berada di kawasan yang tiada liputan rangkaian telefon.

Sebenarnya ada Maxis tapi tower rosak, belum kena repair lagi.

Selain pikir pasal temuduga tu, ada juga pikir hal lain. Ada bagusnya juga tiada ganguan dari dunia maya ni. Banyak perkara boleh dipikir dengan tenang.

Bila pikir punya pikir ada sesetengah benda atau perkara di dunia ni tidak semestinya kita miliki supaya kita lebih menghargai.

Kadang- kadang kita terlalu mengejar sesuatu yang tidak pasti. Mungkin norma manusia yang tidak pernah puas dengan apa yang dimiliki.

Atau sebenarnya tidak bersyukur dengan apa yang telah diberikan oleh-Nya.

Sama la macam fasa-fasa kehidupan. Masa kecil dulu mau sangat dewasa. Tapi bila sudah masuk kategori dewasa macam rasa dunia kanak-kanak lagi best.

Bayangkan lah, kanak-kanak menghabiskan masa dengan bermain, ketawa dan menangis. Orang dewasa ni macam-macam yang harus dipikirkan.

Salah satunya kerja. Sebab tu la berharap dapat keputusan yang ditunggu-tunggu tu walaupun dapat rasa keputusannya mengecewakan.

Apa pun keputusannya terima saja la. Kalau gagal, lain kali boleh cuba lagi. Mana tau macam kisah romeo & juliet seorang kawan tu. Sampai 3 tahun mencuba, akhirnya ke jinjang pelamin walaupun cinta ditolak berkali-kali. Bayangkan la kalau dia give up awal- awal, melepas la jawabnya.

Macam lari topik sudah cerita tapi mungkin macam ni la keserabutan di dalam pikiran sekarang.

Yeahhh hujan lebat, mungkin besok tidak kerja. Punya pemalas. :-)

Lama juga taip cerita yang membosankan ni. Sampai habis satu kotak pepero.

Tapi sebab malas sudah mau taip kasi sampai sini saja la. :-)

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.