Amwat

Matahari tengah dalam ziarahnya
ketika ratap dan iba adalah
semata-mata tidak berdaya

Nun jauh di bawah jejaknya, berkumpullah
mayat-mayat yang memangsa Si Buta
melenguh dengan paraunya
bersama kepak sekawanan gagak

Kini genting menghujam dahi
dosa-dosa bagaikan virus
beranak-pinak dalam nadi

Maka dalam kutuk keabadian
kita akan berpeluk lalu membusuk

Menjadi pejalan tanpa tuan
mengembara dalam mimpi buruk