Jakarta #1

Kehidupan telah berganti. Tiap tahunnya. Mungkin baru kemarin belajar kelompok, pramuka, main tali, hingga nonton pensi, ikut kepanitan kesana kesini, hingga sampai lah di gerbang wisuda.

Teman semakin bertambah, walaupun ada yg hilang entah gimana kabarnya, ada juga yang tiba tiba mereka menyapa kembali, siklus hidup yang tidak bisa dihidari.

Semakin banyak pula tempat yang dikunjungi, dari yang tak pernah diduga sampai yang (mungkin) tertanam sebagai mimpi di waktu lalu.

Dengan banyaknya waktu yang engkau telan, banyak rasa juga yang telah engkau dapat. Semoga tidak menjadi suatu kesombongan. Karena atas segala yg dipunyai adalah mutlak atas kehendak Nya bukanku apalagi mu.

Intro yang cukup berat.

Lama tidak menulis, pengen kembali lagi ke blog yang dulu tapi udah lupa gimana caranya.

Akhir-akhir ini sering sekali liat jam kembar, mboh ngopo. Mungkin jiwa nya lagi ndak singkron (?) (ada kitab yang bilang itu sinkronisasi jiwa dari midwayers, search “urantia book”)

Selain itu, aku juga jadi sering kelingan random momen di jogja. Yang rasanya tu kayak lagi wingi kejadian padahal kui wis sui banget. November, desember, januari, februari, maret, april, wis 6 sasi sudah di Jakarta ini. Lumayan lah baru 6 bulan.

Bulan kemarin pulang semakin terdesak untuk males balik lagi ke Jakarta. Bulan kemarin juga ketemu temen dari jogja dan mendapat pertanyaan “pie, isih betah?” Kemarin ini ketemu mbak cisha, “Mbak, koe ra pengen bali jogja po” dengan spontan mbak bilang “yo pengen banget, pengen bali yogjo, nek (…)”


“Kenapa sih keng kamu kok pengen bali jogja padahal kan kamu terlihat bahagia bahagia wae…..”

(walaupun tiap sasi pulang dan status2 kangen jajan di jogja)

Sebenernya di sini ndak kena macet tiap hari wong jalan, ya walaupun kadang jalan pun harus mandheg gara gara dipepeti motor dalane ☹. Trus kantornya orang orang nya juga gayeng-gayeng. Gaweannya juga seperti yang di inginkan (dulu) dan lebih kerasa belajarnya dari pada kerjo. Dan bermain nya juga. Sekarang lagi seneng main ping pong yg baru bisa seminggu yang lalu. Ada gitar juga di kantor, jadi kalo lagi kangen nggenjreng ga langsung ke Senen trus beli tiket trus bali jogja. hehe. Atau ide sarkas yg muncul yaitu ngrebut kencrung nya pengamen ajaib2 disini –koyo wani wae-

Tapi ya terkadang lengah juga, dan berakhir mengeluh hehe, ya pie menungso juga kok. Baru senin udah kapan weekend, kapan pulang, aaak.

Jadi Jogja itu, selalu ngangeni, sampai ada yg bilang bagi semua orang, apalagi yg yg telah hampir 22 tahun berpijak disana kan ya..

yang ngangeni ya keluarga, konco, suasananya, tentu panganane, bisa gowes selo, dateng ke event2 nya ga kalah seru kok sama yang disini ya walaupun kalau di jogja ku bakal kangen kemudahan nonton / menyaksikan apa yang pengen tak tonton disini yang serba ada.

Jogja juga salah satu kota yang indeks kebahagiaannya tinggi lho, suwe le mati, korelasinya sih gitu, gatau diitung pake spearman atau pearson ya~

Tapi aku ndak pernah nyesel kalo ditanyain hidup disini, aku bahagia punya kesempatan ngrasain sensasi kerja disini, ketemu temen2 disini, nonton konser disini (tetep), ikut keriaan keriaan para hipster Jakarta disini, jadi dapet rasa yang lain lagi yang bisa tak ceritain besok ke anakku dan sepertinya akan berujung:

“Le, nok, koe sesuk nek njupuk kuliah (nek iso) sik kerjone ki yo eneng neng yogjo yo”

Tapi ya ndak mau sue sue disini. Kan tujuan ku kan hanya ingin bilang ke seseorang yang bakal cerita tentang kerja di Jakarta di suatu masa yang akan datang dan aku akan menjawab “hahaha kui ki so yesterday” dan balik nanya “isih betah?” *loh kok dadi mambu balas dendam ngene

Ya begitulah, ku selalu menanti kapan Tuhan memberi sinyal akan datang nya waktu yang tepat untuk meninggalkan Jakarta. Ku tak mau gegabah tapi juga tak mau sok sok an betah disini. Apalagi sok sok an ndak rindu.

Sembari penantian, mari membaca jurnal.

Semangat ❤ ❤

P.S

yg sedang kangen kopi semesta

oiya disini kopi starbak menjadi tidaklah mahal