DUDUK BARENG #5: @shutterbeater_

Oleh Raka Dewangkara.

Berkenalan dengan Jovy Akbar, sosok dibalik @shutterbeater_ dan juga dibalik dokumentasi Your Lovely Story Telling Pop Band selama 4 tahun kebelakang, Mocca. Kami berbincang tentang peran seorang fotografer ofisial sebuah band dalam perjalanan band tersebut, pentingnya dokumentasi bagi sebuah band, hingga bercerita tentang pengalamannya membantu dokumentasi beberapa band di Indonesia.

Halo mas Jovy, agar yang lain juga kenal, kalau boleh perkenalkan diri dulu mas hehehe.

Halo, saya Jovy, sekarang saya adalah official photographer dari Mocca. Saya aktif di website shutterbeater.com, itu sejak 2011.

Berarti sudah berapa lama mas di Mocca?

Saya di Mocca dari 2015. Mocca kan sempat vakum sejak 2011, pas 2015 ketika Arina (sang vokalis-RED) pulang ke Indonesia, Mocca jalan lagi.

Kenapa memilih untuk terjun di bidang stage photography?

Sebenarnya karena basic saya adalah DKV, dulu juga sempat foto yang lain. Awalnya gak pernah kepikiran untuk foto stage, malah benci banget karena dulu kamera saya yang lama auto fokusnya pelan banget. Dulu memang suka datang ke acara musik, tapi hampir gak pernah foto karena mikirnya ‘ah susah nih.’ Nah 2008, saya ngikutin Efek Rumah Kaca kan, pas datang ke konsernya, jadi pengen fotoin tuh, sekali, dua kali, eh keterusan. Dan juga teman-teman di kampus pun di UKM Fotografi-nya ada beberapa yang juga suka dengan stage photography, keterusan, dan ternyata memang seru.

Asal mula dari nama Shutterbeater?

Shutterbeater tuh 2011, dulu sebelum Instagram kan ada masanya Deviantart, dulu tuh sempat bikin sama teman-teman namanya IndoGigs (https://www.deviantart.com/indogigs). Nah itu tuh ngumpulin stage photographer dari Bandung dan Jakarta. Kita sampai sempat untuk bikin pameran juga di Beat n Bite Cafe.

(https://wastedrockers.wordpress.com/2011/03/04/%E2%80%9Cstand-your-ground%E2%80%9D-a-photography-exhibition-by-indogigs-deviantart/)

Setelah itu sudah mulai era-nya Instagram, orang-orang sudah mulai jarang buka Deviantart. Anak-anak yang dulu kita sering ngumpul sudah mulai pisah tuh, sekitar 20 orang. Tadinya sempat ada niatan untuk bikin media yuk, untuk melanjutkan si IndoGigs Deviantart ini. Rencananya begitu, tapi karena terlalu banyak kepala, lumayan susah menyatukannya. Akhirnya pada pisah, ada yang kerja, dan akhirnya tinggal saya sendiri. Ya sudah deh saya lanjutin sendiri. Awalnya untuk taruh portfolio saja, karena gak ada basic untuk bikin website, maka larilah ke Wordpress. Konten hanya visual aja, dengan format photoset per-band dan per-event, dari awal sampe akhir.

(https://shutterbeater.wordpress.com/2015/12/29/efek-rumah-kaca-pasar-bisa-dikonserkan/)

Dulu pernah terkenal karena hobi memfoto sepatu para musisi, kenapa?

Itu sebenernya gak sadar, waktu itu saya belum bikin akun Instagram, setelah saya review foto-foto saya, tiba-tiba ada teman yang bilang ‘Jov lu sering banget tauk fotoin sepatu.’ Akhirnya saya memutuskan untuk kumpulin foto-foto itu, terus saya mikir, bagus nih untuk konten Instagram. Akhirnya saya bikin akun Instagram, yang isinya foto-foto kaki dan sepatu dari para musisi-musisi itu. Ini di akun Instagram awal saya (@shutterbeater), gak lanjut lagi karena akunnya gak bisa kebuka.

Pentingnya dokumentasi yang proper bagi sebuah band?

Dari yang saya alami bersama Mocca, Mocca itu sudah sadar perlu fotografer dari 2010–2011. Sebelumnya, dokumentasinya tuh seadanya. Jadi, ketika sekarang dikumpulin ‘eh foto waktu manggung pas disitu ada gak?’ Gak ada. Nah makanya pas Riko ngajakin saya tuh, mereka pengen lengkap dokumentasinya. Jadi tiap manggung ada dokumentasinya, dan itu disimpen dari mentahnya dan juga dari yang sudah diedit. Memang sebuah band perlu pengarsipan yang baik sih kalau menurut saya.

Menurut mas Jovy, bagaimanakah peran seorang fotografer ofisial sebuah band dalam perjalanan band tersebut?

Menurut saya, dokumentasi sebuah band itu baru terasa setelah rentang waktu beberapa tahun kedepan, gak instan, semisal 5 tahun setelahnya lalu kita lihat hari ini tuh beda. Itu kita bisa lihat dari band-band 90-an yang sudah punya fotografer ofisial, dokumentasinya bagus. Sekarang ini saya sedang mengumpulkan archive Mocca yang lama, jadi anak-anak yang punya file dokumentasi Mocca waktu dulu, kita kumpulin di kantor. Foto-foto sewaktu mereka latihan jaman dulu, kan lucu-lucu tuh untuk dilihat saat ini.

Pernah juga pas waktu itu Teenage Death Star, dulu saya juga sering nonton dan juga motoin mereka, sehabis itu hasil fotonya saya upload di website. Ternyata Helvi (TDS, FFWD Records) noticed, ketika dia cari TDS (Teenage Death Star-RED) di Google, yang keluar foto-foto dari Shutterbeater semua. Akhirnya saya dikontak sama Helvi ‘Jov, kita (Teenage Death Star) rencana mau bikin buku foto nih, gua cari di Google fotonya dapetnya foto-foto dari lo semua, boleh gak gua pake?’ Pada akhirnya mereka gak jadi rilis buku dan malah rilis Vinyl, jadinya foto saya dipakai di Vinyl tersebut (tertawa).

Teenage Death Star. Foto oleh Jovy Akbar.

Jadi yang seperti itu memang, kebanyakan orang-orang sadar akan sebuah foto setelah beberapa lama. Tapi sekarang sudah bagus sih, semua band sepertinya sudah hire fotografer untuk dokumentasi dan pengarsipan yang proper.

Mocca, bersama Gardika Gigih dan Vira Talisa. Foto oleh Jovy Akbar.

Idola stage photographer di Indonesia?

Banyak sih sebenarnya. Salah satunya teman kampus saya, Edwin Pratama. Dia dulu ikut dengan band kampus, band teman saya juga. Saya banyak belajar stage photographer dari dia. Sekarang kayaknya dia sudah gak motret deh (tertawa).

Band yang asyik selama ikut jadi fotografer ofisial?

Mocca lah! Hahahahaha. Tapi juga ada cerita menarik bareng Efek Rumah Kaca. Saya awal foto panggung karena mereka, dan saya memberanikan diri untuk berkenalan dengan manajer mereka. ‘Bang, saya sering motoin ERK (Efek Rumah Kaca-RED) lho, saya punya banyak banget foto ERK. Saya pengen bikinin apa gitu sesuatu untuk ERK.’ Mereka menyambut baik tuh, dan akhirnya saya membuat pameran untuk ERK ketika Pandai Besi konser di RRI Bandung tahun 2013. Di teras depannya saya pameran arsip ERK dari 2008 sampai 2013. Sebenarnya saya sama mereka (ERK) gak ikut jadi ofisial, tapi saya selalu bantu mereka ketika mereka membuat konser, sampai terakhir tuh saya bantu yang Sinestesia di Gedung Kesenian Jakarta.

Efek Rumah Kaca. Foto oleh Jovy Akbar.

Saran untuk para young stage photographer yang sedang mencoba merintis?

Foto dipublish, jangan disimpan. Misal lo upload di Instagram, tag ke artisnya. Cari juga gaya foto lo sendiri. Contohnya saya, banyak yang bilang bahwa foto-foto saya warnanya warm, kuning-kuning gitu. Dapetin touch sendiri, nanti juga akan stand-out dengan sendirinya.