Sok Sibuk dengan smartphone

Orang zaman sekarang sok sibuk banget, kenapa ? Gara — gara ada hape smartphone #toThePoint, betapa tidak sekarang saya lihat semua orang ngelihatin hape semua. Sepertinya memang udah pada kecanduan yang namanya internet, coba deh hape smartphone kalau gak ada koneksi internet fungsinya sama aja dengan hape feature phone alias hape yang cuma bisa nelpon sama sms.

Dan saya benar — benar heran ketika saya sedang makan di suatu tempat makan favourite, saya melihat ada sebuah keluarga duduk di satu meja. Ada ibu, bapak dan 3 anaknya, tapi anehnya disana mereka tidak saling ngobrol, malah asik mantengin hapenya. Bayangin aja, semua pada pegang hape dan ketawa — ketawa sendiri. Sesekali ada suara ketika memanggil waiters dan pesan makanan, setelah itu lanjut lagi deh dengan aktifitasnya mantengin tuh hape. Sungguh sadis tapi that’s the real.

Kemudian di meja satunya lagi ada dua sejoli di satu meja, posisi duduknya berhadapan. So sweet banget, tau kenapa ? Karena ada lilin di antara mereka. Lilinnya gak bisa meleleh karena itu lilin dalam Tab (tab diberdiriin terus buka aplikasi lilin). Mantap kan ? Tapi ada sayangnya nih, suasana so sweet itu ada yang janggal karena mereka gak saling bicara. Masing — masing pada mainan hape di bawah meja. Hedeuh, come on men ada apa dengan era masa kini ? Bukankah jejaring sosial membuat jarak jauh serasa dekat dan makin banyak pertemanan? Tapi kok jadi gini, manusia makhluk sosial tapi pas ketemu langsung social thingnya hilang.

Saya agaknya prihatin memperhatikan mereka. Sebisanya gini, jangan pegang hape ketika ngobrol sama orang lain. Fokus aja, jejaring sosial di hapemu itu gak ada apa — apanya dibandingkan jejaring sosial sesungguhnya yaitu di dunia nyata, tatap muka dan saling menyapa satu sama lain. Gimana, jos ?

Saya menulis ini waktu di kampus tepatnya di front office kampus unikom tercinta, sambil menunggu ujan reda tiba — tiba aja kepikiran menulis ini. Karena yang duduk di sebelah saya ini juga sedang asik maen hape sendiri, jadi deh keinget. Saya coba mengintip apa yang dibuka di hapenya, kepo — kepo dikit gak apa — apa ya. Namanya juga observasi langsung #lhoh jadi keinget mata kuliah metode penelitian. Ok lanjut, ternyata dia gak sedang ngapa-ngapain. Seperti orang bingung mau ngapain, buka aplikasi terus ditutup lagi, buka sms discroll — scroll doank. Jadi heran, ngapain sih ? Saya tau dia lagi sendirian gak ada temen nungguin ujan reda, mungkin mau pulang. Tapi kan sebelahnya ada saya, kenalan terus ngobrol kan bisa. Hehm, heran sama orang zaman sekarang gara — gara jejaring sosial online, yang offlinenya atau dunia nyata jadi pada pemalu gini. Memang harus saya dulu yang mulai mengajak kenalan (yang sudah sadar jejaring sosial dunia nyata), pasti kalau kenalan di dunia nyata bakal langsung di accept kok. Gak seperti di online kan harus nunggu konfirmasi dulu, iya atau iya ?

Kalau bahas tentang manusia zaman sekarang memang gak ada abisnya seperti ujan ini gak abis — abis #ups bukan gak abis tapi gak reda — reda. Saya sengaja jalan kaki tadi ke kampus, dan sekarang kebanyakan bakal jalan kaki terus #hemat #sehat #dll. Dan sayangnya musim ujan gini gak bawa payung tadi, bukannya gak punya payung. Tapi saya terallu baik meminjamkannya ke temen dan sampai sekarang belum dibalikin, padahal udah dari semester kemarin. Ya mungkin dianya udah lupa, udahlah emang gini nasibnya orang baik. Kok gak beli lagi ? Pengalaman saya setelah beli lagi pasti berulang lagi kejadian yang sama dipinjem temen gak balik. Mungkin kalau dikumpulin udah 5 payung saya yang dibawa kabur temen #bahasanya. Serius ini, sungguh kelakoannya gak masuk akal, kalau diminta pasti bilang dipinjem temennya, terus temennya temen tadi saya minta bilang udah dipinjem temennya dari temenya tadi. Terus saya kejar sampai temennya lagi bilang gak tau. #jos. Kok malah jadi payung? Gak apa — apa lah buat sekilas info.

Ok lanjut,

Setelah saya ngobrol dan kenalan, dengan cepatnya pertemanan itu terjadi dan kami ngobrol sambil menunggu ujan reda. Dengan begitu selesailah tulisan saya kali ini karena diajak dia ngobrol. Ok deh, dha dha. See you next statements.


Originally published at diarypujangga.blogspot.co.id on February 17, 2016.