Hari ini harusnya aku libur kerja. Tapi karena Minggu tanggal 5 kemarin aku meliburkan diri jadinya hari ini menggantikan libur waktu itu. Pulangnya, kehujanan lah diriku dari daerah sekitar flyover Jombor. Karena hujan, aku harus lebih hati-hati dan pelan-pelan mengendarai sepeda motornya. Saat itulah banyak yang aku pikirkan di jalan seperti biasa.

Tadi aku teringat Grammar Corner Jumat sore kemarin. Kami membahas tentang adjective clause yang menggunakan when dan where, serta bagaimana artinya dalam bahasa Indonesia. Perbincangan pun masuk ke boleh atau tidaknya menggunakan kata 'dimana' di tengah-tengah kalimat di bahasa Indonesia. Aku bilang kalau di waktu skripsi menggunakan kata di mana untuk menerangkan kata benda itu nggak boleh.

Terus aku jadi teringat waktu skripsi dulu. Skripsi yang rasanya nggak beres-beres. Skripsi yang dibela-belain cuti kerja bablas resign pun tetep nggak selesai. Skripsi yang sering bikin nangis-nangis di atas sepeda motor, di masjid, nahan nangis di rumah, di tempat kerja (soalnya ada orang banyak). Skripsi yang sudah jalan tiga bulan terpaksa diulang dari awal karena bahasannya terlalu sulit dan susah dipertanggungjawabkan (waktu ganti aku dimarahin Pak Kaprodi pula u_u). Tapi ya maklum sih dimarahin. Soalnya bidik misi di bayarin cuman sampe semester 8. Alhamdulillah nya sih, ternyata uang kuliahnya diperpanjang sampai semester 9, cuma nggak dapet uang saku lagi.

Waktu itu temen-temen, terutama yang cewek udah pada lulus. Si A'yun malah udah dari Mei. Padahal waktu aku udah proposal dia masih galau judul. Nggak luar biasa gimana coba dia ki. Yang belum cuma tinggal bertiga aku, ume, sama yuli (bocah-bocah semplo --"). Diskusi tentang skripsi cuma bisa sama ume, soalnya topik kita sama, sama-sama langka.

Yang paling stress waktu aku skripsian mungkin sebenarnya bukan aku, tapi ibuk. Waktu aku dapet sms suruh daftar ujian ibuk langsung meluk aku sambil nangis ㅠㅠ maaf ya buk.

Thank you ya kalian berdua, nemenin galau-galaunya aku dulu. Walaupun akhirnya aku lulus duluan bahaha. Ah tapi why does it matter sih, sekarang ume udah jadi kak tentor yang jam terbangnya tinggi. Susah kali diajak janjian bayar pulsa ke Muhsin 😂 Yulianto bentar lagi udah resmi nggandeng mas Randra. Aku piye woy plis.

Humam semangat revisinya. Yang belum, Muhsin, Mahasin, Sahid, Pakde Yoga, Dwis, semangat ya. Walaupun redundant banget memang kata semangat tuh. Dan semangat aja nggak cukup. Tapi semoga kata semangat nggak meaningless buat kalian lah ya.

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.