Kosong.

Kenapa setelah dikeluarkan air mata, yang menganti ruangan kosong itu bukannya air mata, tapi udara. Udara yang hening hingga meletupkan stereo yang sepatutnya memainkan simfoni kebahgiaan, udara yang mematikan segala bau bau sakura cinta untuk menghidupkan mata hati dan udara untuk menyesakan pernafasan untuk hidup.

Kekosongan ini membiarkan aku berfantasi, sehingga berbaldi air liur basi, seolah olah aku terbaring dalam lamunan, tapi sedar dalam khayalan. Melihat mereka yang senantiasa penuh, membiarkan aku dalam kebahgiaan mencemuh, mereka yang tidak menghargai Tuhan, mereka yang bertopengkan manusia tetapi sebenarnya syaitan.

Demi Tuhan, aku takut. Aku takut kekosongan ini akan membunuh. Kerana kekosongan ini kadangkala menteriak kuat seperti bunyi guruh, seperti orang kesakitan, seperti dara dihinakan, seperti wanita diperkosakan.

Kosong dan tandus perut ini hingga sudah capai lima hari, bilalah rezeki dan makanan mahu sampai lagi?

Show your support

Clapping shows how much you appreciated Melissa Heidi’s story.