Satu Kelas Dengan Taufik

Hari ini gue masuk kelas Bahasa Indonesia di kampus gue, kelas ini digabung dengan prodi (Program Studi) IT (gue DKV). Di kelas ini dosen gue, Bu Kiky, ngasih kita (mahasiswa) semacem games, tujuannya gak lain gak bukan untuk saling mengenal. Begini gamesnya,

Semua mahasiswa diminta Bu Kiky untuk berdiri, kemudian semuanya harus jalan keliling kelas, sampai Bu Kiky bilang “Stop!” semua mahasiswa harus berhenti dan saling nempelin punggung ke orang yang ada di terdekat kita. Dari sinilah gue kenal Taufik. setelah nempelin punggung Bu Kiky bilang untuk balik saling berhadapan dan mulai saling cerita, dan kali ini Taufik duluan yang mulai cerita. Dia cerita hari pertama dia pertama masuk kuliah, mata kuliah Bahasa Pemograman kalo gak salah, Dia langsung diminta dosen untuk bikin judul tugas akhir. Di sini Taufik bingung dan kaget karena dia sadar dia masih mahasiswa baru dan harus bikin judul tugas akhir. Akhirnya mau gak mau Taufik tetap ngerjain tugas itu, tapi sayangnya dia ngerjain tugas itu asal-asalan. Pas gue tanya, Taufik sendiri gak tau maksud Si Pak Dosen ngasih tugas ini untuk sekedar latihan atau memang benar-benar akan jadi judul tugas akhirnya Si Taufik.

Apa kesimpulannya? Dari cerita Taufik ini gue jadi mikir seandainya Taufik bener-bener ngerjain tugas itu dengan serius, otomatis Taufik pasti akan cari tahu lebih banyak tentang dunia IT untuk nyari judul tugas akhir dia, dari sini dia pasti akan dapet ilmu lebih banyak, bahkan mungkin selangkah lebih depan dari teman-teman sekelasnya juga mengemban tugas yang sama dengan Taufik dan bisa jadi juga ngerjain dengan tugasnya asal-asalan, dan juga ke depannya pasti akan lebih mempermudah Taufik yang nantinya pasti akan ngerjain tugas akhir. Jadi kesimpulannya, apapun tugas yang kita dapet, kerjakanlah dengan baik sampai tuntas. Menurut gue gak akan bikin rugi juga. Mungkin beberapa dari kalian mikir “ah sok pesan moral nih”, but think again!