My Upcoming PS4 Games Wishlist

Tahun 2017 tinggal menghitung bulan dan dua acara besar dalam dunia gaming pun udah diselenggarakan (E3 dan TGS). Ini artinya game-game fantastis yang udah dipamerin kayak God of War, Monster Hunter World, dan kawan-kawan udah makin mendekati tanggal rilis.

Nah, dari semua game-game yang muncul trailernya di tahun ini dan ‘katanya’ bakal rilis, gue udah bikin wishlist game yang bakal gue beli akhir tahun ini dan tahun depan. Disini gue bakal share wishlist gue beserta alasannya kenapa game-game ini harus gue beli. Semoga bisa bantu kalian-kalian yang bingung atau lagi galau mau beli game apa setelah liat trailer trailer keren di E3 dan TGS.

.hack//G.U. Last Recode

Game pertama yang pengen gue beli adalah game yang pernah gue mainin pas masih jaman-jamannya Playstation 2 atau PS2. Namanya .hack//G.U. Ini franchise yang lumayan terkenal di Jepang dari anime, manga, dan game. Premis cerita dari game ini seinget gue mirip-mirip sama Sword Art Online, dimana lo main game online dan jadi avatar di sana, tapi ada suatu kondisi yang bikin lo jadi koma di dunia nyata karena ulah seorang Player Killer.

Ceritanya kalau gak salah, Haseo — si pemeran utama — main game online bernama The World. Haseo masuk guild Twilight Brigade karena ditolong oleh Ovan — si pendiri — dari Player Killer. Beberapa bulan setelah bergabung, salah satu anggota guild bernama Shino diserang PK bernama Tri-Edge yang membuat Shino di dunia nyata mengalami koma. Ini membuat Haseo mengincar Tri-Edge dan menjadi PKK atau Player Killer Killer.

Iya, maksudnya Pembunuh Player Killer.

Haseo akhirnya ketemu nih sama Tri-Edge, eh tapi malah di-skill nih sama Tri-Edge yang bikin Haseo balik lagi jadi level 1 alias balik lagi jadi noob. Nah dari sini deh ceritanya si haseo dimulai.

Gue suka banget sama ini cerita. Seru dan menurut gue gameplay nya gak terlalu susah. Ada semacam arena juga disini, gue lupa apa kalo menang di arena itu lu dapet item keren atau nggak, tapi gue waktu itu suka main arena karena pengen jadi nomor satu aja di game. Grinding-nya juga seru sih, entah kenapa game satu ini game yang gak berhasil bikin gue bosen pas grinding.

Jadi game ini tuh remake dari game PS2-nya yang ada 3 chapter cerita. Rebirth, Reminisce, dan Redemption. Nah selain remake tiga chapter itu, ada chapter 4 juga disini yaitu Last Recode.

Yak kepanjangan gue ngebacot di game satu ini karena emang gue suka banget sih, jadi ya udah liat aja trailer di bawah ini ya.

God Of War

Jujur gue gak pernah main God of War I, II, maupun III. Paling gue liatin kakak gue main God of War II doang, itu pun lompat-lompat gue nontonnya dan gak paham sama ceritanya. Seinget gue di God of War II itu Kratos pengen bunuh Zeus karena kaumnya, Sparta, gak dihormati (apa dibunuh ya?) yang bikin Kratos marah dan gelar dewa nya ilang. Ujung God of War II, si Kratos sama Titan lagi manjat ke Mount Olympus buat nyerang para dewa.

Keren. Tentu aja ini game keren banget. Gue liatin kakak gue mainin Kratos tuh kayak asik banget. Kalo gue inget-inget, kadang suka nanya sendiri, kenapa dulu gue gak suka main beginian?

Nah di God of War terbaru ini, Kratos keliatan udah tua dan bawa-bawa anak cowok. Siapa ibunya? Bisa jadi bakal diceritain di game nanti. Lucunya nih, Kratos yang awalnya jadi dewa Yunani terus bikin masalah sama dewa Yunani, sekarang dia bikin masalah ke dewa Norse. Kalo lo gak tau, dewa Norse itu kayak Odin, Loki, Thor — bukan, Iron Man bukan dewa Norse.

Yang bikin penasaran sama game ini adalah gimana caranya Kratos bisa hidup? Gue sempet nonton video tentang God of War III dan di sana endingnya si Kratos mati bunuh diri. Dan juga kehidupan Kratos dari God of War III ke terbaru ini. Di trailer pun si anaknya bilang kalau dia tau ‘kebenaran’. Nah ini ‘kebenaran’ tentang apa, siapa, dan….apa?

Monster Hunter World

Yang gue tau, Monster Hunter itu salah satu franchise game yang lumayan besar dan banyak juga series nya. Gameplay-nya, lo jadi orang yang ngelawan banyak monster raksasa. Senjata lo pun ikut-ikutan lebih gede ketimbang senjata biasanya walaupun emang ada juga senjata yang ukuran biasa.

Gue sendiri belom pernah sama sekali main Monster Hunter tapi ngeliat dari trailer dan gameplay disajikan di Monster Hunter World, kayaknya game ini gak boleh gue lewatin.

Alasannya? Open world, crafting senjata, crafting equipment, monster raksasa nan keren, bener-bener hunting bukan sekedar gebuk-gebuk, lo harus bisa bikin perangkap buat monsternya, dan lain sebagainya. Sebenernya pas pertama kali gue liat di E3, gue gak terlalu tertarik. Tapi setelah liat trailernya di TGS, langsung order PO.

Spider-Man

Dulu pas masih jaman PS1, gue suka banget main Spiderman dan Spiderman 2. Itu game menurut gue seru banget sampe suatu ketika CD game nya patah nih entah kenapa gue gak inget, itu gue sedih banget. Malah sempet nyoba CD patah itu gue masukin ke PS — yang tentu aja kagak bisa jalan.

Terakhir yang gue inget main game Spiderman itu adalah main Spiderman 3 di PS2 yang ceritanya ngambil dari film Spiderman 3 juga — yang Peter Parkernya masih Tobey Maguire. Dari sana gue gak pernah main game Spiderman lagi. Oh iya, gue pernah main game Spiderman yang ada di Android. Lumayan seru juga sih tapi lama-lama ngebosenin.

Dan sekarang, gue tertarik banget sama Spider-Man yang dibikin sama Insomniac. Baru pertama kali gue liat trailernya aja, langsung mutusin bakal beli game ini pas udah rilis — malah bakal gue PO.

Alasannya, pertama sih pasti dari grafis ya keliatan dari trailer pertamanya. Warna dan gerakan yang ditampilin di trailer pertamanya itu enak banget diliat walaupun cukup kaget dengan kombinasi warna kostum Spider-Man nya sih.

Nah di trailer kedua makin keliatan nih serunya Spider-Man karena di E3 2017, Insomniac ngeliatin gameplay dari game ini. Lagi, grafis nya tetep keren dengan gameplay stealth atau diam-diam kayak Batman dengan memanfaatkan teknologi web-shooternya.

Jujur, gue keinget Batman Arkham series pas liat battlenya.

Daaaan di akhir trailer kedua ini nih yang bikin kesel karena adaaaa…..yaah liat sendiri ya di trailernya.

Dragon Ball FighterZ

Dragon Ball salah satu franchise besar yang sudah memiliki video game semenjak 1986 (setidaknya itu yang gue liat di yutub) dan jumlah game yang dirilis pun gak sedikit. Dari banyak game itu, jenis-jenis game Dragon Ball pun bukan hanya game fighting seperti Tekken atau Street Fighter saja, tapi ada juga bentuk seperti RPG, Action, dan Adventure, bahkan bentuk seperti MMORPG juga sudah dibuat dengan nama Xenoverse.

Tapi sepertinya para penggemar game Dragon Ball lebih udah kangen dengan game fighting 2D yang view-nya keliatan dari samping setelah dari Budokai Tenkaichi bentuk Fighting game ini view-nya diambil dari belakang karakter yang kita mainin.

Bandai Namco pun membalas rasa kangen para penggemarnya dengan Dragon Ball FighterZ. Game keren dengan basis cerita dari Dragon Ball Super ini (kemungkinan besar karakter-karakter dari GT gak akan muncul, tapi siapa tau — ya tahulah, DLC) menampilkan grafis yang anime-ish ketimbang game-game sebelumnya yang keliatan banget model 3D nya. Gak cuma itu, gerakan si tokoh itu diambil dari manganya! Itu salah satu alasan gue tertarik beli ini game. Tapi gak cuma itu aja, gaya fighting di game ini tuh fluid, fast, bener-bener mirip kalo lo lagi nonton Goku lawan musuhnya dah. Bahkan kalo lo berhasil make Super Move-nya, bakal ada scene ‘lebay’ muncul kayak ledakan di satu bagian bumi dan sebagainya. Kalo lo suka sama manga dan anime Dragon Ball, lo musti beli game ini!

Dragon Quest XI

Dragon Quest! Kalo lo ngerasa gambar Dragon Quest sama Dragon Ball kok mirip-mirip (apalagi sama-sama dragon) gak usah kaget, soalnya yang gambar orangnya sama, yaitu Akira Toriyama-sensei. Game ini termasuk salah satu game RPG paling laku di Jepang. Premis yang simpel tentang pengembara yang bertualang untuk menyelamatkan dunia malah menjadi dambaan orang Jepang.

Gue sendiri belom pernah main game-nya sih, tapi ngeliat trailer dan cerita orang-orang, kayaknya ini bukan game yang harus dilewati.

Lokalisasi game ini ke Western sepertinya jarang atau mungkin belum pernah ada (monggo dikoreksi kalo gue salah ya) tapi untungnya Dragon Quest XI ini sudah dipastikan mendapatkan Western Localization.

Oh iya, ini game sebenernya udah rilis di tahun ini bulan Juli kemarin, tapi untuk luar Jepang masih dalam pengerjaan lokalisasi bahasa sehingga kemungkinan rilis tahun 2018. Semoga awal-awal 2018 ya.

Kingdom Hearts III

Nah ini nih….

Jujur sebenernya gue masih pesimis sama game satu ini karena Square Enix gak munculin trailer KH3 di TGS. Bahkan game yang barengan lagi digarap Square Enix sama KH3 — Final Fantasy VII: Remake (bukan nama asli) belom keliatan lagi udah sampe mana pengerjaannya.

Tapi ya di trailer D23 Expo mereka sudah menampilkan tahun 2018 sebagai tahun rilis game ini.

Walaupun gue sendiri masih pesimis tapi gue tetep nunggu dan berharap game ini gak berlarut-larut (karena udah kebiasaan Square Enix delay delay mulu). In the meantime, gue masih ada waktu buat mainin game KH lain sebelum KH 3 karena gue selama ini cuma mainin KH 1 dan KH 2 doang dari sekian banyak game Kingdom Hearts.

Alasan gue nunggu ini game? KH 1 dan KH 2 cukup membekas ceritanya di gue dan gue yakin Square Enix bisa membuat cerita yang lebih keren dan dalem lagi di KH 3.

Akhir Kata

Panjang lebar gue liatin wishlist gue akhir tahun ini dan tahun 2018 ke lo semua. Mungkin alasan yang gue pake lebih ke alasan pribadi gue kayak “Oh gue suka ceritanya, oh gue belom pernah main jadi kepengen nyoba juga”, tapi semoga beberapa dari apa yang gue tulis dapat bermanfaat buat lo yang penasaran sama pendapat orang tentang game-game yang gue sebutin di atas.

Gue juga masih dikit pengetahuan dan berita di dunia per-game-an nih. Udah ada beberapa channel gaming yang gue subscribe (gak, bukan cuma kayak Pewdipie atau Jacksepticeye, tapi berita ya berita) tapi mungkin kalian yang udah lebih tahu tempat nyari berita atau info terkini dunia game kayak gini bisa kasih tau gue di komentar.

Akhir kata, trims udah baca blog gue yang panjang lebar. Ikutin tulisan-tulisan gue disini buat kritik atau kasih saran tulisan-tulisan gue biar makin bermanfaat buat yang butuh.

Ciao~

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.