Rasanya seperti manusia yang paling sengsara

Seperti biasa, setiap liburan semester pasti deh kegabutan agak melanda. Bingung mau ngapain, terus mau diisi apa selama liburan.

Tetapi di liburan semester kali ini, lumayan ada kegiatan lah yaa.. kegiatan bolak-balik Bandung-Jatinangor buat ngurusin sesuatu.

Dan rasanya udah sering gitu tidur di Damri "aah nikmatnya".

Ya lumayan sih menguras tenaga, waktu dan ongkos juga. Janjian sama dosen ini dan dosen itu. And as always, kita gak bisa mengharapkan 'fast respond' nya balesan Whatsapp dosen layaknya customer service mekdi.

Kadang juga membuahkan hasil yang nihil, rasanya "Udah jauh-jauh Bandung-Jatinangor dan hasilnya begini" gak sesuai "as i expected". Ya, mungkin hikmahnya sekalian belajar lelahnya ngejar-ngejar dosen. Sebelum nanti menghadapi fase yang sebenarnya, iya.. apalagi kalo bukan fase bimbingan skripsi. Hehe (*Awas Sensitif)

Kalo udah gitu biasanya pengen ngeluh, ngeluh sengeluh-ngeluhnya! Kalo Bahasa Sundanya sih "Kukulutus" di dalam jiwa. Huft, belum diri ini biasanya langsung down diakibatkan 'leuleus' & 'Salatri Attack' yang tidak bisa diduga-duga datangnya.

Tapi ya ini, sepanjang jalan Bandung-Jatinangor begitupun sebaliknya, telah menjadi saksi kerasnya kehidupan.

Mencari tempat duduk yang paling 'pw' menjadi pilihan tepat untuk beristirahat di dalam damri. Sembari beristirahat, mata ini menatap tajam suasana semesta di balik kaca.

Aku melihat banyak sekali orang yang sepertinya tidak pernah putus asa di dalam hidupnya.

Senyum yang selalu terpancar, mendeskripsikan bahwa "Aku bisa mensyukuri semua ini".

Bekerja tanpa mengenal lelah untuk mencukupi kebutuhan anak dan istri, atau mungkin untuk sekedar mencari satu suap nasi.

Ketika diri ini merasa menjadi manusia paling sengsara,

Aku liat diluar sana masih banyak orang-orang yang belum seberuntung diriku.

Ketika diri ini mendapatkan satu sentilan masalah aja, rasanya hidup ini gelap dan pandangan masa depan pun menjadi suram. Alhasil gak tau harus berbuat apalagi.

Padahal diluar sana banyak banget orang-orang yang tertimpa masalah yang lebih besar dan mereka menjalaninya dengan hati yang sabar juga tak dijadikan beban sedikitpun.

"Cuma Masalah ini aja kok!", Rasanya diri ini langsung down dan merasa seperti manusia yang paling sengsara, yang paling besar masalahnya dan paling tinggi cobaannya.

Tetapi jika mata ini terbuka untuk melihat dunia,

Anak yang masih kecil pun harus menjadi korban kerasnya hidup di dunia.

Menjajakan koran dan tissue yang hasilnya gak seberapa,

Teriknya matahari dan terpaan hujan bukanlah halangan untuk menjalankannya,

Wajah lelah penuh pengharapan pun seperti menjadi tanda perjuangan mereka yang tidak henti-hentinya.

Atau mungkin, teman-teman kita yang mempunyai kekurangan di dalam fisiknya. Sehingga tidak bisa leluasa menikmati indahnya dunia seperti kita.

Belum lagi saudara kita di negara-negara yang sedang mengalami konflik. Dimana sholatpun satu hari bisa 6 kali, karena 5 waktu sholat fardhu dan 1 lagi merupakan sholat jenazah.

Sudah sampai menderita seperti itukah kita?

Sepertinya belum, cuma di PHP-in dosen atau mungkin wacana-wacana main yang gak pernah jadi-jadi.

Atau mungkin diputusin pacar? Huft, rasanya udah kaya akhir dunia!

Masa depan sirna deh langsung..
Udah gak mau hidup lagi males..
Percuma banyak masalah!
Udah gak sama doi lagi..

Akhirnya menggadaikan nyawa seperti menjadi solusi atas semua masalah yang terjadi.

Wajar memang manusia suka ngeluh, soalnya Allaah berfirman bahwa "manusia itu diciptain dalam keadaan keluh kesah", kalo manusia di timpa masalah, pasti deh langsung ngeluh. Tapi kalo dikasih kenikmatan berupa harta, langsung deh kikir. (Bisa di cek di surat Al-Ma'arij)

Belum lagi sekarang tuh lagi musimnya bunuh diri. Hits gitu ya, dimana-mana terutama di Bandung yang terakhir udah ada 3 orang bunuh diri.

Innalilahii... :((

Perbuatan bunuh diri itu salah, tetapi jangan sekalipun kita menyalahkan orang yang bunuh diri. Biar Allaah yang urus, jangan sampe kita buta arah dan pasrah yang akhirnya diberesin sama bunuh diri.

Yuk liat perjuangan orang-orang hebat sekitar kita. Mereka lebih besar cobaan kehidupannya dari pada kita!

"Buka mata, buka hati"

Syukuri, semua nikmat Allaah. Soalnya pernah mikir juga, ngapin sebenernya ngeluh malah buat masalah makin runyem aja. Malah bikin diri ini makin down aja.

Dan mungkin kita tau ya, ngeluh itu gak akan mengubah apapun!

Jadi kalo kita udah mulai ngeluh, itulah waktunya kita merenung dan liat orang-orang yang kondisi lebih buruk daripada kita.

"Jangan liat ke atas terus, nanti pegel!"

Iya pegel hati!, Coba deh liat kebawah buat merenung..

Allaah kurang apa sih sama kita?

Kalo punya masalah, harus getol ngingetin diri sendiri deh.. kalo Allaah menjanjikan kemudahan dibalik kesulitan yang kita alami. (Coba cek Al-Insyiroh)

Gak mungkin banget Allaah ngasih ujian yang gak kita mampun lewati. Pasti deh Allaah bakal ngasih ujian yang sesuai dengan kemampuan kita. (Cek Al-Baqoroh : 286)

Kalo diri ini bisa ngelewatin cobaan itu, maka in syaa Allaah. Allaah bakalan naikin derajat kita, tapi kalo gak bisa? Mungkin aja kita bisa terjerembab dalam hal yang lebih buruk :( tapi harus yakin deh sama diri sendiri. ( I can do it! )

Jangan dikit-dikit galau, dikit-dikit mewek atau pengen bunuh diri.. lahhh jangan atuhh..

Itu sih pentingnya kita deket sama Allaah, deketin deh.

Biar pas kita lagi down, kita bisa punya tempat curhat, tempat kita mencurahkan segala keluh kesah. Allaah bakal denger kita kapan aja dan dimana aja kok.

"Jika tidak adalagi bahu untuk bersandar, maka masih ada lantai untuk bersujud"

Karena dengan itu, bisa buat kita terhindar dari hal-hal yang buruk dan Allaah benci.

Coba-coba dan coba lakukan hal yang Allaah suka terus jauhin hal-hal yang Allaah gak suka.

Dan sebenernya tulisan ini cuma goresan aja. Reminder buat diri sendiri, pengen berbagi pengalaman aja.

Tapi ya diharapkan juga bisa bermanfaat buat yang baca.

Asli!

Wallahuwaliyuttaufiq

Bandung, 5 Dzulqo'dah 1438 H