First Day of School in USA — Be like. .

Haii! ini adalah hari pertama gue sekolah, di-negeri antah berantah gue berada.

Entah kenapa, di hari pertama yang gue tunggu-tunggu ini (karna gue bosen udah kelamaan dirumah dan gatau mau ngapain) gue disuruh masuk jam 11. Gue awalnya ngira bakal ada ospek disekolah, atau semacamnya.

OR the worst is….

ORIENTATION. AGAIN.

Karna sungguh betapa bosan nya gue dengan ini. Udah gak keitung kali berapa orientasi yang telah gue lalui dengan berbagai suka-duka didalamnya. *Eyak.*

Beberapa hal yang gue lakukan hari ini adalah:

Dimulai dari bangun tidur kuterus engga langsung mandi (teringat masuknya siang jadi mager dikit mubah hukumnya), tapi gue bangun sekitar jam 8 an kalo ga salah, berhubung gue lagi ‘lampu merah’. Abis leha-leha sebentar gue mandi lalu sarapan. Teringat keluarga angkat gue disini yang tidak punya ritual sarapan khusus, maka pergilah gue seorang diri dengan segenap hati menuju dapur untuk sarapan. Dan sarapan gue pagi itu adalah brownies dengan segelas susu. Tadinya gue mau beli nasi uduk yang jualan di RT sebelah, eh tapi lupa kalo RT sebelah nya udah jadi benua sebelah sekarang.

Sarapan udah, mandi udah, dandan udah, ngebekel udah, waktunya gue menuju bus stop. Dimana gue akan menunggu bus kuning yang macem di pilem-pilem barat itu. Bedanya, kalo dipilem biasanya mereka nunggu di halte bus sambil duduk manis,dan ngobrol sama kanan-kirinya. Kalo gue cuma bak seorang lalat yang menunggu makanan di pinggir jalan sambil ngampar. Macem homeless. Alias ‘gembel’. Eh tapi engga deng, gue ga sendiri, gue ditemenin lalat lain yang hinggap. Dia lagi nunggu bus juga kayak gue. Dia adalah temen double placement gue dari Thailand, anak pertukaran pelajar juga, namanya Sarocha Pumpukang. Biasa dipanggil Nadear. Yak, don’t ask me why. Gue pun sampe sekarang masih belum paham alesan dan korelasinya antara nama asli dan nama panggilannya itu. Mungkin dia butuh kasih sayang. Namanya aja dear. (dear=sayang). Buat manggil pacar loh itu padahal.

Tuhkan gue jadi ngaco.

Gue sadar saat itu gue datang sangat early yaitu 10:20, sedangkan bus dateng jam 11:00. Tepat. Yak, jadilah gue menggembel 40 menit di pinggir jalan sambil sefie-selfie chantique. Ngampar. Ini gue benar-benar ngampar. Sambil makan bekel brownies yang gue bawa. Seriusan.

Sampe akhirnya terdengar klakson bus kuning berbunyi.

Huft. Senangnya hatiku.

Pergembelan pun selesai.

Pagi itu,gue sedikit terkejut karna driver bus nya adalah seorang wanita bernama Ms.Shouttle. Ternyata benar ya, antara laki-laki dan perempuan disini semua disamakan. Sampe homework nyuci baju dan masak aja bisa jatuh ke tangan anak laki-laki. Sedangkan memotong rumput dan buang sampah menjadi tugas wanita. Itu dari hal yang terkecil loh.

Oke, setelah sekitar 30 menit gue pun sampai di sekolah. Ehm. Sekolah baru ni ceritanya. Setelah turun dari bus, gue pun memasuki sekolah dengan mantap dan sangat percaya diri. Terus itu kan lagi summer ya ceritanya, jadi panas tapi tetep banyak angin nya gitu, terus rambut gue berkibaran gitu (berkibar=bendera=digerek), jadi rambuat gue digerek gitu. Sambil pake sun glasses, hot pants dan selembar yukensi gue jalan ditengah lewatin cogan-cogan tampan yang pada liatin gue sambil terpesona penuh kharisma.

Beuhh. hatiku bahagia.

Tapi sayangnya rambut gue ngga berkibar (baca:digerek), soalnya gue pake kerudung. Karna gue selalu inget pesen emak untuk jaga akidah dimana pun gue berada. *HEYAQ* #nadiahteguh.

Dan gaada cogan-cogan nan tampan yang liatin gue jalan ditengah sambil pake sun glasses. hot pants, maupun ‘selembar’ yukensi.

Nggak nad. Ga ada.

What a surprise, setelah gue buka pintu ternyata ada temen gue sekaligus tetangga gue yang super jelita nan baik hati, namanya Carly. Ternyata dia udah nunggu disitu bareng 2 temen nya yang lain. Maka kita pun masuk ke auditorium bersama, yang gue gatau untuk apa:(

Gue juga ga ngerti mau ngapain lagi di auditorium, harapan gue si semoga gaada orientasi lagi. Amiin. Yakali udah hari pertama sekolah masih orientasi. Aus pak,bu.Tolong ngertiin kami.

Cuma sekitar 30 menit, kita pun keluar menuju homeroom. Disana kita dibagiin student handbook, jadwal pelajaran, foto, student card, dll. Hari itu gue kebagian homeroom 107. Dimana gurunya adalah guru geografi gue kelak di semester 2. Namanya Mr.Landreth. Atau biasa dipanggil Pete, atau Peter.

Setelah itu, baru deh semua siswa beralih ke kelas nya masing-masing. Jam pertama gue adalah pelajaran Changemakers. Yang sebenernya gue juga ga terlalu paham itu tentang apa.

Jam kedua gue adalah bahasa spanyol. Gue amat tertarik sama pelajaran ini. Walaupun gue belum pernah belajar ini sebelumnya sih. But take a risk is a challange. Lo gaakan pernah tau kalo lo ga nyoba kan? #nadiahteguh.

Guru nya lucu banget, namanya Ms.Lott. Pipi nya caem emesh-emesh gimana gitu. Trus pas baru masuk dia bikin prank dengan nyambut everyone pake bahasa spanyol. Pasti tampang gue plongo abis waktu itu, kek dijah yello. Yaiyalah, semua nya juga kaget kali diberi sambutan kayakgitu. Gue baru kepikiran nih, kenapa gue ga pura-pura ngerti aja trus bales pake bahasa G..

Ya, misal nya gini “ma ga a gaf, si gi tu gu ngo go mo gong a ga pa ga ya ga? ko gok sa ga ya ga egeng ngga ga ngeger tigi sigih..”

Abis itu nilai gue langsung J semua satu semester, padahal belajar juga belom.

Karna hari ini perdana, jadi semua kelas isinya cuma perkenalan atau ngobrol-ngobrol. Dan waktu per period juga ga sampe sejam. Hari itu gue dikasih selembar kertas yang isinya list nama-nama spanyol dari Ms.Lott. Trus kita disuruh milih sesuka hati mana nama yang akan kita pake setahun kedepan untuk pelajaran spanyol. Jadi lucu aja gitu gue dipanggil pake nama spanish. Dan, nama Spanish gue adalah: Raquel (baca: rakel). Plis, jangan sampe typo manggil jadi bekel. Plis gue bukan bola yang seenaknya bisa dilempar dan dimainin gitu aja:(

Oiya, alesan kenapa gue ambil pelajaran ini adalah, karna menurut ‘orang-orang terdahulu’ alias tetua alias sesepuh, Spanish itu lebih mudah daripada French. Dan Spanish pun jadi bahasa kedua yang digunakan paling banyak untuk berbicara di Amerika. Jadi githu jeng.

Jam ketiga gue adalah pelajaran Earth Science. Pelajaran ini kebanyakan tentang astronomi trus gue lupa apalagi. Kenapa gue milih ini? Wuih gaya banget. Enggak, gue ga gaya sumpah. justru gue milih ini karna menurut konselor gue ini yang paling mudah diantara Kimia, Biologi atau Fisika. Gue gaktau kenapa ya, belajar aja belom jeng.

Jam keempat gue adalah English Literature. Inilah saatnya gue mendalami bahasa inggris gue yang sesungguhnya masih sangat ecek-ecek dan tidak ada apa-apanya. Sungguh.

Pelajaran ke 5 adalah pelajaran yang sesungguhnya sangat tidak gue harapkan hadir dalam hidup gue. Tapi harus gue akui, kehadirannya adalah salah satu bagian yang penting bagi manusyah, ialah Matematika.

Alhamdulillah, disini kita bisa bebas milih mau ambil Matematika bagian apa. Pilihan gue pun jatuh pada Statistik. Karna menurut gue itu paling sering digunakan dan diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari. Pastinya ga sesusah Kalkulus, Aljabar atau Log (menurut gue loh ya).

Pada hal ini, gue ingin memberitahukan anda pemirsa sekalian, bahwa gue sangat tidak tertarik berlama-lama dikelas. Gurunya emang tampan, tapi apalah daya seorang guru yang tampan bila lebih sulit soal-soal di selembar kertas. Pertama, gue ga ngerti lagi kenapa kita dikasih artikel 3 lembar yang isinya tentang ‘memilih emoji yang bagus pada saat texting’, atau ‘memilih film yang menarik saat summer’, dan sebagainya. Gue gangerti, apa ada korelasi dan faedah antara kestatistikan dan artikel 3 lembar itu. Sumpah.

Atau, gue sempet mikir,apa mungkin dia mau ngetest kita kaliya gimana menyelesaikan atau mengaplikasikan statistik itu dalam sebuah artikel yang judulnya aja kayak di majalah-majalah tips n trik tidak mudah bosan belajar dan sebagainya. Tapi sungguh, dia memberikan 5 pertanyaan sakral yang isinya macem 5W1H gituloh. Wth? gue sempet mikir apa gue salah masuk kelas ya… bahasa indonesia yang dibahasa inggriskan gitu kali aja.

Tapi ternyata tidak.

Yaudah, lupakan masalah statistik dan 3 lembar artikel tanpa faedah.

Setelah itu gue lanjut ke kelas essential technologies. Ya mirip-mirip sama TIK lah. Cuma ini lebih detail dan spesifik aja gitu pembahasannya, juga ada Job Searching nya. Yah pokoe ngene.

Oke, yang ini gue suka. Karna betapa baik gurunya, soalnya dia bilang tidak akan memberikan pe-er apapun. Jadi cuma perlu ngerjain tugas disekolah. Tapi ya namanya juga sekolah, kalo tugas nya ga kelar ya apa boleh buat diterusin dirumah trus ujung-ujungnya jadi pekerjaan rumah juga.

So,the last one of my period is……

Cooking class! some people dunno how much I excited about it. Gue juga gaktau, darimana asalnya gue punya dorongan untuk ambil kelas ekstrim ini. Karna pada dasarnya, gue mecahin telur diatas panci atau penggorengan aja takut, jadi harus dipecahin dimangkok dulu lalu baru bertransformasi ke penggorengan. Sebenernya sih gue cari aman aja ya, daripada telurnya muncrat-muncrat pas jatuh ke penggorengan. Mending diakalin pecahin ke mangkok aja dulu. Mungkin kalian pikir ini alasan klasik, ya gapapa lah.

Disini gue ga cuma belajar masak, tapi juga tentang nutrisi yang terkandung, jenis-jenis dan organ didalam sayuran dan buah-buahan secara detail, sampe cara menjadi kostumer yang baik dan benar ketika membeli buah dan sayur. Bhak.

Akhirnya bel pun bunyi. Sesuatu yang ditunggu-tunggu. Pelajaran pun usai, kita pun kembali ke rumah untuk melaksanakan bobo ciank yang tertunda.

Ya setelah beberapa jam mikir, membuat gue harus melepas penat dengan bobo. Bobo siang.

Anyhow sekian dulu deh dari gue. W o w. Setelah gue scroll up ternyata panjang juga yah gue kalo curhat wkwk. Yaudin gue udahan dulu ya, udah malem besok masih skull. Besok kalo ga hujan, atau warteg nya jam 6 udah buka, gue cerita lagi. Adios!

Like what you read? Give Nadiah Wiharnis a round of applause.

From a quick cheer to a standing ovation, clap to show how much you enjoyed this story.