#Soundrenaline2018 through the lens. DAY 1

Bisa dibilang, mungkin gue adalah salah satu penggemar acara musik Indonesia yang akbar ini. Ya ini adalah Soundrenaline. Setiap tahun Soundrenaline selalu nggak pernah kehabisan akal untuk membius para pecinta musik dalam negeri, maupun manca negara. Kenapa gue bilang mancanegara? Karena penonton Soundrenaline nggak cuman orang Indonesia aja. Tapi orang luar negeri juga banyak yang nonton.

Gue bukan addict-addict amat sama Soundrenaline. Tapi ini bukan kehadiran pertama gue di Soundrenaline. Beberapa tahun sebelumnya udah pernah. Dan tahun ini, performernya makin-makin. Makin beragam genre. Dan makin-makin yang lainnya.

Stage pertama yang gue incer adalah stagenya Mocca, di Amphitheatre. Tempatnya nggak terlalu gede. Tapi bikin performer jadi lebih intense dengan penonton. Meskipun bener-bener limited banget yang boleh masuk. Kalah cepet dikit, nggak bisa masuk.

Seat di amphitheatre bener-bener limited.

Salah satu hal yang bikin gue cukup tercengang kemaren adalah. Ketika Vicky Mono “Burgerkill” join dalam satu stage ketika Mocca perform. Beberapa lagu mungkin nggak terlalu asing ketika didenger. Sampai suatu saat lagu terakhir, Vicky melakukan scream ala musisi metal di akhir lagu. Ini membuat sorak-sorai penonton menjadi makin riuh.

Vicky Mono “Burgerkill” feat Mocca

Kelar nonton Mocca manggung. Gue langsung move ke stage lain buat nonton Barasuara. Nggak tau kenapa, setiap Barasuara perform ‘tuh energi positifnya juga nyalur ke penontonnya. Rekaman & live perform nya sama-sama kerennya.

Gerald Situmorang memang gak ada obat.

Kalo menurut gue, salah satu elemen yang mempunyai efek gede ke energi Barasuara adalah si Gerard. Bassist yang enerjik ini bisa bikin performance jadi makin hidup. Dan yang unsur yang paling utama mungkin sudah nggak asing lagi kan. Iya, doi adalah Iga Massardi. Memang layak diakui sebagai punggawa utamanya Barasuara.

Iga Massardi memang nggak ngerti lagi dah

Performance luar biasa Barasuara ditutup dengan confetti yang bertebaran di udara. Menambah meriahnya malem itu. Padahal ini bukan performer terakhir, tapi closingnya dibikin gitu. Emang bisaan banget dah panitia #Soundrenaline2018 ini. Nggak ngerti lagi.

Confetti bertebaran di langit #Soundrenaline2018

Setelah kelar dibikin jingkrak-jingkrak sama Barasuara. Malem itu, dilanjutin dengan Padi Reborn. Ya, grup band yang katanya barusan vakum 7 tahun ini akhirnya kembali ke kancah permusik an Indonesia. Dan yang bikin gue heran, suaranya masih sama seperti 10 tahun lalu. Ya bedanya, mungkin si Fadly agak sedikit lupa beberapa lirik lagunya sendiri. Tapi ya wajar sih. 7 tahun nggak bareng-bareng cuy. Itu ibaratnya lo udah putus 7 tahun, terus balikan lagi. Eh maap maap. Jadi curhat.
Lanjut bahas Padi ya.
Oke.
Thanks. 
Oh iya, mungkin penonton #Soundrenaline2018 tuh mayoritas generasi milenial semua kan ya. Jadinya pasti tau banget dong sama lagu-lagunya Padi. Dan mungkin mereka tumbuh besar dengan kaset pita padi di rumahnya. Jadilah, karaoke masal plus curhat tipis-tipis terlaksanakan.

Fadly Padi. Bukan Fadli Zon yah. Thanks.
Piyu & Fadly Padi, Reborn.
So surreal. Throwback to those golden era.

Ngeliat Piyu & Fadly manggung bareng lagi di satu stage dan re-united lagi dengan nama Padi Reborn itu bener-bener bikin flashback ke belasan tahun lalu. Lagu-lagunya, suaranya Fadly & melodynya Piyu masih sama. Gue motret sambil merinding, malem itu. Meskipun mereka sudah lebih ‘berumur’, tapi feelnya masih dapet banget seperti sebelum-sebelumnya. 
Nah, band yang selanjutnya yang bener-bener selalu gue tunggu performernya adalah tidak lain dan tidak bukan Sheila On 7. Salah satu band legend di Indonesia yang sampai sekarang masih tetep longlast. Dan sadar atau enggak, SO7 ini sepertinya hampir setiap tahun ada di list performer Soundrenaline.

Tepat pas tengah malem, Sheila On 7 mulai perform. Mulai dari lagu “Hari Bersamanya”, penonton langsung pada nyanyi semua. Bener-bener langsung merinding. The mother of throwback lah pokoknya SO7 ini. Jaman-jaman nyetel lagu pake kaset di walkman. Sampe sekarang lagunya tetep longlasted.

Duta, yang sampe sekarang nggak tua-tua.

Setelah beberapa lagu dinyanyiin, kemudian berhenti sejenak. Duta ngucapin makasih ke penonton. Seharusnya, jam 12 malem tuh udah waktunya enak-enaknya tidur. Eh Sheila On 7 masih manggung. Dan apresiasi dari penonton #Soundrenaline2018 bener bener gokil. Masih pada semangat. Masih pada nyanyi semua. Masih pada banyak yang jingkrak-jingkrak sambil flashback tipis-tipis.

Eros & Adam. Yang ngasih soul di setiap lagunya SO7.

Kalo Padi Reborn bikin flashback ke beberapa tahun lalu, nah Sheila On 7 ini bikin flashback plus baper. Jadinya combo. Mesin waktu itu ada, cuy. Ya salah satunya dengan nongton Sheila On 7 pas manggung. Langsung auto baper berjamaah plus karaokean seisi GWK. The atmosphere was awesome!
Memang Soundrenaline nggak salah kalo hampir tiap tahun masukin SO7 kedalam list performernya. Sheila On 7 was never failed us. Selalu berhasil bikin flashback jauh. 
Berikut hasil bidikan kamera gue ketika performnya Sheila On 7.

Duta pas udah ganti baju.
Eros memang gaada obat. Udah apal di luar kepala.
Fireworks yang simpel. Tapi asik buat difoto.

Dan setelah beberapa lagu SO7 dimainkan, akhirnya ditutup dengan lagu ‘Jadikanlah Aku Pacarmu’ dan fireworks di atas stage yang bikin atmosfer jadi makin menghangat. Padahal tengah malem. Jam-jam enak enaknya di kasur. Eh ini malah baru closingan. But its totally worth! 
Yap, segitu dulu rangkuman #Soundrenaline2018 hari pertama dari sudut pandang gue. Sambung next post ya untuk DAY 2 nya.

Thankyou #Soundrenaline2018!