Tantangan10Hari#1— Day1

Bunsay#1: Komunikasi Produktif

Komunikasi yang ingin saya benahi sekarang adalah komunikasi dengan suami. Kebetulan akhir-akhir ini komunikasi sama suami lagi ga oke banget. Hari pertama ini kebetulan pas lagi ada tantangan pagi-pagi udah cekcok sama suami gara-gara komentarin pas dia mau main games jam 6 pagi dan kondisinya belum tidur dari semalam sementara seharusnya dia benerin pola tidur nya lagi, karena besok pagi ada kerjaan dan harus nyetir keluar kota. Untung udah dikasih materi komunikasi produktif hari sebelumnya. Karena emosi udah memuncak, saya buru-buru pergi menenangkan diri. Setelah tenang, saya buat surat cinta, yang isinya alasan kenapa saya kesel pagi itu. Entah dibaca atau ngga, ngga berharap dapat balasan surat juga, cuma mau menyampaikan unek2. Dan bener lah setelah nulis surat rasanya lega.

Malamnya, saya memilih buat ngelupain kekeselan tadi pagi dan duduk manis nemenin suami makan malam. Sebisa mungkin memilih kata yang bagus, yang ngga terkesan nyuruh2, dan sebisa mungkin pake intonasi yang ga bikin tanda tanya ini lagi ngambek atau ngga :P. Saya ceritain kegiatan saya sama milka hari itu. Respon suami singkat-singkat aja. Mungkin masih kesel sama kejadian tadi pagi, atau mungkin emang responnya yah cukup begitu aja (pikir saya waktu itu, yang ternyata setelahnya saya baru tau kalau suami lagi banyak beban, setelah saya baca tulisan ini :( → https://medium.com/@FSDanaro/gulung-tikar-843ab698c09b#.gls2sgbf1

Suami saya selalu pasang muka senyum di depan anak, dan ga mau mengabaikan anak sedikit pun kalo lagi main. Jadi kalo saya ngomong, muka nya senyum-senyum tapi ke anak (yang saat itu lagi ngajak main bapa nya). Kami udah terbiasa kaya gini, bukan karena lagi ngambek atau apa. Memang yang kami nomor satukan perhatian ke anak. Dan kondisinya, kami hanya bertiga di rumah, anak selalu ada disamping kami walaupun kami lagi ada hal serius yang harus dibicarakan. Kalau menunggu anak tidur, saya udah keburu ngantuk, atau suami lagi ada hal yang harus dikerjakan. Karena kantor suami saya di sebelah rumah, dan waktu bekerja nya adalah setiap waktu kecuali waktu dia lagi tidur, ke kamar mandi, makan, atau waktu dia lagi pengen main sama anak. Jadi, waktu ngobrol yang tepat sama suami hanyalah saat suami istirahat makan malam.

Yang bisa saya pelajari dari hari pertama ini: harus lebih banyak berbaik sangka, dan lebih memikirkan sudut pandang orang lain (FoE dan FoR). Kalo saya tau pagi tadi suami pengen main games buat ngilangin stress beban pikirannya, ga akan saya komentarin deh. :(

#hari1
#tantangan10 hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip