Ternyata Solusinya Mudah

Padahal mikirin jalan keluarnya susah

Bukan, ini bukan soal mencari pinjaman uang.

Bukan juga soal sembelit, yang memang kadang jadi masalah saya.

Gini, saya ceritakan dulu sebelumnya. *mengalun musik pengiring*

Jadi, saya adalah tipe orang yang kalo beli barang seperti motor, kamera, laptop dan lainnya, itu barang harus bisa kasih impact. Dalam hal ini, bisa ngebalikin lagi modal yang udah saya keluarkan. Kayak misal, beli laptop, ya sudah pasti uangnya balik dari kerjaan. Beli kamera, hampir pasti saya usahakan ada kerjaan yang masuk supaya itu kamera gak kebeli percuma.

Nah, yang belum ketemu solusinya itu: motor. Iya, benar. Hampir setiap hari saya gunakan motor untuk berangkat dan pulang kantor. Tapi ah rasanya kok masih kurang maksimal, ya? Saya jadi lumayan berpikir akhirnya.

Pernah beberapa waktu lalu, ada teman yang menawarkan diri untuk pinjem motor saya untuk dia gunakan. Ojek online, katanya. Tapi saya termasuk orang yang gak percaya euy kalo barang saya dipakai sama orang lain.

Ini serius. Pasti kamu pernah merasakan, barang yang sama kamu dijaga baik-baik, hampir tanpa luka dan tanpa lecet, eh waktu dipinjam atau dipakai sama orang, langsung aja ada kerusakan mendadak.

Ini yang saya cegah.

Tapi, kalo diri sendiri pun yang harus daftar dan gabung dengan ojek online, Grab, misalnya, saya pun belum mau. Kayaknya tuh harus total gitu kan ya. Dan.. Saya belum siap nih kalo harus nganterin orang yang jaraknya kadang jauh.

Terus jadinya gimana dong, Ray?

Terus jadinya gini, beberapa minggu yang lalu, waktu itu saya lagi gak bawa motor. Bukan karena malas, karena emang terbiasa kalo ada meeting yang lumayan pagi dan jaraknya jauh, saya lebih memilih naik ojek online. Nah, pas pulang, biasa deh, saya mesen dong ojek dari Grab. Iseng nih, penasaran ah mau cobain naik GrabHitch. Gitu pikir saya. Pesen dong.

Eh, dapet! Saya kira mah bakalan susah. Ternyata ada lho drivernya. Terus dapet drivernya temen sendiri. Mantan temen kantor. Tapi masih temenan. Itu disebut temen, kan? Iya.

Yaudah, akhirnya ngobrol deh itu saya sama si temen saya ini, yang kebetulan pada malam itu, jadi driver GrabHitch yang membawa saya.

Oh iya, temen saya ini tinggalnya di Cipondoh, btw. Searahlah sama saya yang kost di Ciledug.

Saya: Eh, lo udah lama gabung ke GrabHitch, bro XXX? (nama disamarkan)

Si Bro: Baru, bro. Belum ada sebulan kali.

Saya: Asik gak sih?

Si Bro: Sejauh ini asik kok. Gampangnya gini, gue ya gabung ke ojek online. Tapi, karena gue ini gabung ke GrabHitch, jadi nariknya sesuka gue aja. Kalo pun gue lagi pengen nyari temen tebengan, yang pasti searah sama gue. Jadi sama-sama enak lah, bro.

Saya: Emang lo ngapa dah gabung ke GrabHitch?

Si Bro: Awalnya mah iseng aja sih. Mikirin kalo pulang pergi bisa ada barengannya enak nih. Lagian kan gua mah ngantukan ya orangnya kalo balik sendiri gitu terus gak ada temen ngobrol. Yaudah, pas gue akhirnya tau kalo ada GrabHitch, gue nyoba deh tuh daftar. Lagian lumayan bro, duit bensin sama buat jajan mah ketutup deh sejak gue ikutan GrabHitch ini.

Saya: Hwooo.. Dapetnya gede, bro?

Si Bro: Dibilang gede sih gak juga. Karena kan gue juga ngeGrabHitch kalo pas balik sama berangkat ngantor aja sih. Tapi lumayan buat tambah-tambah kok. Lagian yang utamanya sih gua kagak nyari duitnya, bro. Yang penting kenalan sama orang baru, bangun networking juga. Siapa tau kan dapet jodoh di sini? Atau.. Tiba-tiba dapet partner buat bikin startup gitu?

Saya: Iya sih ya.

Si Bro: Lah iya! Lo emang gak mau nyoba gitu gabung ke GrabHitch?

Saya: Pengen sih. Tapi caranya gimana yak?

Si Bro: Yah.. Susah ngasih tau sekarang mah. Lagi naek motor gini. Ntar aja gue whatsapp!


Udah sampai deh tuh saya di kost dengan aman. Sempet toss dulu sama temen saya ini. Dan bener, gak lama, dia whatsapp.

Kata temen saya, buat daftar jadi driver GrabHitch, saya disuruh klik link ini: http://bit.ly/GrabHitchID, terus ikuti tahapan-tahapannya.

Terus, temen saya juga bilang, kalo mau baca-baca informasi, testimoni sama gabung ke komunitas #satuarah si GrabHitch ini, tinggal klik ke http://bit.ly/KaskusSatuArahID buat gabung ke Kaskusnya. Si Bro juga bilang buat jangan lupa rajin cek Facebooknya di https://www.facebook.com/satuarahindo/ karena di Facebook ini sering di update promo sama informasi dari GrabHitch. Gitu katanya.

Ya okelah kalo begitu.

Saya cek Kaskus nya nih, ternyata GrabHitch ini lumayan sering mengadakan gathering lho. Untuk mempererat kebersamaan dan saling update info antar anggota komunitasnya. Gitu katanya.

Yaudah, gak pake lama, setelah sekitar semingguan mikir sana-sini, minta restu dari semua orang, saya beranikan diri untuk daftar buat gabung ke GrabHitch. Dan tinggal menunggu approvalnya aja nih.

Ternyata solusinya memang mudah. Jawaban pertanyaan saya selama ini salah satunya adalah dengan memberdayakan motor saya dengan gabung ke GrabHitch. Saya aja yang mikirnya kelamaan.

Jadi, saya udah nih daftar untuk jadi drivernya GrabHitch. Kamu juga mau kan pasti? Ya langsung aja klik ke http://bit.ly/GrabHitchID untuk gabung.

Kabar-kabarin kalo udah daftar, ya!

Show your support

Clapping shows how much you appreciated Ray Rahendra’s story.