setelah ada section head baru, bagian gue resmi dibagi menjadi 2 tim. kebetulan atasan langsung gue adalah mas muc.

tadi mulai penjelajahan ke bank. setelahnya kita nongkrong bentar. pertanyaan diawali dengan “lo mau tetap di asei?” gue jawab pengen fokus kawin dulu. kalau di asei gue bisa secure masalah waktu, gaji, dan bonus untuk nabung.

terus gue nanya balik. mas muc jawab “angsuranku banyak e di sini.” jadi yaaa intinya kita berdua belum ada rencana resign dalam waktu dekat.

setelah biasanya ngebully dan ngomelin aku kalau ada data yang salah, akhirnya mas muc bilang “kamu tuh sebenernya punya potensi. tapi suka ngelamun diem ngga jelas.”

hahahahahahahaha. I really hate myself for being overthinker!

baiklah mungkin akan diperbaiki ke depannya.

dulu waktu tim masih berdelapan, gue sempet juga satu tim kecil dan mas muc sebagai section head. gue, mas adi, dan mas muc. terus bubar jalan dan yang tersisa di bagian gue tinggal mas muc, pak bow, dan gue. alhamdulillah ada penambahan 2 orang lagi. akhirnya gue dan mas muc bersatu kembali.

and we miss mas adi. tadi ngobrolin mas adi yang bentar lagi mau punya anak pertama horeeee \o/ terus pengen nyamperin ke summarecon haha hehe kaga jelas sambil ngasih makan ikan kali ye.

yaaaa harapan gue ke depannya sih semoga gue dan mas muc bisa menjadi tim yang lebih kompak dan target PKS beres!


pesen mas muc buat gue “harus berani menghadapi orang dan jangan takut kalau dimarahin!”

Show your support

Clapping shows how much you appreciated Rahmy Ardani’s story.