Apa kabar, Mah?

Apa kabar, Mah?

Aduh, ade mohon, jangan menertawakanku karena kalimat pembukanya yang terkesan basa-basi ya, Mah. Mamah pasti ngetawain ade kan disana, karena seumur hidup ade, sebuah kalimat menanyakan kabar tidak pernah keluar dari mulut ade buat Mamah.

Tapi sungguh Mah, ade sangat ingin tau kabar Mamah. Sudah beberapa minggu ini, ade ingin sekali bertemu sama Mamah. Rindu untukmu sudah menumbuk-numbuk hatiku. Maaf ya Mah, kesibukanku membuatku agak sulit meluangkan waktu untuk menemuimu. Ade minta maaf.

Semoga Mamah selalu baik-baik saja disana.

Mah, mungkin Mamah akan selalu ingat janjiku padamu, janji yang ade sematkan padamu malam itu. Mamah masih ingat kan?

Mah… Ade yakin, di atas sana, dirimu mengamatiku. Jujur ade malu, Mah. Ade sudah mengingkari janji ade sama Mamah. Ade mengingkarinya dan ade yakin, Mamah sudah mengetahuinya.

Maafin Ade ya, Mah…

Mah, di umur ade yang sekarang, mencari pekerjaan bukan perihal yang mudah, begitu pun mencari pasangan untuk ade jadikan suami ade kelak. Doain ade yah mah, supaya masih tetep bisa cari rezeki yang halal buat keluarga kita. Doain ade juga supaya bisa menemukan pendamping hidup yang bisa membawa ade ke surga.

Mah, jujur ade takut. Ade takut salah pilih pasangan. Ade gak siap kalau harus ngejalanin hidup kayak Mamah ketika Mamah pada akhirnya memutuskan untuk menikah sama Papah. Ade gak sekuat Mamah yang selalu tegar melawan kehidupan demi keluarga. Mah, ade gak mau mengulang apa yang Mamah rasain dulu. Masa-masa sulit itu. Ade hanya ingat bagaimana Mamah berjuang sendirian demi keluarga kita. Sampai Mamah berpulang pun, ade tau, mamah menyimpan banyak beban kami di seluruh jiwa dan raga Mamah.

Ade siap diajak berjuang, diajak susah. Tapi kalau ditanya soal “Mau”, Ya ade gak mau mah. Siapa juga yang mau?

Perihal jatuh cinta, ternyata mencintai seseorang tetapi sadar kalau ade gak akan bisa bersama seseorang itu, ternyata menyakitkan ya, Mah. Doain ade bisa menikah dengan orang yang ade cintai dan mencintai ade. Hubungan yang dimana semesta pun mendukung hubungan itu.

Oh iya Mah, doain Papah supaya selalu sehat dan “gak nyebelin” yah, Mah. Kemarin Papah kurang sehat. Ade agak panik malem itu, terus ade cuman sadar satu hal; Ade takut jadi yatim piatu. Walaupun dia terkadang banyak nyebelinnya, tapi ternyata ade belum siap buat kehilangan dia juga.

Doain keluarga Mbak Ulan selalu dilindungi sama Allah. Maafin ade yang sekarang gak begitu deket sama dia. Ade cuman takut ngebebanin dia aja. Kadang dia sering sakit karena kecapean. Doain keluarganya semoga selalu dilancarin rezekinya. Oh iya mah, Cucumu udah pinter sekarang. Aku deket banget sama dia. Insha Allah, aku bakalan ikut jagain dia selama aku masih hidup.

Ade rindu sekali sama Mamah. Doain ade bisa selalu bahagia. Doain ade supaya selalu bisa memilih jalan yang terbaik buat ade.

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.