Si Boboy yang mau jadi entrepreneur

mungkin cuman 10% calon entrepreneur yang berhasil ngerealisasiin dari ide ke wujud nyata. sisa 90% nya? Gagal.

Dari beberapa fresh-grad yang gua temuin, cukup banyak yang ngambil jalan jadi entrepreneur. Sempet beberapa kali denger dari meja sebelah waktu salah satu temennya dateng dan disambut: “Wiihh… boss dateng..” atau waktu pada saling nanya kerja dimana, sang entrepreneur dengan bangganya menjawab: “usaha sendiri laah bro..”

Yeah right… usaha sendiri.. tapi apa tujuan lo jadi entrepreneur? Dari beberapa speaking session yang gua lakukan dan diskusi sama calon-calon entrepreneur, mungkin cuman 10% yang berhasil ngerealisasiin dari ide ke wujud nyata. sisa 90% nya? Gagal.

Apa yang bikin entrepreneur gagal, bahkan sebelum dia mulai?

(1) Ga punya tujuan yang jelas.

Banyak yang ngalamin social pressure a.k.a IKUT-IKUTAN temen. Ketika inner circle lo pada mulai usaha sendiri dan lo masih kerja kantoran, ada rasa tertekan — seolah-olah lo ga sukses karena masih kerja kantoran. I totally disagree! Jadi entrepreneur itu harus punya ‘WHY’ yang jelas dan kuat. Coba aja cari kisah-kisah entrepreneur yang sukses, mereka punya alasan yang sangat kuat untuk mulai usaha — entah karena alasan ekonomi, keluarga, kesempatan, atau suatu isu konsumen. They all have a solid vision and strong mission; A problem they want to solve. Jadi tujuan kalian mau bisnis apa?

Jadi entrepreneur itu harus punya ‘WHY’ yang jelas dan kuat.

(2) Ga punya attitude.

Coba cari leadership tips atau artikel tentang entrepreneurship, pasti ada statement yang bilang kalo jadi entrepreneur harus punya karakter dan attitude yang baik. Sedikit cerita ya guys, pernah satu kali pas gua lagi ngajar soal entrepreneurship 101 di salah satu kampus bergengsi di tangerang, ada satu mahasiswa gua, sebut aja si Boboy, bilang gini:

“Pak, selama kita punya uang, bisnis kita pasti sukses.”

Such a statement from this rich kid with a poor manner. Hati-hati guys, punya uang banyak belum tentu jaminan usahanya sukses. Dari apa yang gua liat, mereka yang berduit biasanya motivasi / drive nya ga sekuat anak-anak yang punya keterbatasan. Giliran nanti usahanya ada masalah sedikit, bayar orang.. bayar ini.. bayar itu.. padahal yang bermasalah itu adalah karakter dan attitudenya sendiri. Coba cari kisahnya om Bob Sadino atau Jack Ma — mereka terbatas finansial, tapi drive dan attitudenya itu yang jadi aset mereka untuk bisa sukses.

Pernah ada mahasiswa kelas entrepreneurship yang nanya ke gua, “pak.. kalo abis lulus, mending kerja sama orang dulu atau langsung usaha sendiri?” Kalo kalian ngerasa bahwa kalian udah siap nanggung beban calon karyawan kalian, punya sopan santun dan karakter yang baik, go for it! Tapi kalo belom, sangat disarankan untuk kerja sama orang dulu. Kenapa? bukan cuman buat cari ilmu guys.. tapi supaya lo bisa belajar MENGHORMATI para senior / upper level lo dan lo belajar MENGHARGAI orang-orang yang bekerja membantu lo (para satpam, OB yang lo mintain tolong untuk beli makanan, dll). Dengan kata lain, kerja kantoran bisa jadi dasar pembentukan karakter dan attitude lo di dunia kerja dan entrepreneurship.

(3) Gengsi dan bahkan yang lebih parah, banyak omong.

“Lagi sibuk apa bro?” “yaa.. ada laah.. ntar tunggu y kalo udah launching, pasti gua kabarin..” dan akhirnya ga pernah denger kabar soal dia lagi. Pernah punya temen yg kayak gitu? Too much bluffing and making excuses.

Banyak yang ‘ngerahasiain’ karena takut idenya dicuri. Padahal sebaliknya guys, kalo kita ga pernah share ide kita ke orang lain, gimana kita tau kalo ide kita ini bisa diterima dengan baik atau siapa yang bakal bantuin kita kalo kita ga pernah cerita apapun? Kesempatan ini harus dibuka sebaik mungkin — perbanyak minta kritik dan saran dari orang lain. Oh btw, jangan cuman nanya ke tim internal aja — itu kayak orang buta nuntun orang buta — tapi coba tanya ke target konsumen, ke senior kalian, atau seseorang yang kalian pandang punya wawasan dan pengalaman yang bisa memperkuat ide bisnis kalian. Jangan gengsi guys!

Sesama entrepreneurs itu biasanya saling pengertian dan punya tendensi buat saling support karena tau susahnya mulai usaha.

— — — — — — — — — — — — — — — — — — — —

Jadi entrepreneur itu jangan cuman ngejer title.

Jadi entrepreneur itu bukan ego — itu pilihan hidup.

Jadi entrepreneur itu bukan mikirin diri sendiri, tetapi kita berani ambil tanggung jawab dan bahkan taro beban karyawan kita di pundak kita.

Jadi.. jangan jadi kayak si boboy ya. jangan banyak alasan dan omdo. Make it happen!