Bikin Materi Stand Up Comedy itu Susah, Bos!

Beberapa jam yang lalu, tepatnya tadi sore gua nonton salah satu acara lawak di TV, terus di acara itu ada segmen ‘roasting’ ala acara standupcomedy, tapi dilakuinnya oleh sesama artis. Nah, pas gua lagi mulai fokus nonton, tiba-tiba ada satu artis yang tampil bawain materi gua: materi yang udah pernah gua bawain di suci7 beberapa bulan yang lalu. Dibawainnya hampir-sama-percis, lho. Gokil! Penampilan artisnya sih gak lucu-lucu amat, ya minimal gak selucu pas gua yang bawain materinya. Mau tau kenapa dia gak lucu? Karena materi itu bukan bikinan dia, hahaha

Tapi jujur gua ketawa sih pas nonton materi gua dibawain sama artis di acara lawak sebesar itu. Gua ketawa karena sebelumnya gua ditawarin buat tampil di acara tersebut cuma belum gua ok-in soalnya gua masih menimbang-nimbang untung-ruginya tampil di sana. Eh, baru selang beberapa hari dari penawaran itu, materi gua udah nyampe sana duluan. Salut!

Gua berhak kesel dong ya, soalnya materi bikinan gua dibawain tanpa izin, apalagi dibawainnya di acara berbayar . Tapi gua sih santai. Gua nulis ini pun bukan karena gua ngerasa gak terima, gua cuma mau ngasih tau aja kalo mereka salah karena udah bawain materi bikinan orang lain seenaknya. Kalo abis ini mereka gak minta maaf, ya gapapa, bebas aja. Kalo memang begitu cara main industri di sana, ya udah, silakan ambil aja materi gua, gua mah gampang bisa bikin lagi. Jago ini.

Masalahnya, gimana kalo suatu saat mereka ngelakuin hal yang sama, cuma bedanya materi yang mereka ambil itu materi ‘komika’ yang masih baru, yang cuma punya materi segitu-gitunya, yang belum pernah punya kesempatan buat nampilin materinya ke banyak orang, yang gak sejago gua bikin materi, coba deh bayangin. Kasian.

Bikin jokes original itu susah, apalagi bikin materi standupcomedy yang di mana serangkaian jokes yang udah dibikin mesti disusun lagi sedemikian rumit dengan ditambahin bumbu-bumbu kayak argumen, analitis kritis, pematahan logika, dll. Saking susahnya bikin materi standupcomedy, makanya setiap penampilan ‘komika profesional’ itu bayarannya mahal, karena banyak proses yang perlu dijalanin buat bikin satu set materi lucu dan original. Ada proses observasi, ngecek data, comedy buddy, openmic, re-write, dll.

Gua bukannya mau ngajarin, karena gua juga bukan tenaga pengajar. Tapi tolonglah, kalo memang mau bikin acara tuh mbok’ yang serius. Pikirin baik-baik konten acaranya mau gimana, terus pikirin baik-baik kualitas pengisi kontennya layak atau nggak, supaya acaranya bagus. Kalo cuma punya konten tapi gak punya sumber daya yang layak buat ngisi kontennya ya ujung-ujungnya gini, maksain segala cara supaya acaranya tetep jalan, termasuk dengan nyolong konten yang dibikin orang lain sebelumnya. Jahat tau itu.

Intinya, hargailah kerja keras orang lain, termasuk kerja keras kami dalam membuat materi, jangan asal comot gitu aja, dan jangan ngegampangin masalah mentang-mentang kami bukan siapa-siapa. Terima kasih.

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.