Fitnah Indomie

Hidup di dunia ini, penuh dengan fitnah. 
Fitnah harta, tahta, wanita, dan kini fitnah indomie. 
Ketika tak ada makanan yang bisa dikunyah lalu ditelan dan akhirnya membuat kita semangat kembali untuk beraktifitas, lalu kita menemukan sebungkus mie instan, itulah salah satu kebahagiaan dunia-sekaligus fitnah dunia.

Akhir-akhir ini murid saya sering banget nyanyiin lagu indomie yang dibawakan oleh kelompok anak muda di yutub. 
Liriknya emang agak absurd dan bikin kesel saya -yang ga bisa makan indomie setiap hari- 
Tapi dengan adanya lagu ini, membuat murid-murid saya mungkin berpikir kalau siapapun yang makan indomie berarti dia ngehits.

Terlepas dari boleh enggaknya makan indomie setiap hari, sebenarnya yang saya soroti disini adalah tekhnologi canggih bernama media sosial yang berhasil mengampanyekan makanan instan. Ga perlu nunggu lama, perut lapar lo bakal ketolong! intinya begitu. 
Anak-anak yang emang cepat menyerap berbagai informasi, langsung hapal liriknya plus cara nyanyiinnya yang emang dibawakan dengan cara nge rapp.

Asik sih dengernya, dan jadi pengen ninyuh (bahasa sunda ieu teh) mie begitu sampai di rumah. 
Tapi balik lagi ke orangtuanya di rumah, begitu saya tanya mereka,"kalian makan mie berapa kali seminggu?" 
dan mereka semua kompak jawab,"seminggu sekali bu." bahkan ada yang jawab,"aku udah jarang makan mie bu."

Iyakan, mau sehebat apapun kampanye di medsos pake lagu-lagu dan artis hits sekalipun, kalau dalam lingkungan keluarganya punya semacam tameng dan si anak punya pelindung diri yang kuat, virus apapun akan bisa ditangkis.

Ya bersyukurlah kita hidup di indonesia yang masih bisa beli mie instan pake duit 5 rebu masih bisa dapet kembalian. Buat beli indomie lagi minggu depan. 
Atau bulan depan.

Indomie, seleraku... 
Lalu apa aku harus jadi Indomie dulu biar jadi seleramu?

Bandung, 20 Juni 2017

SA

A single golf clap? Or a long standing ovation?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.