Hikmah dibalik OSPEK

Part ini muncul karena Part Kata Pengantar Thesis ditulis. Tiba-tiba keinget gimana sih kok bisa sih seorang “Sheila” bisa survive jadi anak kos dan merantau yang dulunya anak mama banget kata temen temen bilang.

Well, dari TK SD SMP SMA saya selalu bawa bekal dan itu lengkap. Isi bekal yang bunda siapin selalu ada snack + susu buat jam kosong. Bunda kerja di departement kesehatan yang mana selalu nakut-nakutin “Kalo jajan ini ususnya dimakan ulet mbak”. Ya namanya anak kecil pasti takut lah kalo diginiin. Lama kelamaan budaya ini kebawa sampai SMA. Bahkan saya ga pernah merasakan nikmatnya makan dikantin, rasis emang karena takut kotor penuh bakteri dll. Semua ini karena ajaran Bunda yang ga pengen anaknya sakit gara-gara jajanan. Bapak dan Bunda, selalu mendidik anak-anaknya buat disiplin dalam hal apapun. Mulai dari bangun pagi setiap hari entah itu libur ataupun hari sekolah. Kalau mau belajar hp disita bunda, katanya biar fokus mbak.

Berlanjut masuk kuliah

Awalnya emang ga pernah nyangka kenapa bisa dikota seribu Apel. Mungkin mau menghilangkan label anak mama. Tapi bukan itu tujuannya.

Awal-awal kuliah ga pernah bisa nrima jadi anak kos beneran ya? nanti makan gimana ya? karena saat Maba selalu diberikan tugas ospek yang padat sampe magernya saya pernah nahan laper pakai “promagh dan air putih” saking magernya dan udah asik dengan tugas.

1bulan berjalan sebagai mahasiswi rantau, itu sangat berat. Godaan kanan kiri mulai datang. Benar kata orang, kamu bisa melakukan semua hal yang kamu mau kalo kamu itu jadi anak kosan. Makin kesini makin harus bisa memilih dan memilah mana yang baik mana yang buruk. Banyak belajar dari youtube.com bagaimana cara mencuci setrika memasak yang benar. Karena selama dirumah, bagian itu selalu dikerjakan oleh “Mbak” semuanya serba instan dan sampai sekarangpun masih hehehe kalau pulang kerumah. “Mbak” is the best lah pokoknya.

Selama maba, banyak hal yang bikin keinget sampai sekarang. Mulai dari ngerjain tugas ospek sampai nginep dikosan temen, pulang ngampus standby buat cari tanda tangan korlap, ngumpulin biodata temen seangkatan, make nametag+jaket UB dimana-mana, beli makan telmitatesi (telur mie tahu tempe nasi) buat sabtu minggu (hari dimana ospek fakultas dilaksanakan). Dan sekarang paham kenapa panitia ospek ngasih tugas kaya gituan. Mungkin doi paham dengan ribetnya administrasi fakultas dan jurusan makanya dia ngasih tugas yang ngeselin diawal biar pahit diakhir serasa manis-manis aja.

Sheila who needs inspiration “Kata Pengantar”

Show your support

Clapping shows how much you appreciated @sheilakusumap’s story.