Unpredictable Trip

Mendadak norak ngeliat laut dan banyak kapal-kapal besar untuk transportasi air. Gue ngga tau sebenernya mau ke acara apa, cuma ikut bokap gue aja, ternyata ke pelabuhan merak ada acara “Sail to Krakatau 2: Wisata Bahari Cilegon”. Dan makin jadilah noraknya gue ngeliat orang-orang banyak pada mau naik kapal feri yang gede banget, saat itu ke pelabuhan dan hendak naik kapal adalah yang kedua kalinya buat gue selama dua puluh satu tahun silam. Karena terakhir gue naik kapal laut itu pas nyebrang ke Lampung waktu masih balita kayanya, mau ke rumah sodara disana. Gue kira acara biasa gitu kan, hiburan aja di atas kapal terus makan-makan kaya di istana nelayan. Ternyata engga dooong, setelah gue artikan kata sail, dan gue telaah, gue baru sadar kalo itu acaranya berlayar ke Gunung Krakatau dan balik lagi ke Pelabuhan Merak. Oke itu seru banget, aseli, terus bokap nyuruh gue nanya-nanya ke panitia acaranya ngapain aja dan harga tiketnya berapa per-orang. Setelah gue berpanas-panas nanya ke panitia, gue dapet info dan buru-buru balik ke parkiran buat laporan ke bos besar, karena itu kapalnya mau berangkat sebentar lagi. Dengan pertimbangan singkat, akhirnya kita berempat setuju untuk ikut acara itu, sangat amat excited! Dan kita bawa nenek gue yang penyandang disabilitas, harus di kursi roda gitu, tadinya khawatir ngga bisa, eh ternyata bisa alhamdulillah, naiknya lewat jalur mobil, jadi emang acara utamanya juga di tempat parkir mobil di lantai dua. Gue ngeliat banyak bocah-bocah pada pake celana pendek doang terus mereka beraksi, terjun bebas ke laut dari pinggir dermaga dan ada juga yang naik ke atas deck kapal kemudian mereka menjatuhkan diri kaya orang bunuh diri gitu kalo kata gue sih, horor pokoknya kalo gue yang melakukan hal tersebut. Mungkin kebahagiaan tersendiri ya bagi mereka ketika melakukan hal itu. Look around, gue berasa lagi ada di film “Battle Ship” hahaha lebay, terus langsung ke bagian deck belakang yang cukup luas dan anginnya ngga nyantai gitu hembusannya, gue berusaha menahan kibasan kerudung dan baju gue yang super lebar, baju kondangan. Ya namanya juga unpredictable trip kan, dadakan banget kaya tahu bulat, mana tau kan abis kondangan terus mau berlayar jauh kitu. Hanya berbekal snack dan air seadanya, dikapal juga ada yang jualan tapi harganya lumayan lah ya dibanding harga asli makanan itu sendiri per porsinya.

Karena kita (ortu & gue) ngga bisa naik ke deck atas semua, jadi gantian gitu untuk sholat dan kalo mau foto-foto. Musholla nya sederhana dan ngga gede, ya cukuplah untuk sholat bergantian mah, tapi sayang tempat wudhunya itu campur dan hanya terdapat empat kran air, luar biasa. Dan uniknya arah kiblat selalu berubah-ubah gitu, pas sholat dzuhur ashar maghrib isya itu beda-beda arahnya haha, ya karena kan kita lagi di atas laut dan kapal nya belok belok ke arah yang berbeda juga, jadi yaudah bismillah yang penting niatnya bener kan, namanya juga lagi di perjalanan. Musholla dikapal itu ada di lantai tiga, sebuah perjuangan untuk ke musholla karena harus naik tangga, sementara gue pake gamis yang lebar dan angin terus bertiup kencang luar biasa, ngga bisa tuh gue turun naik tangga cantik kaya princess, yang ada malah kaya orang kebanjiran.

Pemandangannya laut dan pulau yang jaraknya jauh gitu jadi kelihatan kecil bagaikan fatamorgana. Gue kira bakalan mabok laut nih, ternyata engga, malah demen dan rasanya pengen berenang dilaut kaya di film-film gitu, tapi apalah daya gue ngga bisa berenang. Gue foto-foto di deck paling atas di deket ruang kemudi nahkoda yang sedang bertugas. (Seketika gue inget serial kartun Popeye si pelaut yang mengarungi lautan bersama Olive, oke itu ngga penting sih). Pas masih siang sih sepi sepi aja tuh, eh pas udah sore-sorean itu di deck atas isinya orang semua, terus berebut tempat untuk siap-siap foto pas udah deket Krakatau, nanti pindah-pindah tuh, kalo kapal belok kiri ya kita pada di kanan biar keliatan gunungnya, terus sebaliknya, dan begitu seterusnya ampe bosen ampe capek haha. Tapi emang keren banget sih ngeliat gunung Krakatau dan anaknya, Masyaa Allah, itu juga sunset nya cantik banget. Allah SWT Maha Besar atas segala ciptaan-Nya, dan Maha Baik untuk gue sekeluarga karena kita masih diberi nikmat yang luar biasa untuk bisa rekreasi singkat namun berkesan. Gue selalu bersyukur dan pengen nangis bahagia kalo Allah SWT udah nunjukkin kuasa-Nya.

Nah rusuhnya gini nih kalo sama bosku, beliau tuh harus dapet foto yang bagus gitu pokoknya, ya gue kan jadi tertantang ya haha, terus doi menyelusup gitu ke sela-sela ibu-ibu dan bilang “gantian ya bu foto-fotonya” dengan tegasnya, super sekali. Kemudian pindah tempat, dan nyerobot lagi haha kali ini anak muda gitu, gue sebagai anak muda ya paham lah pandangan mereka ke bokap gue tuh dengan tampang gaenak gitu, mereka bawaannya kaya pengen nampol aja haha (suudzon). Alhamdulillah anak mudanya sabar dan gue minta maaf gitu saking gaenaknya. Ada satu pemudi namanya Aya, dia fotografer dan nanya ke bokap gue tentang Gunung Krakatau itu, yaudah gue jadi ikutan ngobrol deh nimbrung gitu. Seketika bokap gue pun mulai bosan foto-foto dan turun ke bawah ke tempat semula alias basecamp titik kumpul. Gue masih lanjut foto, tiba-tiba si Aya bilang supaya gue bersedia jadi model fotonya, foto siluet gitu pas lagi sunset, ya dengan senang hati lah ya, pindah tempat lagi untuk foto siluet karena kapalnya muter balik haha. Berasa model aja gue ya, astaghfirullah. Semakin bagus lagi pemandangannya, lembayung senja gitu kata bapak tentara samping gue lagi bilang ke anaknya yang masih kecil, emang luar biasa Masyaa Allah indahnya, rasanya gamau balik aja dan menatap lebih lama lagi sampe warna oranye itu hilang, gue masih ngobrol sama Aya, obrolan anak muda yang tahun lahirnya sama, ya pasti ngomongin studi dan kerjaan masing-masing, sebuah kesan menarik bisa ketemu orang baru dan berbagi cerita tentang diri masing-masing.

Acara malam pun dimulai, pas perjalanan balik ke Pelabuhan Merak tuh banyak pertunjukkan sendra tari, live music performance, nyanyi dangdut bareng biduan, senam famire, sampe live DEBUS performance juga ada! Ya maklum lah ya kan kita orang Banten, demennya maen debus makan beling gitu gitu lah. Debusnya orang Cilegon ceritanya. Gue sih makan aja di meja bundar, table dinner kitu lah. Yang paling menusuk mata saat acara malam itu bukanlah orang-orangnya yang dandannya pada dempul dan kostumnya heboh, tapi lampu sorot yang warnanya ngga nyantai (merah, kuning, ijo, biru, putih) itu lampunya gede gitu kan, terus diarahin ke penonton, gimana ngga siwer mata gue. Menurunkan minat gue untuk nonton ke arah panggung. Ditambah panggungnya itu kaya lagi vogging, berasep asep ngebul, astaghfirullah. Dan yang gue lakukan hanya makan dan makan saja selama sejam lebih, sambil nunggu orangtua gue sholat isya, tapi ngga kelar-kelar soalnya mereka ngga turun-turun astaga, gue curiga mereka lagi di deck paling atas terus di ujungnya gitu kan mereka berpose kaya di film Titanic, pas si Jack memegang tangannya Rose sambil dibentangkan, terus pose si Rose macem bebegig (means: orang-orangan sawah) gitu. Oh iya, salahsatu hiburan gue pas lagi acara musik adalah seorang ibu-ibu, atau mungkin tante-tante lagi berdiri sendirian terus kedua tangannya diangkat dan dilambaikan ke kanan dan ke kiri, kayanya nama si tante itu Heri, karena dia heboh sendiri. Mungkin dia sedang mengenang masalalu bersama mantan gebetannya pas denger lagu itu. Yang gue penasaran dan ngga kesampaian adalah foto bareng sama orang yang pake kostum cumi-cumi, kata nyokap gue mah itu sotong, whatever lah bu. Pokoknya dia keren.

Sebelum ramai dengan orang-orang yang berduyun-duyun turun ke bawah untuk keluar dari kapal, kami bergegas memasukkan nenek gue ke mobil di lantai paling dasar, karena kebetulan mobil bokap boleh masuk, toleransi untuk nenek gue sih hehe. Kalo kendaraan peserta lain pada parkir di Pelabuhan Merak, cuma mobil panitia aja yang boleh masuk ke kapal. Kemudian kami keluar dari kapal dan segera pulang ke rumah, ada lagi nih cerita aneh-anehnya, cerita terakhir. Pas gue berenti di pom bensin dan hendak ke toilet, itu belom masuk kawasan toilet aja harumnya udah kecium dari radius satu meter, pas udah mau deket toilet gue nahan napas sampe kelar urusan gue disitu. Hebat ya gue


If you enjoyed this story, please recommend and share to help others find it! Feel free to leave a comment below.

The Mission publishes stories, videos, and podcasts that make smart people smarter. You can subscribe to get them here.

Show your support

Clapping shows how much you appreciated snmufida’s story.