Cerita Minggu Ini (28/01/2017–04/02/2017) part. 1

Bonjour! It’s been a long time since the last time I laid my fingertips on the keyboard of my laptop hehehe I hope I can start writing again from today! I’ve always wanted to write on my blog but I haven’t got time for it (read: I’m too lazy) so yeah, I’m going to give it a shot today. Please enjoy reading my story! :)

Jadi, dari sekian banyak minggu yang udah gue lewatin disini, entah kenapa baru punya motivasi buat nulis hari ini, hari sabtu pagi yang ditemani oleh awan mendung dan rintik hujan. Jujur ini pertama kali hujan di Charleroi setelah berminggu-minggu gak turun hujan. Kemarin-kemarin kota ini masih diselimuti hawa dingin dan sesekali turun salju. Tapi ya for your information salju di Belgia gak setebel salju di negara-negara lain di Eropa. Jadi setelah satu jam hujan salju berhenti, yaudah jalanan becek aja gitu. Kaya abis turun hujan. But it was beautiful though! kaya di film-film. Buat cuaca buat minggu ini bisa dibilang enak banget karena yang biasanya dibawah 0 derajat celcius, minggu ini paling dingin cuma 4 derajat. Ini sebenernya gila kalo dipikir-pikir, temperatur yang digitnya cuma 1 itu termasuk dingin banget apalagi buat orang tropis kaya gue. Tapi itukan diluar rumah, jadi ya engga kenapa-napa juga sih. Toh kalo tidur masih anget juga dibawah selimut hehehe.

27/01/2017, “La La Land”

Ini agak mundur sedikit sih dari tanggal minggu ini tapi hari itu berkesan banget bagi gue. Hari itu hari jumat, dan seperti biasanya gue sekolah di hari jumat. Pagi hari gue belajar seperti biasa, untung pelajarannya gak ribet sih cuma pelajaran agama Islam, bahasa Inggris, fisika dan sejarah. Setiap hari jumat juga gue selalu pulang cepet. Biasanya sekolah selesai diatas jam 3 sore, kecuali hari rabu dan hari jumat gue pulang jam 2.15 sore.

What makes today special is… gue nonton film La La Land! Awalnya gue gak tertarik nonton film ini karena ngeliat harga tiket bioskopnya aja udh males. Kurang lebih 8 euro keatas lah. Belom lagi uang makan. Terus bioskop-bioskop disini kebanyakan di dubbing pake bahasa prancis. Jadi bikin ilang selera nonton nya hahahaha.. sebenernya bagus sih buat latihan listening tapi agak males juga kalo mau nonton film niatnya buat seneng-seneng tapi malah jadi mikir buat ngartiin film nya. Setelah ngobrol-ngobrol tentang film ini sama temen satu chapter gue, Lara, kebetulan dia bilang dia nemu bioskop baru di Charleroi dan kita juga belum pernah kesana, akhirnya kita memutuskan untuk nonton La La Land di hari jumat ini. Sekalian Lara mau nginep dirumah karena hari sabtunya kita ada Mid Stay camp AFS di Charleroi.

Opini gue tentang film ini : CAKEP! dari keseluruhan plot, sinematografi, lagu dan pemain nya. Nilai plus buat Ryan Gosling sih karena ganteng maksimal hahahahaha. Sebenernya gak cuma itu tapi gue kaget ngeliat dia main piano di film ini, he’s such a multi-talented guy! Gue selalu terkesima sama aktor dan aktris yang main film musikal karena harus punya skill akting dan main musik yang bagus which is not so easy to do that. Gue suka banget juga sama Emma Stone karena penyampaian karakter Mia, seorang pekerja seni (aktris), dapet banget. Sebenernya masih banyak yang mau gue ceritain dari film ini, mungkin gue harus buat cerita di post selanjutnya aja kali ya? Anyway, La La Land est la meillure film de l’annee. Best film of the year!

28/01/2017 “AFS Mid Stay”

Hari yang ditunggu-tunggu! Pagi-pagi pas bangun tidur gue udah ngerasa sih hari itu bakal seru banget. Gimana enggak? Bisa ketemu temen-temen di Arrival Camp lima bulan yang lalu. Udah lima bulan juga gak contact sama mereka, gak tau kabar mereka. Waktu itu gak sempet mintain nama facebook soalnya karena baru juga nyampe Belgia, gak punya internet hahaha. Kebetulan tempat orientasinya di kota gue! dan sangat dekat dengan rumah tepatnya di Loverval. Kalo naik mobil 6 menit, kalo jalan setengah jam lah hahaha! Jadi disaat yang lain harus naik kereta pagi, gue bahkan masih tidur.

Karena kita berangkat bareng, gue dan Lara sampai di Loverval jam 10.45 kurang lebih. Ada juga temen-temen yang udah dateng duluan. Waktu kita lagi naro barang-barang di kamar, udah ada Yoshino si anak Jepang yang ternyata sekamar sama kita. Selain itu gue, Lara dan Yoshino, ada anak baru ternyata. Dia bener-bener baru nyampe pagi itu juga di Belgia. Namanya Maria Jose. Anak Kosta Rika ini kalem banget duduk dikamar sambil megang koper gedenya. Setelah basa-basi sebentar gue ajak dia keluar, sekalian ngajakin kenalan sama temen-temen yang lain.

Acara mulai tepat jam 11.00, kita dikumpulin di ruangan buat denger pembukaan setelah itu kita dipecah sesuai dengan grup kita masing-masing sesuai dengan warna nametag. Kebetulan banget gue grup merah sama kaya Lara jadi paling enggak ada temennya lah hahaha. Aktiftas grup baru dimulai setelah makan siang, dan kagetnya menu makan siangnya nasi! Gue langsung ngucap alhamdulillah dalam hati. Sayangnya gue lagi laper waktu itu jadi gak sempet ngambil foto. Perasaan gue nasi-nasi disini tuh porsinya cukup dan diimbangi lauk yang sehat-sehat juga kaya tomat, salad, ayam goreng. Gak kaya di Indonesia sih yang tau sendiri nasi padang hebohnya kaya apa hahaha. Tapi tetep lah nasi padang nomer satu di hati!

#TeamChillinInTheBackWhileTheOtherWasPartying

Sisa-sisa hari sabtu itu dihabiskan dengan acara kelompok seperti diskusi dan segala macem. Karena udah lima bulan, jadi semua perintah dan diskusi dibawakan dengan bahasa prancis. Dari yang gue perhatikan juga temen-temen rata-rata udah pada bisa semua dan lancar berbahasa prancisnya. Gimana kalau gue? So far, gue hampir mengerti apa yang orang-orang omongin. Kurang lebih 60% lah. Tapi kalau soal ngomong, gue masih perlu banyak latihan. Grammar gue masih kacau banget. Apalagi aksen prancisnya hahaha. Tapi ya memang butuh waktu sih, soalnya rata-rata yang udah bisa bahasa prancisnya duluan itu mereka-mereka para Latinos yang memang ada kemiripan diantara bahasa prancis dan bahasa spanyol. Berbeda dengan bahasa ibu gue yang bahkan jauh dari keluarga bahasa latin. But in the end I have to work harder to learn the language, because nothing good comes easy.

Setelah makan malam kami ada semacam ‘pesta’ di hall besar. Itu bukan pesta juga sih, cuma pasang speaker terus nyetel lagu Latinos gede-gede. Why? Because Latinos knows how to party. Tapi saat itu gue terlalu males untuk ikutan ‘party’, gue memutuskan untuk duduk dikursi bar sambil ngobrol-ngobrol. Mungkin kalo ada Ferdi, Rafi atau Odie gue bakal ikutan. Tapi sayangnya camp kita berbeda :(

With my favourite Russian and Hondurican (foto sedang tidak on point karena belom mandi)

29/01/2017 “Hari terakhir Mid Stay”

Hari terakhir camp Mid Stay ini diawali dengan gue yang sakit perut. Gak tau kenapa gue pengen buang air besar. Padahal hari jumat gue udah buang sisa kotoran di perut gue. Anyway setelah menyelesaikan masalah dikamar mandi, gue check out dari kamar. Sarapan hari itu adalah sarapan pada umumnya di Belgia. Roti dan sereal. Walau awalnya perut ini susah menerima roti, lama kelamaan terbiasa sendiri dengan menu sarapan yang ‘mini’ itu. Gue juga selalu minum susu tiap pagi semenjak tinggal di Belgia ini. Hidup sehat banget kan? hahaha

Ternyata sirkus ga segampang itu

Seperti biasanya acara dilakukan di setiap kelompok. Karena hari ini hari terakhir, jadi diskusi kelompok temanya adalah evaluasi. Selain evaluasi kita juga belajar sedikit mengenai kultur Belgia. Hm sebenernya lebih ke mengenal hak dan norma-norma di Belgia. Mungkin akan gue bahas di post yang lainnya karena bakal panjang banget. Kita juga foto-foto di hari terakhir ini. Lebih tepatnya untuk masuk instagram @afsbelgique ;) Hari ini adalah hari terakhir juga bagi teman gue Davis dari Hongkong karena satu danlain hal dia harus pulang ke negaranya. Sebagai hadiah ‘perpisahan’ gue dikasih mie instan sama dia. Sedih ya pasti sedih, karena gue bakal kehilangan temen satu chapter. Selama ini dia selalu dengerin cerita-cerita gue, dia juga beberapa kali ikut #LekatInBelgium jalan-jalan dan yang paling lucunya dia suka banget Indomie. Kita waktu itu pernah rencana hunting asian market di Brussels demi nyari Indomie. Dia juga pernah cerita kalau kakek neneknya dulu pernah tinggal di Indonesia dan bisa berbicara bahasa. I really hope someday I can meet you again, Davis! :)

… end of part 1

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.