Risiko

M : “ma badanku sakit semua nih, kakiku memar”
I : “loh kamu jatoh lagi? Dimana?”
M : “bukan, ceritanya tuh aku abis tanding lawan Nadia waktu latian”
I :“ooo…yaudah risiko kamulah ikutan silat"
M : “lah gak ada kuatir-kuatirnya acan si emak anaknya memar”
I : “yaa, kamu ikutan silat udah tau dong resikonya apa, semua hal yang kita lakuin ya selalu ada risiko yg mesti kamu terima, lagian biar kamu belajar”
M : “iya juga sih…”

Obrolan singkat tapi perlu dicamkan seumur hidup. Ya itu, semua hal yang kita perbuat pasti ada risikonya, risiko yang mesti kita tanggung sendiri. Contohnya aja kayak latian bela diri risikonya badan sakit-sakit tiap abis latian. Kalo gamau badan sakit-sakit ya gausah ikutan. Bener kan?

Inget risikonya, bikin kita jadi mempertimbangkan semua. Kalo berbuat baik mah, nggak perlu pertimbangan Kali ya hehehe. Masa mau dapet pahala mikir-mikir.

Jadi, sudah siap menanggung resikonya?

Bekasi

25 Mei 2017

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.