Kebanyakan ngeluh

Lagi dan lagi untuk kesekian kalinya aku masih bingung ingin menulis apa di medium ini. Tapi demi kelangsungan akun yang sudah kubuat ini aku ingin sedikit mengeluh mengenai kenapa semakin kesini banyak anak muda yang mudah sekali mengeluh (lah ini kenapa aku ikut-ikutan mengeluh).

Aku semakin bingung aja - ini masalahnya aku yang kelewat bego atau gimana tapi yang jelas aku selalu gagal paham kenapa sih siswa/siswi/mahasiswa/mahasiswi itu selalu ngeluhin sesuatu yang bernama "tugas". Aku sering banget ya nemuin orang-orang apalagi temen-temen sendiri bikin status di fb (atau sejenisnyalah) yang isinya itu kurang lebih begini "ngelembur lagi nih ngerjain tugas, capek, butuh tidur" atau gini "tugas banyak, hayati lelah". Aku pikir ini cuman berlaku dikalangan pelajar SD, SMP, atau SMA. Tapi ternyata mahasiswa/mahasiswi itu juga banyak, apalagi yang sudah semester tua. Biasanya tuh statusnya gini "kekampus mulu, tugas mulu, kapan lulusnya" atau gini "emak aku mau nikah aja, capek ngerjain skripsi". Dan hal yang lebih bikin aku geli tuh mereka selfy sama buku-buku mereka yang bejibun buat ngerjain tugas. "Sumpah gue geli banget sama yang beginian". Kalau misalnya banyak ngeluh kayak begitu yaudahlah gak usah kerjain atau yang lebih gampangnya "yaudahlah gak usah sekolah". Ngapain sih sekolah kalau ujung-ujungnya ngeluh. Gak bisa nikmatin prosesnya. Apa sekolah cuman buat gaya-gayaan doang biar keliatan sibuk ngerjain tugas. "Oke gue udah mulai naik pitam".

Kenapa sih kita gak buang waktu kita buat bersyukur aja daripada ngeluh. Bersyukur karena kita masih beruntung bisa tahu gimana rasanya sekolah, bisa tahu rasanya kuliah, bisa tahu rasanya ngerjain tugas itu gimana sensasinya, bisa tahu gimana sih pusingnya bikin skripsi, bisa tahu gimana sih nikmatnya jadi orang yang tahu rasanya mengenyam pendidikan. Di luar sana tuh masih banyak orang yang pengen tahu rasanya jadi orang yang beruntung seperti kita itu gimana. Rasanya pake almamater itu gimana? Rasanya pake seragam osis itu gimana? Rasanya sekolah itu gimana?

Jadi mau sampai kapan kita terusin budaya ngeluh kayak begini?

(Kita bolehlah mengeluh tapi ya sama temen deket aja lah - biar hati lega, gak usah dikoar-koar ke orang banyak - gak penting. Mending bikin sesuatu yang lebih positif aja dibanding ngeluh mulu, kan jaman udah semakin canggih masak kita gak canggih-canggih).

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.