Butuh NAS ga yah?

Zaman sekarang udah serba digital. Di satu rumah aja, perangkat yang bisa akses dunia maya bisa jadi lebih dari satu. Awalnya cuma saya yang pake akses internet, terus kaka kembali beli laptop, nyokap dengan perangkat BB-nya. Awalnya rumah hanya butuh 1 router tapi berhubung ini itu akhirnya di rumah sekarang pake 1 router, 1 switch, dan 2 access point. Apalagi dengan masuknya IndiHome ke rumah itu artinya siaran TV sekarang sudah digital.

Awalnya juga hanya saya aja yang menikmati nonton film ini itu dari PC. Akhirnya saya share ke kaka. Dulu masih punya HTPC buat nonton film di ruang tamu. HTPC ini juga berfungsi sebagai NAS. HTPC terpaksa harus jadi pajangan karena udah ga bisa mengikuti encoding saat ini. Akhirnya film-film itu pindah ke laptop. Lama-lama laptop dirasa kurang kuat buat maen jadinya beli lagi desktop. Film-film ditaro di desktop. Karena satu dan alasan lainnya, file tadi harus disimpen lagi di laptop(File film ama game 1 HDD dan saya ga mau diganggu kalo lagi maen game). Nah mulailah keluhan terjadi. Laptop saya sekarang ini cuma pake 1 HDD, jadi system ama file lainnya jadi satu. Jadi kalo ada penjahat mau copy film, laptop jadi lemot. Solusinya ya kalo ga beli SSD buat laptop, beli NAS. Kalo beli SSD, laptop harus tetep nyala, harga lebih murah. Kalo beli NAS, NAS bisa nyala 24 jam, harganya bisa 2x NAS tapi kapasitas bisa 15x lipat daripada SSD.

Dengan pertimbangan ini itu akhirnya kemaren saya beli NAS. Cari ini itu akhirnya jatuh hati ke WD My Cloud. Tepat tanggal 29 Februari 2016 saya meluncur ke BEC. Seperti biasa nanya dulu ke toko langganan. Ternyata mereka ga punya WD My Cloud. Akhirnya ke Megacomp. Megacomp udah paling murah sih buat nyari aksesoris. Harga WD My Cloud 2TB sendiri Rp 2.060.000 dan bisa dapet doorprize(berharap menang WD My Cloud lagi, sayangnya saya hanya dapet goodie bag). WD My Cloud sendiri ada garansi 2 tahun.

Udah 12 hari NAS berjalan lancar. Belum pernah dimatiin selama 12 hari dan baik-baik aja. Kalo ditanya masalah kecepatan, ya pasti lebih cepet HDD eksternal yang bisa diakses via USB 3.0. WD My Cloud ini Network-attached storage (NAS) yang diakses via jaringan. Jadi kalau instalasi jaringan di rumah jelek ya pasti lambat. Saya sendiri udah coba akses via Wi-Fi dan kabel, ya jelas kabel pasti menang. Jaringan Wi-Fi di rumah saya agak kurang. Untuk akses via Wi-Fi sendiri kira-kira dapet kecepatan baca dan tulis sekitar 5 MB/s. Ini sebenernya udah cukup buat sekedar nonton film tapi untuk copy file ini itu secara berkala, pasti bakal ngabisin waktu.

Akses via Wi-Fi

Untuk akses via kabel bisa dapet kecepatan 2x lebih cepat. Sekitar 10 MB/s.

Jadi buat siapa sih NAS ini? Kalo di rumah kalian ada beberapa orang yang mau akses suatu file dan bisa diakses kapanpun dan dimanapun, ada baiknya pakai NAS. Kalau kalian hanya seorang diri yang akses, mending juga pake HDD biasa atau HDD external yang udah support USB 3.0.

So far, WD My Cloud ini belum mengecewakan. Bisa dibilang tinggal plug and play langsung jalan. Waktu pertama kali setting saya kira harus via aplikasi yang sudah disediakan. Ternyata WD My Cloud ini bisa di setting via web app. Control panel ini ga sesusah kalian setting samba server di Linux. Untuk memberikan hak akses ke user tertentu pun tidak begitu sulit.

Tampilan control panel WD My Cloud via web app

WD My Cloud sendiri sebenernya bisa diakses diluar network. Tinggal di setting dan akses via web app atau mobile app. Jadi kalau kalian butuh akses suatu file dimanapun dan kapanpun. Bisa pake WD My Cloud.

Saya sendiri ga yakin kalo ngerakit PC yang murah meriah untuk jadi dedicated NAS bisa ngeluarin uang yang sama dengan membeli WD My Cloud. Biaya listrik dari PC juga kayanya lebih besar.

WD My Cloud ini cocok banget jadi partner HTPC. Sekarang ini laptop saya juga sebagai HTPC buat nonton di ruang tamu(tinggal colok HDMI). WD My Cloud + Kodi sebagai media player merupakan kombinasi yang baik. Koleksi film jadi terlihat baik secara visual. Kodi juga bisa ditambah addons ini itu. Kodi juga bisa ingetin film mana yang udah ditonton atau belum. Dengan tambahan addons Trakt.tv juga kalian bisa eksis kalau mau. Tiap nonton bisa di share ke social media. Addons Trakt.tv juga bisa bikinin katalog koleksi film-film secara otomatis(contohnya bisa kalian lihat di https://trakt.tv/users/tirta/collection).

Show your support

Clapping shows how much you appreciated Adrianus Tirta’s story.