Kapan Beli Game?

Rogers’ bell curve

Sudah pernah liat Innovation Adoption Lifecycle diatas? Para Developer pasti udah pada tahu. Mereka pasti punya perhitungan mengenai target penjualan yang dikaitkan dengan kurfa diatas. Tentunya mereka yang masuk di kategori innovators, early adopters, dan early majority merupakan konsumen kesayangan mereka. Kelompok-kelompok ini sebenernya punya sifat yang berbeda-beda. Contohnya, innovators pasti akan rela mengeluarkan uang demi mendapatkan produk tersebut secepat mungkin.

Saya sendiri tampaknya ada di bagian late majority. Berikut alasan saya.

Game itu bukan kebutuhan primer. Jadi saya ga perlu beli waktu release date. Harga waktu release date juga pastinya lebih mahal. Kalo dilihat dari future value, game harus nya jauh lebih murah kalo kita beli beberapa bulan kedepan. Belum lagi ada tambahan diskon. Jadi menurut saya beli game belakangan sampe dapet diskon itu ga ada ruginya.

Beda cerita kalo kalian ga punya uang tapi mau masuk kategori innovators. Jadinya gimana? Mau ga mau ya harus ngebajak. Alasan klise beberapa orang sih ini sebenernya.

Developer juga kadang agak gendeng sih. Produk yang mereka jual kadang masih belum sempurna tapi udah berani dijual ke pasaran. Pembeli kesannya jadi tester gratisan padahal udah bayar mahal-mahal. Emang kalian ga sakit hati? Saya sendiri lebih memilih bermain game yang udah release lebih dari 6 bulan, biasanya udah mulai tambal sana sini.

Saya sendiri sekarang sudah berprinsip kalo beli game harus memenuhi salah satu keadaan sebagai berikut :

  • Diskon diatas 75%
  • Diskon >= 50%, review nya OK, ada waktu untuk main.
  • Produk nya udah mateng. Ga banyak bug, komunitas nya sehat.
  • Masuk budget. (Gw tiap bulan ada budget sekitar 200rb buat beli game. Kalo bulan itu ga belanja, bisa dipake buat bulan depan, dan bisa aja semakin membengkak. Kalo bulan itu budget kurang tapi ngebet maen, tetep beli tapi beberapa bulan kedepan budget ga ada.)
  • Developer nya bagus. Berhasil deliver future patch yang selalu bikin puas.

Sebenernya kebantu banyak ama regional price di Steam sih. Jadi beberapa game udah mematok harga yang berbeda-beda tergantung region. Kalo dibandingin ama harga US, Indonesia dapet harga yang cukup ok untuk beberapa game.

Yang perlu dihindari itu impulse buy. Waktu liat diskon kalap dan beli ini itu tapi itu game numpul dan ga dimaenin. Yang kaya gini harus dihindari.

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.