Ketika Obey Sakit Gigi

Selasa malam kemarin, saat lagi enak-enaknya tidur. Tiba-tiba dibangunkan Dian. Kemudian terbangun, terus bocah kecil di samping lagi nangis. Tau-tau Dian udah di dapur, lagi bikin air garam. Kemudian nggendong Obey ke Wastafel buat kumur-kumur pakai air garam tadi.

“Yuk biar giginya gak sakit lagi” Kata Dian ke Obey

*backsound kumur-kumur*

Kemudian balik ke kamar. Obey sih masih sakit gitu giginya. Kemudian tiba-tiba pagi, hehe ternyata saya ketiduran. Terus diceritain antara saya ketiduran sampai pagi itu, Obey masih sakit giginya dan tidurnya nggak nyenyak. Kalau anaknya susah tidur, biasanya ibunya juga gitu. Kalau bapaknya mah tetep ngorok ☺

“Obey nanti diperiksain Mom ke dokter gigi ya?” Tanya Dian

“Dokter gigi itu gimana?” Tanya Obey

Lalu disetelin di youtube tentang dokter gigi, dari reaksi Obey sepertinya bakalan seneng di Dokter Gigi. Lalu saya dan Dian gugling Dokter Gigi Anak yang buka pagi di Jogja. Dan dari hasil gugling itu kok kayaknya nggak yakin, wong ini baru pertama kali ngalamin anak sakit gigi jadi nggak mau coba-coba. Btw, kakak-kakaknya Obey belum pernah sakit gigi, meski giginya juga krowak dan berlobang ☺.

Kemudian inget kalau teman di kantor kemarin ngobrolin tentang klinik gigi, namanya Dolphin. Gugling-gugling ketemu websitenya Dolphin Orthodontics & Dental Care , tampak keren kalau dilihat namanya. Tempatnya di sebelah Hi-Lab Kridosono, intinya sih saya nggak bakal tau ada Dolphin ini kalau Obey nggak sakit gigi.

Nah, kata teman saya buka mulai jam 10, terus kalau dilihat di websitenya—yang terakhir update tahun 2009—buka jam 11. Telpon ke nomernya nggak diangkat-angkat, akhirnya sekitar jam 9 pagi diangkat juga. Langsung aja daftarin Obey ke sana.

Ini ceritanya saya udah di kantor, terus Dian sama Obey di rumah. Terus ngabarin Dian kalau udah didaftarin jam 11. *adegan tiba-tiba malam waktunya pulang kerja*

Pulang kerja langsung tanya Obey “Gimana tadi di dokter giginya?”

“Tanya mom aja” Kata Obey sambil nunjuk Dian

Ayahnya nggak mau kalah pinter dong, akhirnya ganti pertanyaan.

“Tadi nangis nggak di dokter gigi”?

tetep diem

“Dokter giginya cakep apa cantik?” saya tanyain lagi

Obey lebih paham kalau nyebut cowok itu cakep dan cewek itu cantik ☺

“Tadi dokter giginya Obey cantik apa cakep mom?” Obey ganti tanya ke Dian

“Cantik” Jawab Dian

“Tadi dokternya ada dua lo Yah, cantik cantik” Kata Obey

“Terus tadi mulutnya Obey dimasukin cermin, sendok, terus giginya dicoblos-coblos” Ceritanya

“Terus Obey nangis nggak?” Tanya saya

“Nangis” Jawabnya

“Nangis tapi cuma bentar” Tambah Dian

Terus Dian cerita kalau Obey berani naik ke kursi periksa, Pas ditanyain “ Hayo siapa yang mau naik?” Obey langsung naik ke kursi.

Terus pertamanya sih giginya yang berlubang mau dibersihin pakai alat yang nyemprot air itu lo, pertamanya mau, tapi terus sakit jadinya nangis. Ganti alat buat bersihin, pakai apa itu namanya ya. Pokoknya yang lancip terus dicuthikkan (bs indonesianya gak tau) ke gigi buat ngilangin kotoran. Pertamanya sih nggak nangis, tapi lama kelamaan jadi nangis. Mungkin karena makin lama makin kerasa sakitnya.

Karena Obey jadi nangis dan mungkin dokternya jadi tidak bisa maksimal membersihkan gigi. Akhirnya disudahi.

Dokternya ngasih obat dan berpesan “ Obatnya ini supaya nggak sakit lagi giginya, nanti kalau sudah nggak sakit baru dilanjutkan lagi pembersihannya”

Jadi kalau sudah selesai dibersihkan, kemudian gigi Obey yang berlubang akan ditambal. Karena umur giginya sebelum nanti akan tanggal itu masih lama. 10 tahun.

Owalah le, masih kecil kok udah sakit gigi. O iya, salah satu penyebab kenapa giginya Obey sudah berlubang adalah kalau makan Obey suka ngemut makanan, jadi nggak langsung ditelan.

Jadi Ibuk-ibuk, kalau anak anda pas disuapin makan suka diemut, nanti bisa kayak Obey lo

Show your support

Clapping shows how much you appreciated Veta Mandra Perdana Putra’s story.