Kisah Bocah Pengguna Airfrov

Mengecek aplikasi — aplikasi di playstore bisa membawa kita ke aplikasi yang unik lucu, dan tidak terduga

Saat pertama kali melihat logo ini di Playstore, aku kira ada aplikasi pengedit foto yang bisa menambahkan kumis dan rambut kribo ke wajah gue. Apalagi nama aplikasi ini juga adalah AirFrov.

Setelah masuk aplikasi ini, ternyata ini adalah aplikasi buat nitip barang dari luar negeri. Buat apakah aplikasi seperti ini?

Image Taken From Benny and Mice Cartoon

Okay, apps ini itu biar kalo elo elo maw punya beli barang keren dari luar negeri gak usah ribet nitip temen lo ato jauh-jauh pergi buat itu. Berguna banget nih tante kalian yang kepengen beli lipstik dari amerika ato monyet kalian yang mau pisang langsung dari sumbernya di afrika.

But

Tetapi aku kan bukan monyet atau wanita paruh baya. Aku kan cuman anak kecil yang tidak butuh barang luar negeri. Aku cuman mau tambahan uang jajan untuk bisa main warnet.

Jadi, aku mencari cara untuk mendapatkan uang dari airfrov yaitu menjadi traveller/ orang yang ke luar negeri untuk membelikan barang. Karena aku anak kecil yang miskin, aku tidak bisa ke luar negeri, jadi aku melihat -lihat tentang berbagai produk yang orang minta ingin beli, lalu aku cari temanku yang sedang jalan- jalan ke luar negeri.

Di halaman depan airfrov, aku melihat yang paling pertama adalah Zwitsal dari Belanda.

Trus gwe liat nih, harganya kira-kira mau dibeli brapa. Ad yang baik ad yang enggak. paling rendah harganye 220.000 n ad jg yg hrgnya smpe 270.000.

Kbetulan, ada fren aye yg lgi jalan2 ke blanda. Aku telponkan lah dia, tak suruh belikanlah ni barang. Die bilang harganya 14 € (213.132 rupiah). Imba gak, tiap botol gwe gak cuman untuk 56.000, tapi gw bisa untuk 56.868.

Ane bilang lah ke temen ane belikan banyak2, tapi temen ane cuman mau bantu belikan awak 2 botol. Trus tak tunggu lah dia sampe pulang jekarte.

$$$ Profiting in Airfrov $$$

Setelah sampai di Jakarta dengan botol parfum Zwitsal yang di berikan oleh temanku, aku lalu mengclick penawaran yang ada lalu saya klik bantu belikan. Saya masukkan alamat saya dan lalu saya juga menerima metode pengiriman yang ingin dibelikan pembeli.

Setelah itu, saya menunggu sang pembeli untuk menerima penawaran saya dan membayar deposit. Jadi, setelah saling deal untuk barang ini, pembeli harus bayar deposit dulu ke airfrov agar saya sebagai traveller juga bisa merasa nyaman dan yakin pembeli tidak akan kabur setelah barang ini saya beli.

Pengiriman Lewat Airfrov

Lalu, saya pun mengatur pengiriman lewat Airfrov. Karena saya punya 2 botol, saya harus mengirim ke 2 customer, yang pertama lewat Go-jek dan yang kedua lewat popbox.

Dan di sinilah saya bertemu dengan Customer Support God Airfrov

Di sini nih gw kagum banget sama airfrov. Kan harusnya pengiriman dari traveller ke user kita yang urus sendiri yach? Ternyata ini semua dibantu diurusin sama Airfrov. Gwe tinggal masukkin alamat rumah gw, trus nanti ada customer support airfrov yang bakal bantu aturin pengiriman buat gw.

Si customer support ini nih harus nelpon gw, apakah gw siap kirim barang, requester, apakah di rumah dia ada yang siap buat menerima barang, dan kurir. Dan lebih kerennnya lagi, service pake popbox pun bisa sampe ada kurir yang dateng ke tempatlu buat anter ke kotak popbox terdekat. Keren gak? Keren kan? Keren kan?

Yah, di sini gw kagum banget sama Airfrov, tapi gw bingung juga, kenapa mereka gak ada teknologi yang memadai untuk mengautomate semua ini?Kan costnya besar kalau setiap customer harus dilakukan seperti ini. Yang gw pasti taw, cara begini buat gw convenient gak usah ngatur pengiriman blablabla. Jadi ini suratku buat Airfrov:

Dear Airfrov,

Y U NO automate Delivery

Best Regards,

Bocah Pengguna Airfrov