[Buku] Raden Mandasia Si Pencuri Daging Sapi — Yusi Avianto Pareanom

Anjing memang.

Alasan membaca:

  • Direkomendasikan oleh salah satu toko buku favorit saya.
  • Bukunya nggak mainstream.

Plus:

  • Unik. Bercerita tentang petualangan seorang pangeran yang memiliki hobi mencuri daging sapi meski mampu membelinya sendiri, semacam terkena penyakit kleptomania.
  • Memenuhi seluruh elemen dongeng yang penting. Ada kisah cinta, ada petualangan, ada jagoannya, ada tokoh jahatnya. Namun karena ini dongeng dewasa, kisah cintanya menjadi rumit dan tokoh baik-jahat pun dijadikan ‘abu-abu’.
  • Kosakatanya yang tidak lazim. Rungsing, jatmika, genah, dabal, cita, celar, mendusin, merancap, cindai, culi, mandah, cantrik, kanuragan, soga, rudini, gangsir, serasah, rigai, fuli, dll.
  • Karakter utama yang dibawakan dengan sangat baik. Semua emosinya amat terasa. Karakter lainnya, bahkan karakter pembantu sekalipun, sangat menarik.
  • Cerita dengan banyak plot dan twist yang menyenangkan.
  • Salah satu buku dengan banyak caci maki yang tidak membuat saya berhenti membacanya. Sepertinya karena penulis menyelipkan kata umpatan tersebut di tempat-tempat yang strategis, sehingga ceritanya menjadi lucu dan sangat menghibur.

Minus:

  • Karakter ‘Raden Mandasia’ justru tidak banyak porsinya dan kurang digali lebih dalam.
  • Adegan seks di bab 2 yang sepertinya tidak terlalu perlu, karena tanpa adegan itu pun latar belakang tokoh dapat diceritakan dengan baik, sehingga terkesan sedikit dipaksakan.
  • Flashback latar belakang tokoh-tokoh di bab 2 terlalu panjang, sementara saya sudah ingin tahu cerita selanjutnya dan menjadi tidak sabar ingin buru-buru menyelesaikan bab tersebut.